Bagaimana Mendukung Seseorang Dengan Gangguan Kecemasan

Last Updated on 2 minggu by masdoni

Tidak selalu mudah untuk mengetahui cara mendukung teman atau anggota keluarga yang menderita gangguan kecemasan, terutama jika Anda khawatir bahwa apa yang Anda katakan atau lakukan secara tidak sengaja dapat memperburuk kecemasannya. Jangan takut: Jika seseorang berbagi perjuangannya dengan Anda, kemungkinan besar itu karena mereka memercayai Anda. Artinya, menawarkan diri untuk duduk bersama mereka dan mendengarkan dapat menyembuhkan orang yang Anda cintai. “Teman dan keluarga penting dalam membantu seseorang mengatasi gangguan kecemasan terutama karena mereka membuat individu merasa didukung, diterima, dan meyakinkan mereka bahwa mereka tidak sendirian,” kata Karol Darsa, PsyD, psikolog trauma dan pendiri Pusat Sambung Semula, sebuah lembaga integratif. pusat perawatan trauma di Los Angeles. Dukungan ini sangat berarti karena, akibat stigma, banyak orang yang rentan terhadap kecemasan tidak membicarakan kondisinya, yang dapat membuat mereka merasa terisolasi dan meningkatkan kecemasan mereka dalam jangka panjang. “Kecemasan adalah penyakit nyata yang, seperti banyak penyakit lainnya, dapat diobati. Jika kita mengirimkan sinyal bahwa kecemasan tersebut tidak nyata atau bukan sesuatu yang perlu dianggap serius, kita berisiko memberikan stigma lebih lanjut kepada orang tersebut, dan hal ini dapat menyebabkan mereka enggan mencari pengobatan,” kata Benjamin F. Miller, PsyD, seorang dokter primer. psikolog perawatan, dan profesor psikiatri serta kesehatan mental masyarakat dan ilmu kependudukan di Fakultas Kedokteran Universitas Stanford di California. Jika seseorang yang Anda sayangi menderita gangguan kecemasan, berikut beberapa cara terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mendukungnya, menurut para ahli. 1 Validasi Perasaannya dengan Memberitahu Mereka Tidak, Ini Bisa Berbahaya Banyak orang dengan kecemasan berjuang melawan kekhawatiran atau ketakutan yang sering terjadi tentang masa lalu atau masa depan, dan pola pikir ini tidak mudah diubah, kata Dr. Miller. “Jangan abaikan perasaan mereka. tidak peduli seberapa besar Anda tidak memahaminya,” kata Miller. . “Beri tahu orang yang Anda cintai bahwa tidak apa-apa merasakan apa yang mereka rasakan. Validasi mereka dan emosi mereka. Berada di sana berarti berada di sana dengan cara yang tidak menghakimi.”2. Jangan Suruh Mereka Tenang Ini mungkin terdengar seperti komentar yang tidak bersalah, tetapi memberitahu seseorang yang mengalami kecemasan untuk berhenti merasakan apa yang mereka rasakan bukanlah ide yang baik. Meskipun orang yang Anda kasihi mungkin tampak baik-baik saja dari luar, mereka kemungkinan besar mengalami stres, ketakutan, dan gejala fisik signifikan yang disebabkan oleh kecemasan seperti berkeringat atau jantung berdebar kencang, yang semuanya terasa sangat nyata bagi mereka, kata Dr. Darsa. jika Anda menggunakan frasa seperti 'Berhentilah khawatir', hal tersebut dapat terasa tidak valid dan disalahpahami, sehingga dapat berdampak negatif,” kata Darsa. “Selain itu, jika mereka merasa dihakimi dan tidak diakui, hal ini dapat menghalangi mereka untuk mencari bantuan atau menyelesaikan permasalahan mereka.” Sebaliknya, katakan sesuatu seperti, “Saya di sini jika Anda ingin membicarakan apa yang ada dalam pikiran Anda,” atau “Saya tahu Anda merasa cemas. Apa yang bisa saya lakukan untuk membantu sekarang?” TERKAIT: Apa yang Tidak Boleh Dikatakan kepada Seseorang yang Kecemasan (dan Apa yang Harus Dikatakan)3. Dorong Mereka untuk Berfokus pada Hal-Hal yang Dapat Mereka Ubah Seringkali, banyak orang dengan kecemasan mungkin melihat masalah kecil sebagai hambatan besar, bahkan tidak dapat diatasi. Untuk membantu mereka mendapatkan wawasan dan perspektif, jangan menyangkal kekhawatiran mereka. Sadarilah bahwa meskipun mereka mungkin tidak bisa mengendalikan seluruh situasi, ada kemungkinan ada aspek-aspek situasi yang bisa mereka kendalikan. “Bicaralah tentang apa yang bisa dikontrol dan apa yang tidak,” saran Miller. “Terkadang kecemasan muncul karena kita berusaha mengendalikan hal-hal yang tidak bisa kita lakukan. Percakapan memungkinkan mereka memproses perasaan dan [recognize] apa yang mereka bisa atau tidak bisa lakukan mengenai kekhawatiran mereka.”4. Bantu Mereka Mempelajari