Hidup dengan herpes telah menjadi perjalanan penerimaan diri.

Last Updated on 3 minggu by masdoni


Seperti yang diberitahukan kepada Kimberly Rex

Saya mengalami gejala pertama saya pada hari Minggu di bulan Juli 2011. Saya berusia 28 tahun. Setelah akhir pekan dengan pria yang saya kencani, saya tahu ada yang tidak beres. Alat kelamin saya bengkak dan terasa sakit dan melepuh. Saya langsung mengira itu mungkin herpes, tetapi saya tidak pernah percaya bahwa saya bisa terkena infeksi menular seksual (IMS). Seperti banyak orang, saya memiliki prasangka tentang perilaku seperti apa yang mengarah pada diagnosis tersebut. Saya tidak menilai siapa pun, tetapi saya pikir karena saya berada dalam hubungan monogami dan secara teratur diuji IMS, hal seperti itu tidak akan pernah terjadi pada saya.

Saya salah. Hanya dibutuhkan satu hubungan seksual dengan orang yang terinfeksi untuk tertular IMS.

Empat hari setelah kunjungan ke dokter, dia menelepon saya untuk mengatakan bahwa dia positif terkena herpes. Pada awalnya, saya menerima informasi dengan baik. Meskipun sebagian dari diriku ingin, aku tidak menghentikan mobil dan terisak. Sebaliknya, saya memikirkan langkah selanjutnya. Dengan saran dari sahabat saya, saya memutuskan untuk menghubungi mantan saya hari itu untuk memberi tahu mereka.

Saya memutar setiap nomor dengan tangan gemetar dan menarik napas dalam-dalam sebelum berbicara. Sementara beberapa pria mendukung dan memahami, yang lain bersikap defensif dan marah. Setelah itu, saya terkuras secara emosional. Namun saat itu hari Jumat, dan saya masih harus kembali bekerja di posisi penjualan saya.

Saya berhenti di depan pintu kantor kolega saya Bill untuk mengajukan pertanyaan kepadanya. “Apakah kamu baik-baik saja? Kamu tidak terlihat baik,” kata Bill. Aku masuk, menutup pintu, dan meluncur turun ke dinding ke lantai. Aku menangis dan menangis saat memberitahunya, air mataku jatuh di gaun biru kehijauanku. Bill tidak yakin apa tapi dia tenang dan ramah dan menyuruhku pulang hari itu dan meneleponnya jika aku butuh sesuatu.

Baca Juga:  Gejala covid saya yang berkepanjangan dikaitkan dengan rasa sakit setelah kehilangan pasangan saya

Saya pergi ke rumah pacar saya malam itu, sebotol anggur dan sekantong permen di tangan. Ketika saya memberi tahu dia berita itu, dia menghina saya dan mengusir saya. Saya mengambil barang-barang saya dan pergi, tetapi ketika dia mengikuti saya untuk meminta maaf, saya setuju dan tetap tinggal.

Selama sisa akhir pekan, sementara 20-an lainnya, termasuk pacar saya, sedang berpesta di pantai, saya berbaring di tempat tidur dalam posisi janin berpikir hidup saya sudah berakhir.

Ini adalah masalah pertama yang saya hadapi tanpa solusi. Herpes tidak kunjung sembuh. Selalu. Saya menghabiskan dua tahun berikutnya di tempat yang sangat gelap. Saya marah dan menangis setiap hari. Saya terus berkencan dengan pacar saya, percaya bahwa tidak ada orang lain yang benar-benar menyukai atau mencintai saya. Saya benar-benar berpikir bahwa herpes berarti akhir hidup saya dalam segala hal. Saya tidak berpikir siapa pun, bukan hanya pasangan romantis, akan menerima saya, dan saya tidak dapat menerima diri saya sendiri. Saya merasa tidak berharga dan tidak aman. Wabah herpes saya sering terjadi. Saya menangis setiap kali karena rasa sakit, luka, dan kenyataan sederhana dari semua itu.

Pada usia 29 saya naik pesawat untuk perjalanan dengan pacar saya. Ketika saya duduk di dekat jendela, saya berkeringat dan jantung saya berdebar kencang. Aku berdiri untuk pergi ke kamar mandi, tetapi pingsan di lorong, kepalaku terbentur lantai. Setelah itu, saya tahu bahwa saya perlu mengakhiri hubungan saya dan membuat perubahan besar. Aku tidak ingin lagi berada di tempat gelap ini.

