Kebiasaan Ini Dapat Membantu Anda Hidup Hingga 100 Tahun

Apa yang diperlukan untuk hidup sampai usia 100? Jika Anda menjawab gen baik yang bercampur dengan sedikit keberuntungan, Anda mungkin akan terkejut: Sebenarnya ada beberapa kebiasaan yang meningkatkan peluang Anda untuk bergabung dengan “klub seratus tahun”, menurut sebuah studi baru.[1]Terkait pilihan gaya hidup, aktivitas fisik tampaknya menjadi hal yang paling penting untuk memperpanjang hidup hingga usia 100-an, diikuti dengan tidak merokok dan mengonsumsi makanan sehat, kata rekan penulis studi tersebut, Xiang Gao, MD, PhD, seorang profesor dan peneliti. di Institut Nutrisi di Universitas Fudan di Shanghai. Temuan ini menyoroti pentingnya gaya hidup sehat dalam memaksimalkan harapan hidup, baik pada kaum muda maupun mereka yang berusia 80 atau lebih, tulis para penulis. “Temuan kami menunjukkan bahwa menerapkan gaya hidup sehat itu penting, bahkan di kemudian hari,” kata Dr. Gao. 3 Faktor Besar dalam Hidup hingga Usia 100 Tahun Meskipun terdapat banyak bukti bahwa orang yang menjalani gaya hidup sehat umumnya memiliki risiko lebih rendah terhadap banyak penyakit kronis. penyakit, peneliti ingin mengetahui apakah mempraktikkan kebiasaan tertentu setelah usia 80 tahun akan terus memberikan manfaat dalam memperpanjang hidup. Orang-orang berusia 80 tahun ke atas yang memiliki potensi untuk hidup hingga usia 100 tahun pada tahun 2018 dipilih secara acak dari survei nasional. Para peneliti mencocokkan para centenarian dengan empat “kontrol” yang memiliki usia dan jenis kelamin yang sama tetapi meninggal sebelum mencapai usia 100 tahun, sehingga total ada 5.222 peserta. Para peneliti kemudian mengumpulkan data melalui wawancara tatap muka, termasuk usia, jenis kelamin, tempat tinggal, tahun pendidikan, status perkawinan, dan apakah mereka memiliki kondisi kronis seperti diabetes, penyakit jantung, hipertensi atau kanker. Faktor gaya hidup, termasuk merokok, konsumsi alkohol, olahraga, keragaman pola makan, dan indeks massa tubuh (BMI). ), digabungkan untuk menciptakan skor gaya hidup sehat. Tidak pernah atau tidak merokok, tidak minum atau minum dalam jumlah sedang, olahraga teratur, pola makan bervariasi, dan BMI dalam kisaran normal semuanya dianggap baik. Untuk setiap kategori, peserta dievaluasi berdasarkan status mereka saat ini dan sebelumnya. Para ilmuwan menilai pola makan partisipan berdasarkan seberapa sering mereka mengonsumsi buah-buahan, sayuran, ikan, kacang-kacangan, dan teh. Semakin sering mereka mengonsumsi makanan dari kelompok tersebut, semakin tinggi skor keragaman makanan mereka. Secara keseluruhan, semakin tinggi skor gaya hidup sehat dikaitkan dengan kemungkinan lebih besar untuk mencapai usia 100 tahun faktor yang paling penting dalam umur panjang dan dikaitkan dengan kemungkinan 31 persen lebih tinggi untuk seseorang menjadi berumur seratus tahun, diikuti oleh tidak pernah merokok (peluang 25 persen lebih tinggi) dan pola makan yang sehat (kemungkinan 23 persen lebih tinggi). Tidak Terkait dengan Hidup 100 Tahun Para peneliti tidak menemukan hubungan signifikan antara konsumsi alkohol atau BMI dan kemungkinan hidup hingga 100 tahun. Meskipun penelitian ini tidak dirancang untuk mencari tahu mengapa hal tersebut bisa terjadi, para peneliti berpendapat bahwa konsumsi alkohol dalam jumlah sedang tidak selalu dikaitkan dengan hasil kesehatan yang buruk, dan bahwa BMI yang lebih tinggi mungkin memiliki efek perlindungan terhadap kelemahan pada orang lanjut usia. Ketika para ilmuwan menghitung skor