Strategi Mengatasi Kecemasan yang Baru Cara lain untuk mendukung orang yang Anda sayangi yang mengalami kecemasan adalah dengan mendidik diri sendiri tentang alat dan keterampilan mengatasi masalah yang efektif yang digunakan orang yang Anda cintai. Dengan begitu, Anda dapat mendorong mereka untuk menggunakan beberapa alat tersebut ketika mereka merasa cemas, kata Darsa. Dengan cara ini, Anda mendukung mereka untuk membantu diri mereka sendiri menjadi tenang ketika mereka merasa kecemasannya semakin parah. Misalnya, Anda bisa berlatih “latihan grounding” bersama-sama yang membantu mengalihkan fokus mereka dari apa pun yang membuat mereka cemas kembali ke saat ini.Salah satu contoh latihan grounding adalah memusatkan perhatian pada lingkungan fisik terdekat mereka (misalnya ruangan mereka) dan kemudian beri nama :[1]Lima hal yang mereka lihat Empat hal yang mereka rasakan (seperti “kursi di belakangku” atau “kaki di lantai”) Tiga hal yang dapat mereka dengar Dua hal yang dapat mereka cium Satu hal yang dapat mereka rasakan[2]Selain itu, jika mereka bersedia mendiskusikan pilihan pengobatannya, Anda dapat mendorong mereka untuk mencoba terapi perilaku kognitif (CBT), jika mereka belum melakukannya. Dikelola oleh profesional kesehatan mental terlatih, CBT diarahkan untuk membantu orang mengidentifikasi dan mengubah pola pikir dan perilaku negatif yang membuat mereka rentan terhadap kecemasan yang signifikan. CBT dianggap sebagai pengobatan berbasis bukti karena banyak penelitian yang menunjukkan efektivitasnya untuk gangguan kecemasan. Dalam satu contoh saja, meta-analisis dari 69 penelitian menemukan bahwa pengobatan CBT mengurangi gejala gangguan kecemasan umum, gangguan kecemasan sosial, dan gangguan stres pasca trauma dalam jangka pendek – dan penurunan gejala masih terlihat selama periode 12 tahun. . bulan setelah peserta menyelesaikan pengobatan.[3]5. Tidak Menganjurkan Penggunaan Alkohol atau Obat-obatan untuk Mengatasi Kecemasan Bukan hal yang aneh bagi penderita gangguan kecemasan untuk minum atau menggunakan obat-obatan untuk mencoba meringankan gejalanya atau menghilangkan stres sehari-hari. Misalnya, orang dengan kecemasan sosial mungkin beralih ke alkohol karena mereka merasa alkohol mengurangi kecemasannya. Namun alkohol berlebihan dapat menimbulkan konsekuensi jangka panjang yang serius, termasuk kondisi kesehatan mental tambahan: gangguan penggunaan alkohol. Orang dengan gangguan kecemasan dua hingga tiga kali lebih mungkin mengalami gangguan alkohol atau penyalahgunaan zat lain dibandingkan masyarakat umum pada suatu saat dalam hidup mereka.[4]Jika Anda mengkhawatirkan penggunaan alkohol atau narkoba oleh orang yang Anda cintai, beri tahu mereka apa yang Anda perhatikan dengan cara yang lembut dan tidak menghakimi, kata Miller. “Bicaralah tentang apa yang terjadi (atau tidak) dan dengarkan saja,” sarannya. “Masyarakat ingin didengarkan dan hal ini dapat membuka lebih banyak peluang untuk mengatasi hal-hal seperti masalah minuman keras.” “Jika Anda melihat orang yang Anda sayangi menggunakan zat-zat untuk mengatasi kecemasannya, penting untuk mendorong mereka menggunakan metode penanggulangan yang lebih sehat, seperti mindfulness, meditasi, olahraga, atau bentuk perawatan diri lainnya,” tambah Darsa. – memiliki salah satu gejala gangguan penggunaan narkoba berikut, sarankan agar mereka menghubungi dokter atau ahli kesehatan mental untuk mendapatkan bantuan:[2]Merasa bahwa Anda perlu menggunakan zat-zat secara teratur Mengalami masalah di tempat kerja atau sekolah akibat penggunaan minuman keras atau narkoba Menginginkan zat-zat yang dapat menggantikan semua pemikiran lainnya Mengalami kesulitan untuk berhenti minum atau menggunakan obat-obatan Memiliki gejala putus obat jika Anda berhenti menggunakan zat tersebut Membutuhkan lebih banyak alkohol atau obat-obatan dari waktu ke waktu untuk mendapatkan efek yang sama Perlu menjaga persediaan zat-zat tertentu Menghabiskan uang yang tidak Anda miliki untuk obat-obatan atau alkohol Mencuri (atau tindakan lain yang tidak biasa Anda lakukan) agar Anda dapat mengakses zat-zat tersebut Mengemudi atau risiko lainnya saat berada di bawah pengaruh

Baca Juga:  Bukan Hanya dari Ketiak, Ini Penyebab Bau Badan yang Perlu Diperhatikan – Info Sehat FKUI

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.