Bagaimana Melindungi Diri Anda Dari Asap Kebakaran Hutan

Dengan perubahan iklim yang menyebabkan cuaca lebih hangat dari rata-rata sepanjang musim semi dan musim panas – yang menyebabkan kondisi lebih kering dan peningkatan kemungkinan kekeringan – Amerika Serikat mungkin akan mengalami musim kebakaran hutan yang parah lagi.[1]Asap dari kebakaran hutan di Kanada telah menghasilkan polusi udara yang tidak sehat dan bahkan berbahaya di seluruh wilayah Amerika Serikat. “Bagian dari perubahan iklim adalah pola cuaca ekstrem yang mencakup lebih banyak angin yang menyebarkan asap lebih luas,” kata Mary Margaret Johnson, MD, seorang ilmuwan peneliti di Harvard TH Chan School of Public Health di Boston.Dr. Johnson mengatakan masyarakat harus bersiap menghadapi udara yang tidak sehat – dan gelombang masalah kesehatan yang disebabkan oleh partikel berbahaya dan gas beracun. Orang yang terpapar asap kebakaran mungkin akan mengalami masalah ringan seperti sakit mata, tenggorokan gatal, dan sakit kepala, serta reaksi yang lebih parah seperti kesulitan bernapas dan serangan jantung. “Kebakaran hutan adalah salah satu faktor risiko kesehatan lingkungan terbesar yang berkontribusi terhadap kematian dini di seluruh dunia,” kata Rebecca Saari, PhD, seorang profesor teknik sipil dan lingkungan di Universitas Waterloo di Ontario, Kanada, dalam penelitian terbarunya. para peneliti di Massachusetts Institute of Technology di Cambridge memperkirakan bahwa asap dari kebakaran yang dipicu oleh manusia bertanggung jawab atas kematian dini 20.000 orang Amerika pada tahun 2018 saja.[2]Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, inilah yang perlu Anda ketahui tentang bagaimana asap kebakaran hutan dapat membahayakan kesehatan Anda — bahkan jika Anda tinggal ribuan mil dari api — dan cara melindungi diri Anda sendiri. Bagaimana Asap Kebakaran Dapat Membuat Anda Sakit Layanan Cuaca Nasional AS menyatakan bahwa siapa pun dapat merasa sakit akibat paparan polutan udara yang disebabkan oleh kebakaran hutan. Kualitas udara yang buruk dapat menyebabkan:[3]Sakit kepala Mata dan sinus teriritasi Hidung meler Batuk meningkat dan tenggorokan gatal Kelelahan dada Sesak “Jika Anda mengalami sesak napas ekstrem atau nyeri dada yang mengkhawatirkan, Anda harus pergi ke ruang gawat darurat atau menghubungi 911,” kata Timothy Daum, MD, seorang ahli paru dengan University of Michigan Health–Western di kota Wyoming. Siapa yang Paling Berisiko Terkena Asap Kebakaran Hutan? Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) memperingatkan bahwa orang dewasa di atas 65 tahun, anak-anak (dengan paru-paru yang sedang berkembang), dan wanita hamil adalah kelompok yang paling terpapar asap rokok. asap api.[4]Mereka yang sudah memiliki masalah paru-paru – seperti penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), asma, dan bronkitis – menghadapi risiko lebih tinggi mengalami kesulitan bernapas. “Asap menambah kerusakan pada paru-paru yang sudah terluka,” kata Purvi Parikh, MD, ahli alergi dan imunologi di NYU Langone Health di New York City dan penasihat medis untuk Jaringan Alergi dan Asma. Ditegaskan Daum, polutan akibat asap kebakaran juga dapat memperburuk masalah kardiovaskular kronis. Penderita penyakit jantung harus mewaspadai tanda-tanda serangan jantung, stroke, dan aritmia (detak jantung tidak teratur). “Ketika partikel kecil ini masuk ke dalam tubuh seseorang, mereka menyebabkan peradangan dan efek buruk di seluruh tubuh,” kata Daum. Polusi udara juga dapat menurunkan sistem kekebalan tubuh, sehingga membuat Anda lebih rentan terhadap segala jenis virus pernapasan, termasuk flu, RSV, dan COVID-19. Penelitian dari Universitas Harvard menemukan bahwa peningkatan kecil pada partikel di udara dikaitkan dengan peningkatan angka kematian akibat COVID-19 sebesar 15 persen.[5]Meskipun dampak jangka panjang dari asap kebakaran hutan masih belum pasti, Cancer Research UK menganggap paparan polusi udara sebagai faktor risiko kanker paru-paru.[6]“Kerusakan pada jantung, pembuluh darah, dan paru-paru bisa bersifat permanen, dan bisa berakibat fatal,” kata Otis Brawley, MD, profesor onkologi dan epidemiologi di Universitas Johns Hopkins di Baltimore. Mengapa Asap Kebakaran Hutan Sangat Berbahaya Meskipun semua polutan yang dikeluarkan oleh asap kebakaran hutan dapat membahayakan kesehatan Anda, EPA mengatakan bahwa partikel halus dari asap kebakaran hutan merupakan ancaman terbesar.