10 Cara Anda Mungkin Menyabotase Terapi Insulin Anda

Bagi kebanyakan penderita diabetes tipe 2, terapi insulin adalah suatu keharusan dan dapat menimbulkan konsekuensi serius bagi mereka yang insulinnya tidak bekerja dengan baik. Pada penderita diabetes tipe 2, pankreas tidak memproduksi cukup insulin dan tubuh tidak merespons insulin yang diproduksi dengan baik. Menyuntikkan insulin dapat membantu tubuh menggunakan glukosa (gula) dalam darah dengan lebih baik atau menyimpannya untuk digunakan nanti, menjaga gula darah Anda dalam kisaran yang sehat dan membantu mencegah masalah kesehatan yang serius.[1]“Secara umum, seiring berkembangnya penyakit, sebagian besar pasien diabetes tipe 2 akan mendapatkan insulin pada suatu saat,” kata Jesse Vander Heide, RN, CDCES, pendidik diabetes bersertifikat di Oregon Health and Science University di Portland. Dokter Anda mungkin mempertimbangkan faktor-faktor seperti rejimen pengobatan Anda saat ini, kadar gula darah dan target sasaran glukosa ketika memberi saran apakah terapi insulin tepat untuk Anda. Jika dokter Anda meresepkan insulin untuk membantu Anda mengelola diabetes tipe 2, mereka akan bekerja sama dengan Anda untuk menentukan jenis insulin dan metode pemberian insulin yang terbaik untuk Anda. Terdapat berbagai jenis insulin yang tersedia, dan perbedaannya terletak pada seberapa cepat insulin mulai bekerja, kapan mencapai puncaknya, dan berapa lama insulin tersebut bertahan.Orang dengan diabetes tipe 2 memerlukan kombinasi dua jenis insulin: insulin basal (kerja jangka panjang), yang membantu mengontrol kadar glukosa darah di malam hari dan di antara waktu makan, dan insulin bolus (kerja cepat), yang membantu mencegah lonjakan gula darah setelah makan.[2]Biasanya, orang mengonsumsi insulin basal sekali atau dua kali sehari pada waktu yang sama. Apakah pagi atau malam hari sangat bergantung pada apa yang terbaik untuk gaya hidup Anda. Kapan pun Anda meminumnya, elemen kuncinya adalah konsistensi, kata Heide. “Kita cenderung lebih fokus pada apa yang lebih mudah diingat orang tersebut,” kata Heide. “Tetapi ada situasi di mana kita harus menyesuaikan berdasarkan apa yang dilakukan gula darah.” Bolus insulin diminum pada waktu makan untuk membantu menjaga agar gula darah Anda tidak naik. Insulin bolus kerja cepat mulai bekerja sekitar 15 menit setelah injeksi.[3]Biasanya dianjurkan agar penderita diabetes tipe 2 menerima setengah dari insulin mereka sebagai basal dan setengahnya lagi sebagai bolus. Namun, penelitian dari tahun 2023 menunjukkan bahwa rasio lima puluh lima puluh insulin basal dan bolus ini bukanlah strategi pengobatan yang optimal untuk sebagian besar pasien diabetes tipe 2. Para peneliti menunjukkan bahwa pasien memerlukan rasio insulin yang dipersonalisasi yang dapat berubah seiring waktu.[4]Tim layanan kesehatan Anda dapat membantu Anda memutuskan kombinasi jenis insulin mana yang terbaik untuk Anda. Jenis dan formula insulin baru terus diperkenalkan, kata Heide. Insulin baru ini lebih cocok dengan fungsi pankreas normal. Bagaimana dan di mana Anda menyuntikkan insulin jenis apa pun juga dapat membuat perbedaan. Dulu, kebanyakan orang menyuntik insulin menggunakan vial dan jarum suntik. Kini terdapat lebih banyak pilihan untuk pemberian insulin, termasuk pena insulin sekali pakai atau isi ulang, pompa insulin yang memberikan insulin sepanjang hari berdasarkan makanan dan pembacaan glukosa darah, dan inhaler insulin kerja cepat yang dapat digunakan bersamaan dengan suntikan insulin jangka panjang. .[5]Beberapa metode ini juga dilengkapi dengan aplikasi untuk menghitung dan melacak dosis Anda dari waktu ke waktu.[6]Menurut para ahli, suntikan insulin yang salah dapat mempengaruhi kadar gula darah dan efektivitas insulin.[7]Kesalahan lain atau praktik buruk juga dapat menghambat upaya Anda untuk menjaga kondisi tetap terkendali, kata Ava Port, MD, ahli endokrinologi untuk MedStar Health di Washington, DC. Tanyakan kepada tim layanan kesehatan Anda tentang tip dan strategi yang paling masuk akal bagi Anda dan rejimen insulin Anda. Dan jika Anda khawatir insulin Anda tidak bekerja dengan benar, hindari kesalahan umum insulin ini untuk memastikan Anda mendapatkan hasil maksimal dari perawatan Anda.1. Lupa Memeriksa Gula Darah Anda Memeriksa gula darah Anda secara teratur membantu Anda mengetahui bagaimana tubuh Anda merespons obat-obatan, makanan, dan kebiasaan gaya hidup Anda, kata Dr. Pelabuhan. Ini dapat membantu Anda dan dokter Anda menentukan jumlah insulin basal dan bolus yang tepat untuk dikonsumsi. Kadar gula darah puasa mencerminkan bagaimana insulin basal bekerja di latar belakang, sedangkan kadar gula darah sebelum makan dan malam hari