gaya hidup sehat hanya dengan menggunakan olahraga, pola makan, dan status merokok, mereka menemukan bahwa skor yang lebih tinggi lebih terkait erat dengan usia seratus tahun. Dibandingkan dengan orang-orang dengan skor terendah, orang-orang dengan skor gaya hidup sehat tertinggi memiliki kemungkinan 60 persen lebih besar untuk menjadi orang berusia seratus tahun. Jenis penelitian ini mungkin berharga tetapi hanya mewakili satu tonggak sejarah dalam pemahaman kita tentang bagaimana orang dapat hidup lebih lama, kata Valter Longo, MD, seorang profesor ilmu gerontologi dan biologi dan direktur Longevity Institute di University of Southern California di Los Angeles. , yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Salah satu masalahnya adalah metode pengumpulan data terkadang terlalu menyederhanakan atau menyembunyikan hal-hal penting. “Contohnya, seseorang yang melaporkan asupan protein yang rendah bisa jadi adalah orang yang sangat sehat, namun dalam beberapa kasus bisa juga seseorang yang kekurangan gizi. Dalam kelompok ‘asupan protein rendah’ ​​tersebut, Anda kemudian akan menggabungkan kelompok yang sangat sehat dan yang kekurangan gizi, yang mana akan menyembunyikan dampak kesehatan dari pola makan,” katanya. Tidak Ada Kata Terlambat untuk Mulai Melakukan Perubahan yang SehatDr. Longo setuju bahwa gaya hidup sehat dapat membantu meningkatkan peluang Anda untuk merayakan ulang tahun Anda yang ke-100, dan mengatakan bahwa tidak ada kata terlambat untuk membuat perubahan positif, terutama dalam hal pola makan sehat. Orang yang berolahraga secara teratur, mengunjungi penyedia layanan kesehatan yang baik, dan memiliki usia biologis lebih rendah dari usia kronologisnya, semuanya juga memiliki peluang lebih besar untuk mencapai angka abad tersebut. Usia biologis didasarkan pada analisis modifikasi kimia dalam DNA Anda yang dapat memperkirakan seberapa cepat atau lambat Anda menua dibandingkan dengan teman sebaya Anda. Saran Ahli untuk Bergabung dengan Klub ‘100’ Longo telah menulis buku tentang umur panjang dan mengembangkan pola makan meniru puasa (FMD) yang menurunkan usia biologis peserta sekitar 2,6 tahun.[2]Berikut tips makannya agar hidup lebih lama. Makan sebagian besar vegan. Longo merekomendasikan pola makan nabati yang membatasi makan ikan maksimal dua atau tiga kali seminggu. Pilih makanan laut dengan kandungan omega-3, omega-6 dan vitamin B12 yang tinggi (salmon, teri, sarden, cod, sea bass, trout, kerang, udang) dan usahakan memilih yang memiliki kadar merkuri rendah. Jaga asupan protein tetap rendah. Jika Anda berusia di bawah 65 tahun, pertahankan asupan protein Anda tetap rendah — antara 0,31 hingga 0,36 gram (g) per pon berat badan. Itu berarti 40 hingga 47 g protein per hari untuk seseorang dengan berat 130 pon (lb), dan 60 hingga 70 g protein per hari untuk seseorang dengan berat 200 hingga 220 pon. Setelah usia 65 tahun, Anda sebaiknya sedikit meningkatkan asupan protein dalam bentuk ikan, protein tanpa lemak lainnya, telur, produk susu (dia menyarankan produk kambing dan domba), kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan polong-polongan. Minimalkan lemak jenuh dari sumber hewani dan nabati. Batasi daging, keju, dan gula, serta maksimalkan lemak baik dan karbohidrat kompleks. Fokus pada biji-bijian dan sayuran. Itu termasuk tomat, brokoli, wortel, dan kacang-kacangan serta banyak minyak zaitun (3 sendok makan sehari).[3]

Baca Juga:  Organisasi Pendukung Alzheimer dan Demensia Teratas

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.