Melalui pencitraan, virus ditemukan bertahun-tahun setelah infeksi

Ingatkah saat kita mengira Covid adalah penyakit yang berlangsung selama dua minggu? Begitu pula Michael Peluso, asisten profesor kedokteran di Universitas California, San Francisco. Dia mengenang kesibukannya mempelajari infeksi Covid akut, dan makalah yang dihasilkannya. Namun Peluso, seorang peneliti HIV, mengetahui keunggulan timnya: memantau orang dalam jangka panjang. Jadi mereka menyesuaikan infrastruktur penelitian HIV untuk mempelajari pasien Covid. Program LIINC, yang merupakan kependekan dari “Efek Jangka Panjang dari Infeksi Novel Virus Corona”, dimulai di San Francisco pada awal wabah ini. Pada bulan April 2020, tim sudah melihat pasien datang dengan penyakit yang masih ada dan efek dari Covid – pada masa-masa awal penyakit ini masih belum disebutkan namanya dan tidak diungkapkan selama Covid. Mereka berencana untuk memantau perkembangan masyarakat selama tiga bulan setelah mereka tertular virus. Pada musim gugur, para penyelidik telah menulis ulang rencana mereka. Gejala beberapa orang sangat parah sehingga Peluso menyadari bahwa mereka harus memantau pasien lebih lama. Penelitian yang diterbitkan Rabu di Science Translational Medicine didasarkan pada data bertahun-tahun. Dalam beberapa kasus, tim memantau pasien hingga 900 hari, menjadikannya salah satu penelitian jangka panjang terpanjang mengenai Covid (sebagian besar penelitian diluncurkan pada tahun 2021 atau 2022, termasuk program RECOVER yang didanai NIH). Penyelidik telah menemukan aktivasi kekebalan selama berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun setelah infeksi. Dan, yang lebih mengkhawatirkan, mereka melaporkan adanya virus SARS-CoV-2 yang masih tertinggal di dalam perut para partisipan. Bahkan mereka yang pernah tertular Covid tetapi tidak menunjukkan gejala yang menetap memiliki hasil yang berbeda dibandingkan mereka yang tidak pernah terinfeksi. Ide besar tim tersebut – yang berhipotesis pada awal tahun 2020 bahwa, bertentangan dengan narasi populer, Covid akan tetap berada di dalam tubuh – adalah “visioner,” kata peneliti lama Covid, Ziyad Al-Aly. “Banyak orang tidak berpikir seperti itu.” Al-Aly tidak terlibat dalam penelitian ini, tetapi telah menerbitkan penelitian jangka panjang lainnya terhadap pasien Covid. Dia adalah kepala penelitian dan pengembangan di Sistem Layanan Kesehatan Saint Louis VA. Penelitian ini menggunakan teknologi baru yang dikembangkan oleh penulis senior makalah tersebut, Henry Vanbrocklin, seorang profesor di departemen radiologi di UCSF, dan profesor kedokteran Timothy Henrich. Dalam beberapa tahun terakhir, mereka menemukan bahwa mereka dapat menggunakan antibodi yang terikat pada protein pengkode HIV sebagai panduan untuk melihat reservoir virus. Antibodi HIV, yang diberi label isotop radioaktif, dapat dideteksi melalui pencitraan saat antibodi tersebut menyebar ke seluruh tubuh dan bermigrasi ke jaringan yang terinfeksi. Tidak ada antibodi yang dapat digunakan pada awal wabah virus corona. Vanbrocklin malah menggunakan bahan kimia, yang disebut F-AraG, yang mengikat sel T teraktivasi – sel kekebalan yang membanjiri jaringan yang terinfeksi. Mereka menyuntikkan F-AraG ke pasien, dan melakukan pemindaian. Jaringan yang penuh dengan sel T yang diaktifkan bersinar pada gambar yang dihasilkan. Para peneliti menemukan lebih banyak tempat aktivasi kekebalan pada orang yang pernah terinfeksi Covid dibandingkan mereka yang tidak, termasuk: batang otak, sumsum tulang belakang, jaringan kardiopulmoner, sumsum tulang, faring bagian atas, kelenjar getah bening dada, dan dinding usus. Pada orang dengan gejala Covid yang sudah berlangsung lama, seperti kabut otak dan kelelahan, penelitian menemukan dinding usus dan sumsum tulang belakang lebih ringan dibandingkan peserta lainnya. Orang dengan gejala paru persisten menunjukkan aktivasi kekebalan yang lebih besar di paru-parunya. Biopsi usus pada lima peserta menunjukkan virus yang tampaknya persisten, kata Peluso, yang merupakan bagian dari Konsorsium Penelitian LongCovid dari PolyBio Research Foundation (yang membantu mendanai penelitian). “Datanya menarik,” kata Akiko Iwasaki, profesor imunobiologi dan peneliti lama Covid di Universitas Yale. Iwasaki tidak terlibat dalam penelitian ini tetapi juga merupakan bagian dari kelompok penelitian Covid yang sudah lama ada di PolyBio. Para peneliti menggunakan pemindaian sebelum pandemi sebagai kelompok kontrol, “perbandingan paling bersih yang pernah ada, sebelum siapa pun di planet ini tertular virus ini,” kata Peluso. Total ada 30 peserta (24 orang mengidap Covid, dan enam orang