Perihal: Lupakan tentang mengganti dokter dengan AI—biarkan komputer kita tetap berfungsi

Editor yang terhormat, Membuka Potensi: Mengatasi Hambatan dalam Adopsi AI di NHS Di era kemajuan teknologi yang pesat, kecerdasan buatan (AI) menjadi mercusuar harapan dalam merevolusi pemberian layanan kesehatan. Namun, meski memiliki potensi transformatif, NHS lambat dalam memanfaatkan teknologi AI. Lambatnya penyerapan ini bukan disebabkan oleh kurangnya janji, melainkan karena adanya hambatan dalam penerapannya. Bayangkan lanskap data NHS seperti teka-teki gambar dengan potongan-potongan yang hilang tersebar di banyak perwalian, masing-masing menimbun informasi mereka sendiri seperti harta karun yang dijaga oleh seekor naga. Beberapa masih berpegang teguh pada peninggalan lama berupa catatan kertas, seperti menggunakan merpati pos di era email! Mengatasi kekacauan ini sama saja dengan menggiring kucing dalam hal mengintegrasikan aplikasi AI dengan lancar [1]. Bayangkan mencoba mengajar di kelas dengan siswa yang semuanya berbicara dalam bahasa berbeda—hasilnya? kekacauan. Kita membutuhkan momen Menara Babel di mana semua data berbicara dalam bahasa yang sama, memungkinkan algoritme AI menikmati beragam kumpulan data, memberikan diagnosis dan rencana perawatan seperti koki berbintang Michelin. Tentu saja, NHS Spine menawarkan tampilan kesatuan, namun ini seperti menyajikan sup tanpa kuahnya—AI membutuhkan data yang kaya dan lengkap untuk menghasilkan keajaibannya. Selain itu, kabut keraguan tebal menyelimuti bidang layanan kesehatan ketika para profesional mempertanyakan keandalan dan keamanan pengambilan keputusan yang didorong oleh AI. Kepercayaan, landasan perawatan pasien, tidak mudah diberikan pada algoritma yang tersembunyi dalam kotak hitam metaforis. Dapat dimengerti bahwa para dokter khawatir untuk menyerahkan kendali kepada agen-agen digital ini. Yang diperlukan adalah studi validasi yang kuat untuk menjelaskan efektivitas dan keamanan alat AI, sehingga dapat meredakan kekhawatiran ini [2]. Hanya melalui upaya kolaboratif antara pengembang AI, dokter, dan badan pengawas, kita dapat menetapkan kerangka evaluasi yang ketat, memastikan penggunaan AI yang etis dan bertanggung jawab dalam praktik klinis. Namun, masih ada teka-teki utama yang mungkin muncul—siapa yang memikul tanggung jawab klinis atas keputusan yang dibuat oleh AI? Sampai pertanyaan ini mendapatkan jawaban yang memuaskan, integrasi luas alat bantu pengambilan keputusan AI dalam layanan kesehatan NHS masih merupakan mimpi buruk. Kesulitan finansial membayangi NHS dan menciptakan hambatan besar dalam penerapan teknologi AI. Meskipun ada janji penghematan biaya jangka panjang melalui efisiensi yang didorong oleh AI, investasi awal yang diperlukan untuk implementasi dan pelatihan menghadirkan rintangan yang berat bagi NHS yang kekurangan uang. Ini seperti meminta satu sen untuk berinvestasi di tambang emas—potensi hasil sangat besar, namun biaya di muka sulit untuk diterima. Modal ventura Jeremy Hunt, yang fokus pada teknologi, menawarkan secercah harapan. Namun, lebih dari sekadar mengeluarkan uang untuk mengatasi masalah ini, kita memerlukan aliran pendanaan dan insentif yang ditargetkan untuk menerapkan penggunaan AI, terutama untuk perwalian yang lebih kecil dengan sumber daya yang terbatas. Kemitraan publik-swasta dan inisiatif pemerintah dapat menjadi kunci untuk membuka dukungan finansial yang diperlukan untuk mendorong inovasi dalam solusi layanan