[7] Partikel-partikel ini diukur sebagai PM2.5, partikel atmosfer yang memiliki diameter kurang dari 2,5 mikrometer.[8] Polutan kecil ini, yang hanya berukuran 3 persen dari diameter rambut manusia, sangatlah berbahaya. Tubuh dapat menyaring banyak partikel kasar, namun PM2.5 dapat menembus jauh ke dalam paru-paru dan mempengaruhi fungsinya. EPA menganggap aman untuk bernapas pada tingkat PM2.5 yang tidak melebihi konsentrasi 35 mikrogram per meter kubik udara (mcg/m3) dalam sehari, selama rata-rata harian tahunan mencapai 12 mcg/m3 atau kurang.[9]Dr. Johnson memperingatkan bahwa tidak perlu banyak peningkatan PM2.5 untuk memicu masalah kesehatan. “Dengan hanya peningkatan 10 unit PM2.5, Anda akan melihat peningkatan kunjungan ke ruang gawat darurat dan rawat inap karena serangan jantung, stroke, aritmia, dan masalah pernapasan parah yang berhubungan dengan asma, COPD, atau bronkitis,” katanya. . “Ketika levelnya mencapai 200, itu seperti merokok hampir 9 atau 10 batang sehari, dan itu berlaku untuk semua orang – termasuk bayi dan orang tua.” Bagaimana Melindungi Diri Anda Dari Asap Kebakaran Ketika kualitas udara berada pada zona bahaya, lakukan langkah-langkah berikut untuk melindungi diri Anda : Hindari keluar rumah. Salah satu tindakan paling sederhana untuk meminimalkan asupan udara berasap adalah dengan tetap berada di dalam rumah. CDC menginstruksikan masyarakat untuk menutup jendela dan pintu, dan menyalakan AC, tetapi tetap menutup saluran masuk udara segar dan menyaring bersih untuk mencegah masuknya asap dari luar. Mereka yang tidak memiliki AC mungkin ingin mencari pusat komunitas ber-AC. Jika Anda ingin keluar saat kebakaran besar, Johnson menyarankan bahwa keadaan mungkin lebih baik di malam hari, atau di pagi hari, atau di sore hari ketika sinar matahari lebih sedikit. “Saat Anda tidak mendapat sinar matahari, Anda akan pergi untuk mengurangi konversi polutan menjadi ozon.” [which is highly dangerous to a person’s health],” dia berkata.[10]Namun Daum menambahkan, tidak ada waktu yang lebih baik dibandingkan waktu lainnya dalam hal kualitas udara. “Untungnya, sebagian besar ponsel pintar menyediakan pengukuran kualitas udara melalui aplikasi cuaca mereka,” katanya. “Ini bisa menjadi panduan yang dapat diandalkan mengenai kapan waktu yang aman untuk berolahraga atau bekerja di luar ruangan.” Pertahankan olahraga di dalam ruangan dan seminimal mungkin. Aktivitas fisik meningkatkan pernapasan dan detak jantung, jadi ketika tingkat kualitas udara berubah menjadi merah, berolahragalah di dalam ruangan dan dengan kecepatan sedang (bukan intensitas tinggi). “Berlebihan harus dihindari,” kata Dr. perkelahian. Kenakan masker N95. Daum menyarankan untuk memakai masker N95 yang pas di wajah jika berada di luar ruangan dalam jangka waktu lama. “Masker kain biasa atau masker bedah biasa mungkin tidak akan banyak membantu. N95 mungkin tidak akan memfilter semuanya, tapi ini akan membantu.” Pertimbangkan untuk menggunakan alat pembersih udara. Pengujian yang dilakukan Consumer Reports terhadap alat pembersih udara dengan filter HEPA menunjukkan bahwa alat ini dapat membantu menghilangkan partikel berbahaya. Pembersih udara terbaik dapat mengurangi konsentrasi partikel hingga 85 persen. Harga berkisar dari $50 hingga lebih dari $1.000.[11]Peringatan Kualitas Udara Online Dapat Membantu Anda Menilai Risiko Ketika kebakaran besar terjadi dan mencakup area yang luas, penting untuk memeriksa peringatan kualitas udara (di situs seperti IQAir dan AirNow EPA), yang mengukur polutan utama, seperti polusi tanah. tingkat partikel, karbon monoksida, ozon dan sulfur dioksida. Pengukuran yang sangat tidak sehat pada indeks kualitas udara (AQI), untuk AirNow, adalah antara 201 dan 300, dan angka di atas itu dianggap “berbahaya”.[12] Pada musim panas tahun 2023, AQI Kota New York naik di atas 400 dan Johnson memperingatkan bahwa beberapa area di dekat kebakaran telah melampaui 500 AQI. Bahkan tingkatnya yang serendah 51 hingga 200 dapat mengakibatkan komplikasi kesehatan yang serius bagi kelompok yang lebih sensitif.

Baca Juga:  Wanita Dengan Bentuk Tubuh Seperti Ini Mempunyai Risiko Lebih Rendahterkena Diabetes

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.