Studi Baru Menunjukkan Efektivitas Mammogram dalam Mendeteksi Kanker Payudara Kedua pada Pasien DCIS

Last Updated on 2 minggu by masdoni

Sebuah studi terbaru, yang diterbitkan pada 28 Desember 2023, memberikan pencerahan baru tentang efektivitas mammogram dalam mengidentifikasi kanker payudara kedua di antara wanita dengan riwayat karsinoma duktal in situ (DCIS), suatu tahap awal kanker payudara. Selama 10 tahun masa tindak lanjut penelitian, pemeriksaan klinis rutin mendeteksi 2,2 persen kanker payudara kedua. Sementara itu, lebih dari 20 persen dideteksi oleh pasien sendiri, dan mammogram menemukan 73,7 persen kanker payudara kedua. Studi kohort retrospektif ini dipimpin oleh para peneliti di Kaiser Permanente Medical Center di California Utara dan mengamati 1.550 wanita yang didiagnosis dengan DCIS unilateral. Laporan ini memberikan eksplorasi komprehensif mengenai tantangan dan peluang dalam surveilans kanker payudara.[1]Siapa yang Mendapat DCIS? DCIS adalah stadium awal kanker payudara di mana sel-sel ganas berkembang di saluran susu, namun tidak menyebar ke luar. Meskipun DCIS sendiri tidak mengancam jiwa, namun terkadang dapat berkembang menjadi kanker invasif yang berpotensi menyebar.[2]TERKAIT: Stadium Kanker Payudara: Apa Artinya? Sekitar 1 dari 5 kanker payudara baru adalah DCIS, yang menyerang lebih dari 55.000 pasien di Amerika Serikat setiap tahunnya.[3]Hal-hal yang dapat menempatkan Anda pada risiko lebih tinggi meliputi:[4]Usia yang lebih tua Riwayat keluarga menderita kanker payudara Mutasi genetik tertentu Penyakit payudara sebelumnya Belum pernah hamil Faktor yang berhubungan dengan hormon seperti menstruasi dini atau menopause yang terlambat Sebuah studi pada Juni 2023 yang menganalisis data kesehatan hampir 5.000 wanita menemukan bahwa menyusui setelahnya melahirkan mengurangi risiko DCIS, yang juga ditemukan oleh para peneliti pada kanker payudara invasif. Selain itu, terapi penggantian hormon pascamenopause dikaitkan dengan peningkatan risiko DCIS.[5]Sebagian besar kasus DCIS tidak akan kembali setelah pengobatan atau berkembang menjadi kanker invasif.[6] Namun karena tidak ada cara pasti untuk mengetahui apakah hal itu akan terjadi pada Anda, pemeriksaan lanjutan sangatlah penting. Para peneliti mempelajari lebih lanjut tentang siapa yang paling berisiko. Jika Anda didiagnosis menderita DCIS pada usia lebih muda, risiko Anda terkena kanker payudara invasif lebih tinggi.[7]Di antara temuannya, penelitian terbaru ini menunjukkan bahwa perempuan kulit hitam dengan DCIS lebih mungkin terkena kanker kedua.[1]Wanita yang DCIS-nya melibatkan area yang lebih luas atau memiliki tingkat DCIS yang lebih tinggi lebih mungkin mengalami kekambuhan atau perkembangan menjadi kanker payudara invasif.[7]Wanita yang tidak menerima terapi radiasi untuk DCIS mereka lebih mungkin mengalami kekambuhan.[7]TERKAIT: Menutup Kesenjangan dalam Perawatan dan Dukungan Kanker Payudara untuk Perempuan Kulit Hitam Apa Arti Temuan Ini bagi Wanita Dengan DCIS? Pedoman National Comprehensive Cancer Network (NCCN) merekomendasikan pemeriksaan fisik setiap 6 hingga 12 bulan selama lima tahun dan kemudian setiap tahun, dan mammogram setahun sekali bagi orang yang telah didiagnosis dengan DCIS untuk mencari tanda-tanda bahwa DCIS telah kembali. Mereka tidak secara khusus merekomendasikan pemeriksaan mandiri pasien sebagai standar praktik saat ini.[1]Penelitian terbaru menunjukkan bahwa penekanan yang lebih kuat pada edukasi pasien untuk melakukan pemeriksaan mandiri mungkin diperlukan. Hal ini juga mempertanyakan efektivitas tes payudara klinis dalam mendeteksi kanker ini ketika kanker ini kambuh. Menurut Tari A. King, MD, kepala bedah payudara di Dana-Farber Brigham Cancer Center di Boston, “Temuan penelitian ini mendukung pedoman saat ini, dengan peringatan bahwa mendidik pasien tentang kesadaran diri tentang payudara mereka adalah hal yang penting. [I]fa wanita mencatat perubahan, miliki [recent] Mammogram yang teratur seharusnya tidak menghalangi dia untuk memberitahukan perubahannya kepada dokter. [They also] jelas menunjukkan pentingnya pasien mengetahui dan menyadari perubahan pada payudara mereka, dan bahwa mereka juga harus merasa nyaman untuk memberitahukan perubahan ini kepada penyedia layanan kesehatan mereka.” Dr. King mengatakan penelitian ini menunjukkan bahwa mamografi terus menjadi metode paling umum untuk mendiagnosis DCIS. Sembilan puluh delapan persen pasien dalam penelitian ini diagnosis awal DCIS-nya dibuat melalui mamografi, dan 99 persen pasien yang penyakit berulangnya terdeteksi melalui pencitraan, diagnosisnya dibuat melalui mammogram. TERKAIT: Skrining Kanker Payudara 101: Cara Mengemudi Melalui Anda Pilihan King tetap mendukung pedoman tersebut. “Saya mendukung pedoman ini untuk pasien DCIS yang telah menerima terapi standar termasuk pembedahan dengan atau tanpa terapi