kesehatan AI, membuka jalan bagi masa depan NHS yang lebih cerah dan diberdayakan secara teknologi. Betapapun beratnya tantangan yang dihadapi, manfaat menarik dari AI dalam layanan kesehatan bagaikan harta karun yang menunggu untuk ditemukan. Kekuatan AI mencakup interpretasi pencitraan medis, penemuan obat, analisis prediktif, dan pengobatan presisi, memberikan gambaran sekilas tentang masa depan di mana diagnosis menjadi lebih cepat, pengobatan lebih akurat, dan hasil pasien meningkat. Bayangkan ini: Algoritme AI mengungguli ahli radiologi berpengalaman dalam mendeteksi kelainan pada gambar medis, meningkatkan proses diagnostik secepat kilat sambil mempertahankan akurasi yang tepat [3]. Di bidang penemuan obat, pemeriksaan virtual berbasis AI bertindak sebagai mercusuar, membimbing para peneliti menuju target terapi baru dan kandidat obat yang menjanjikan pada tingkat yang sebelumnya dianggap mustahil, sehingga membuka jalan bagi revolusi farmasi. Tapi tunggu, masih ada lagi. Analisis prediktif yang didukung AI tidak hanya berhenti pada merevolusi diagnosis dan pengobatan—tetapi juga memperluas jangkauannya dalam memprediksi wabah penyakit, mengoptimalkan alokasi sumber daya rumah sakit, dan bahkan memprediksi kerusakan pasien sebelum hal itu terjadi. [4]. Hal ini seperti memiliki bola kristal yang tidak hanya memprediksi masa depan namun juga memberdayakan penyedia layanan kesehatan untuk melakukan intervensi secara proaktif dan mempersonalisasi intervensi untuk kebutuhan unik setiap pasien. Dengan akses ke sejumlah besar data pasien, algoritme AI menyaring tumpukan jerami digital, mengungkap pola dan korelasi tersembunyi yang sulit dipahami manusia, memungkinkan deteksi dini penyakit dan strategi pengobatan yang disesuaikan dengan profil masing-masing pasien. Di tengah tantangan-tantangan ini, cakrawala inovasi layanan kesehatan tampak besar seiring dengan potensi AI. Dari merevolusi diagnosis dengan akurasi secepat kilat hingga memandu penemuan obat seperti Bintang Utara, potensi AI tidak mengenal batas. Bayangkan sebuah dunia di mana analitik prediktif tidak hanya memprediksi masa depan namun juga memberdayakan intervensi proaktif dan personal yang disesuaikan dengan kebutuhan setiap pasien. Namun, untuk membuka potensi ini, persatuan sangatlah penting. Mari kita bayangkan sebuah petualangan kolaboratif di mana para pembuat kebijakan, penyedia layanan, akademisi, dan pemangku kepentingan industri bersatu untuk menjalin inovasi dan kemajuan. Bersama-sama, kita dapat mengatasi hambatan, menjembatani kesenjangan, dan melangkah dengan percaya diri menuju masa depan di mana layanan kesehatan melampaui batasan, didorong oleh kekuatan transformatif AI. Referensi: 1. Topol, EJ (2019). Pengobatan berkinerja tinggi: konvergensi kecerdasan manusia dan buatan. Pengobatan Alam, 25(1), 44–56. 2. Rajkomar, A., Dekan, J., & Kohane, I. (2019). Pembelajaran mesin dalam kedokteran. Jurnal Kedokteran New England, 380(14), 1347–1358. 3. Alami, H., Gómez-Luna, J., Yazdani, A., Martínez-Miranda, J., Lizarraga-Morales, RS, & Fernández-Martínez, JL (2021). Peran Teknik Kecerdasan Buatan dalam Deteksi dan Diagnosis Kanker Payudara. Sains Terapan, 11(6), 2665. 4. Char, DS, Shah, NH, & Magnus, D. (2018). Menerapkan pembelajaran mesin dalam layanan kesehatan—mengatasi tantangan etika. Jurnal Kedokteran New England, 378(11), 981–983.

Baca Juga:  Apakah buruk minum kopi saat larut malam?

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.