adalah barometer yang lebih baik tentang bagaimana dosis bolus insulin sesuai dengan makanan dan asupan karbohidrat Anda. Banyak orang tidak memeriksa gula darahnya saat merasa sehat, kata Port. Atau, meski mengalami gejala gula darah tinggi atau rendah, mereka mengabaikan fakta bahwa diabetes mereka mungkin tidak terkendali, tambahnya. Strategi cerdas untuk menjaga rutinitas pengujian gula darah Anda termasuk memilih alat pengukur glukosa yang sesuai dengan gaya hidup Anda, menjaga alat pengukur tersebut mudah dijangkau dan digunakan, dan menemukan cara untuk mengingatkan diri Anda untuk memeriksanya. Itu bisa berupa catatan di lemari es Anda, alarm di ponsel Anda, atau perangkat lain yang meminta Anda untuk menggunakannya — apa pun yang cocok untuk Anda. Saat ini, kebanyakan orang yang menggunakan insulin menggunakan monitor glukosa berkelanjutan, yaitu perangkat khusus yang ditempatkan tepat di bawah kulit yang terus memantau pembacaan gula darah dan mengirimkan informasi ini ke pembaca atau aplikasi telepon. Kebanyakan perangkat biasanya dapat dipakai hingga 7 hingga 14 hari, tergantung mereknya.2. Dosis Insulin Terlewatkan Jika Anda menderita diabetes tipe 2 dan melewatkan dosis insulin basal atau bolus, gula darah Anda akan meningkat. Mungkin sulit untuk selalu mengingat untuk mengonsumsi insulin, terutama saat Anda sibuk bekerja atau sekolah. Tapi ini sangat penting. Jadikan hal ini sebagai prioritas, saran Port. Karena insulin basal biasanya diminum hanya sekali sehari, pilihlah waktu yang sesuai untuk Anda, seperti setelah bangun tidur di pagi hari, dan jadikan itu sebagai bagian dari rutinitas Anda. Simpan persediaan insulin Anda di dekat jam alarm, di antara perlengkapan rias Anda, atau di samping krim cukur Anda: di mana pun Anda melihatnya dan tidak akan mengabaikannya. Jika Anda mengonsumsi insulin bolus, usahakan untuk menyimpan persediaan insulin tambahan di tempat kerja atau di tas jinjing Anda, sehingga obat selalu mudah dijangkau saat Anda membutuhkannya. Setel alarm di ponsel Anda, atau temukan cara lain untuk mengingatkan diri Anda sendiri agar berhenti dan mengonsumsi insulin dalam jangka waktu tertentu sebelum makan, kata Heide. Program dan kelompok dukungan untuk penderita diabetes tipe 2 dapat menjadi tempat yang bagus untuk mendapatkan tips tentang mengingat untuk mengonsumsi insulin. American Diabetes Association (ADA) memiliki direktori program dukungan bersertifikat, dan Defeat Diabetes Foundation memiliki direktori kelompok dukungan lokal menurut negara bagian. Terkadang melibatkan orang lain juga dapat membantu menjadikan pengobatan sebagai rutinitas, kata Heide.3. Melewatkan Makan Ada berbagai jenis insulin untuk mengobati diabetes. Jika Anda mengonsumsi insulin bolus kerja cepat dan lupa makan, atau makan lebih sedikit dari yang Anda kira, gula darah Anda bisa menjadi sangat rendah, kata Port. “Meskipun insulin kerja cepat harus diminum sebelum makan, jika seseorang tidak yakin kapan atau berapa banyak mereka akan makan, mungkin lebih aman menunggu sampai setelah makan untuk mengonsumsi insulin kerja cepat,” sarannya. Namun, bicarakan dengan dokter Anda apakah strategi ini tepat untuk Anda. Namun tetap pertahankan gambaran besarnya – dan pengendalian berat badan – dalam perspektif, Port memperingatkan. “Anda tidak boleh makan berlebihan hanya untuk mengambil bolus insulin jika Anda tidak lapar,” katanya. Jika makan dilewati, dosis kerja cepat biasanya juga dilewati. “Dan dengan catatan serupa, jika Anda lapar dan perlu makan sering hanya untuk menjaga gula darah, Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan dokter apakah dosis insulin Anda perlu dikurangi,” tambah Port. Pendekatan yang efektif bagi sebagian orang adalah memulai hari dengan memikirkan pola makanan yang akan Anda ikuti pada hari dan minggu tertentu, seperti sarapan besar diikuti makan siang ringan dan makan malam ringan. Atau sebaliknya. Melakukan hal ini dapat membantu Anda merumuskan, dan merencanakan, makanan yang memerlukan suntikan insulin bolus pada waktu yang lebih dapat diprediksi. Menghitung karbohidrat adalah alat manajemen diabetes dan gula darah lainnya. Banyak dari mereka yang menggunakan insulin bolus perlu menghitung karbohidrat untuk dosis insulinnya dengan benar. Ada beberapa metode untuk menghitung karbohidrat, dan jumlah karbohidrat ideal per porsi bisa sangat bervariasi dari orang ke orang.[8] Jika penghitungan karbohidrat diperlukan, bekerjasamalah dengan tim perawatan Anda untuk menemukan penghitungan karbohidrat dan metode penghitungan yang ideal untuk Anda.

Baca Juga:  Disebut Zat Sehat, Ini Kebaikan Antioksidan Untuk Badan

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.