radiasi. Meskipun penulis berpendapat bahwa pemeriksaan payudara klinis mungkin kurang relevan, [these exams are] kesempatan untuk mengajari pasien cara memeriksa payudara mereka sendiri dan mendidik mereka tentang apa yang normal dan apa yang tidak normal.” Irene Wapnir, MD, ahli onkologi bedah dan spesialis payudara di Stanford Medicine di Palo Alto, California, setuju. “Yang lain Pertanyaannya adalah ketenangan emosional seperti apa yang dibutuhkan pasien dalam pemeriksaan lanjutannya?” katanya. “Terutama mereka yang telah menjaga payudaranya.” Pemeriksaan payudara klinis, terutama yang dilakukan oleh dokter spesialis payudara, dapat memberikan ketenangan pikiran bagi pasien bahwa mereka melakukan pemeriksaan diri dengan benar dan tidak menghilangkan gejala kekambuhan. “Jika Anda berpikir Anda tidak merasakan apa pun di payudara Anda tetapi orang lain memastikannya lagi, itu mungkin ada gunanya.” Menurut Dr. Wapnir, “Apa [the study authors] adalah rendahnya kemungkinan temuan fisik pada populasi pasien ini, dan hal ini merupakan kabar baik. Pertanyaannya adalah, jika Anda membatalkan tindak lanjut klinis, apa yang Anda lakukan? Menurut saya [the study’s] Nilainya, kekuatannya, terletak pada analisis aktivitas dan pengawasan di dunia nyata, bukan apa yang dipublikasikan oleh pusat-pusat akademik. Hal ini menggugah pikiran, menarik, namun masih menyisakan beberapa pertanyaan yang belum terjawab.” Bagaimana DCIS Diobati? Hampir semua orang yang didiagnosis dengan DCIS dapat disembuhkan secara efektif. Namun terdapat perdebatan yang sedang berlangsung di antara para peneliti mengenai tingkat pengobatan yang tepat, dan apakah DCIS didiagnosis dan diobati secara berlebihan. Karena sulit untuk memprediksi kasus mana yang akan menjadi invasif, kebanyakan orang yang didiagnosis dengan DCIS tetap menjalani pengobatan.[8]Perawatan umum untuk DCIS meliputi:[2]Bedah Pelestarian Payudara Prosedur ini melibatkan pengangkatan tumor atau area mikrokalsifikasi ganas dan sejumlah kecil jaringan payudara di sekitarnya. Biasanya, ahli bedah tidak perlu mengangkat kelenjar getah bening kecuali mereka menemukan kanker invasif. Setelah operasi, penelitian menunjukkan bahwa terapi radiasi membantu mengurangi kemungkinan kambuhnya DCIS. Mastektomi Selama prosedur ini, dokter bedah mengangkat seluruh payudara. Mastektomi mungkin diperlukan untuk area DCIS yang luas atau jika operasi konservasi payudara tidak dapat atau tidak menghilangkan seluruh kanker. Anda mungkin tidak memerlukan radiasi setelah mastektomi untuk DCIS. Terapi Hormon Setelah Operasi Payudara Jika DCIS Anda positif terhadap reseptor hormon, tim perawatan Anda mungkin meresepkan terapi hormon dengan obat-obatan seperti tamoxifen atau inhibitor aromatase selama lima tahun setelah operasi. Hal ini membantu mengurangi risiko kambuhnya DCIS, atau berkembangnya kanker invasif. Diskusikan pro dan kontra terapi hormon dengan dokter Anda jika Anda memiliki DCIS yang reseptor hormon positif.Wapnir memimpin uji coba yang menyelidiki apakah radiasi sebelum operasi lebih baik daripada operasi yang diikuti dengan radiasi untuk wanita dengan DCIS. Para peneliti berharap dapat menentukan apakah beberapa dari kanker ini dapat dimusnahkan hanya dengan radiasi, sehingga pembedahan tidak diperlukan.[9]Perawatan Lanjutan: Bagaimana dan Seberapa Sering Saya Harus Diskrining? Para penulis penelitian baru-baru ini menyarankan bahwa telehealth dapat menjadi alternatif yang efektif untuk memantau para penyintas DCIS, dengan melakukan pemeriksaan langsung bagi seseorang yang melaporkan gejala atau memiliki hasil pencitraan yang tidak normal. Mereka mencatat bahwa hal ini dapat menghemat waktu dan uang, serta meningkatkan akses bagi orang-orang yang tidak memiliki pilihan layanan kesehatan di dekatnya. Namun mereka juga menekankan pentingnya mammogram tahunan dan pendidikan tentang deteksi diri. TERKAIT: Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Merasakan Benjolan di Payudara Pedoman NCCN berlaku secara umum, dan situasi spesifik Anda mungkin berbeda. Misalnya, King menyatakan, “Pasien yang memilih penatalaksanaan non-operatif untuk DCIS mungkin memerlukan pengawasan yang lebih intensif – mamografi yang lebih sering – dan pasien dengan kecenderungan bawaan terhadap kanker juga dapat memperoleh manfaat dari peningkatan pengawasan dengan skrining MRI.” Pada akhirnya, Anda harus melakukan apa yang direkomendasikan dokter Anda. Orang yang pernah dirawat karena DCIS harus mematuhi mammogram tahunan yang direkomendasikan dan diperiksa oleh praktisi medis yang ahli di bidang kesehatan payudara setidaknya sekali setiap tahun. Namun Anda juga harus melakukan pemeriksaan mandiri secara rutin dan mengomunikasikan perubahan apa pun kepada tim perawatan Anda.

Baca Juga:  Ide Camilan Tinggi Kalori untuk Menambah Berat Badan

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.