kontrol). Peserta yang tidak terinfeksi menunjukkan beberapa aktivasi sel T, tetapi muncul di bagian tubuh yang membantu menghilangkan peradangan, seperti ginjal dan hati. Pada kelompok pasca-Covid, aktivasi kekebalan tersebar luas, bahkan pada mereka yang dilaporkan telah kembali ke kesehatan normal. Data tersebut tidak menjelaskan apa sebenarnya respons sel T. Seperti yang ditunjukkan Iwasaki, sel T yang teraktivasi dapat merespons antigen SARS-CoV-2 atau autoantigen persisten yang ditemukan pada orang dengan penyakit autoimun. Respon imun juga mungkin terjadi terhadap antigen yang berasal dari patogen lain, seperti Virus Epstein-Barr yang umum. Bagian ini memerlukan penelitian lebih lanjut, katanya. Di usus, para peneliti menemukan apa yang mereka pikir adalah RNA yang mengkode protein lonjakan khas virus. Penelitian lain menemukan potongan virus serupa dalam otopsi, atau dalam beberapa bulan setelah infeksi. Penelitian Peluso menunjukkan bahwa virus dapat bertahan lebih lama di dalam tubuh – hingga bertahun-tahun setelah terinfeksi. Para peneliti tidak tahu apakah yang mereka lihat adalah virus sisa “fosil” atau virus yang aktif dan produktif. Namun mereka menemukan RNA untai ganda di usus beberapa pasien yang menjalani biopsi. Secara teknis, hal tersebut hanya terjadi jika virus masih hidup dan menjalani siklus hidupnya, kata Peluso. Para ilmuwan dan pendukung pasien telah lama curiga terhadap reservoir usus pasca-Covid. Data baru ini mungkin menambah bahan bakar pada gagasan bahwa SARS-CoV-2 bertahan lama di perut beberapa orang dan sebenarnya dapat menyebabkan Covid-19. Atau, sebaliknya, ini bisa berarti respons imun kita gagal membersihkan virus dan meninggalkan potongan-potongan kecil (yang mungkin tidak berbahaya). Masih banyak pertanyaan, aku Peluso. Namun makalah ini melemahkan paradigma yang menyatakan bahwa infeksi Covid-19 akan hilang setelah dua minggu, dan bahwa Covid-19 yang lama hanyalah sisa kerusakan. Temuan ini juga menunjukkan perlunya evaluasi yang lebih agresif terhadap terapi imunomodulasi, dan pengobatan yang menargetkan sisa-sisa virus. Sebagian besar peneliti dalam pencarian panjang biomarker Covid telah beralih ke darah atau potongan kecil jaringan sebagai pengganti apa yang terjadi di dalam tubuh pasien. Dengan teknik pencitraan baru, Peluso dan timnya dapat melihat orang secara utuh di layar mereka – sosok hantu seorang pasien dan organ kasa yang ditutupi bercak cahaya. “Ini sangat menarik,” katanya. “‘Ya ampun, ini terjadi di sumsum tulang belakang seseorang, atau saluran pencernaannya, atau dinding jantungnya, atau paru-parunya.'” Untuk pasien seperti Ezra Spier, anggota kelompok LIINC yang mendapatkan gambaran pascamenstruasi dalam artikel terbaru ini belajar, pengalaman menegaskan. Akhirnya, pengalaman lama Covid yang mengubah hidup mulai terlihat. “Saya sekarang dapat melihat dengan mata kepala sendiri disfungsi seperti apa yang terjadi di seluruh tubuh saya,” kata Spier, yang membuat situs web untuk pasien lama Covid agar lebih mudah menemukan uji klinis di dekat mereka. Sebagian besar peserta terinfeksi virus varian pra-Omicron, dan satu orang mengalami infeksi berulang selama masa penelitian. Dua peserta dirawat di rumah sakit pada awal serangan Covid, tetapi tidak ada yang menerima perawatan intensif. Setengah lusin pasien dalam penelitian tersebut melaporkan tidak ada gejala Covid-19 dalam jangka panjang, tetapi masih menunjukkan tingkat aktivasi kekebalan yang tinggi. Makalah ini tidak menjelaskan apa arti lokasi infeksi terhadap gejala, dan aktivasi kekebalan pada organ tertentu tidak sesuai dengan gejala (misalnya, usus yang penuh dengan sel T belum tentu berhubungan dengan masalah GI). Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengetahui apa arti bintik-bintik bercahaya bagi pengalaman pasien Covid dalam jangka panjang. Dan pemindaian tidak berfungsi sebagai diagnostik. Dengan kata lain, pasien tidak bisa terburu-buru ke San Francisco (kelompok Peluso hanya menerima peserta penelitian dari daerah tersebut). Teknik pencitraan juga tidak tersedia untuk masyarakat umum. F-AraG masih dipelajari dalam konteks ini. Namun Peluso dan Vanbrocklin mengatakan pencitraan bisa menjadi alat utama untuk mencari tahu tentang Covid-19 yang lama. Mereka telah memperluas program penelitiannya dengan melakukan pencitraan pada sekitar 50 pasien tambahan. Mereka juga memindai orang sebelum dan sesudah mereka menerima intervensi uji klinis Covid yang berbeda untuk melihat apakah ada perubahan dalam aktivitas kekebalan.

Baca Juga:  Apa Terapi Bakteri untuk Eksim (Dermatitis Atopik)?

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.