Sedikit demi sedikit, saya mulai bekerja sendiri. Saya mulai makan makanan seimbang dan menghindari makanan yang bisa memicu wabah herpes. Saya mulai berlatih meditasi dan yoga, yang tidak hanya membantu kesehatan mental saya, tetapi juga mengurangi stres saya, pemicu lain wabah tersebut. Jerawat saya mereda saat tubuh saya menyesuaikan diri dengan gaya hidup baru saya.

Baca Juga:  Saya Mengatasi Kecemasan Dan Mendaki Gunung Kilimanjaro

Saya menghadiri lokakarya pengembangan diri dan bahkan menemukan inspirasi dalam hukum ketiga Newton. Jika setiap tindakan memiliki reaksi yang berlawanan dan setara, dia perlu memberikan apa yang ingin dia terima. Jika saya menahan amarah dan ketidakpercayaan saya, itulah yang akan saya dapatkan sebagai balasannya. Sebaliknya, saya memberikan cinta kepada siapa pun yang saya lihat. Apakah itu pembawa surat saya, seseorang di tempat kerja, atau kasir, saya membayangkan mengirimi mereka cinta dan kasih sayang. Dan saya perhatikan bahwa hari demi hari saya mulai mendapatkan kembali cinta.

Saya tahu saya menginginkan seseorang yang istimewa dalam hidup saya yang akan mencintai saya untuk saya, jadi saya menempatkan diri saya pada posisi untuk bertemu pria. Jika seseorang mengajakku berkencan, aku akan pergi. Tidak masalah lagi jika seseorang bukan “tipe” saya. Semakin banyak orang yang saya temui, semakin saya tumbuh dan semakin banyak peluang yang saya miliki untuk bertemu dengan pria yang tepat untuk saya.

Saya tidak berhubungan seks dengan semua pria ini. Saya mengenal mereka dan berlatih memberi tahu mereka tentang IMS saya. Beberapa percakapan itu berjalan dengan baik. Lainnya tidak. Saya ditolak oleh orang yang sangat saya sukai. Meskipun sakit pada saat itu, saya yakin bahwa meskipun satu pintu tertutup, pintu lain akan terbuka.

Pada akhirnya, saya menikah dengan seseorang yang tidak perlu diberi tahu tentang IMS saya: Bill, rekan kerja yang menghibur saya saat saya menangis di kantornya pada hari diagnosis saya. Setelah bekerja pada diri saya sendiri untuk beberapa saat, Bill dan saya menyadari bahwa ada sesuatu di antara kami dan kami menemukan jalan satu sama lain. Kami menikah pada tahun 2017 dan dua tahun lalu kami menyambut putra kami ke dunia.

Baca Juga:  Saya mendapatkan bentuk terbaik dalam hidup saya setelah 50 tahun

Alexandra dan suaminya, Bill In Costa Rica, 2021 (Foto/Sylvia Guardia)

Saat ini, meskipun herpes bisa merepotkan, terutama jika wabah terjadi saat liburan atau malam romantis, virus tersebut tidak memengaruhi pernikahan atau kebahagiaan saya. Ketika saya mengalami gejolak sekarang, saya mungkin merasa menyesal atas masa lalu, tetapi saya tidak dapat mengubah apa yang terjadi dan saya telah memaafkan diri saya sendiri atas pilihan masa lalu saya. Secara keseluruhan, herpes benar-benar meningkatkan hidup saya. Sekarang, saya makan dengan cara yang membuat saya sehat dan memperkuat sistem kekebalan tubuh saya. Saya memastikan saya cukup tidur dan telah belajar untuk lebih percaya diri pada siapa saya. Saya menikah dengan cinta dalam hidup saya dan kami membesarkan anak yang cantik.

Saya mendorong semua orang untuk bertanggung jawab secara seksual, melakukan tes secara teratur, dan bersikeras agar pasangan mereka melakukan hal yang sama. Beberapa IMS dapat memiliki efek jangka panjang seperti kemandulan. Dalam hal ini, jauh lebih baik aman daripada menyesal.

Anda dapat membaca lebih lanjut tentang kisah Alexandra di situs webnya, hidup dengan herpes.

Dari artikel di situs Anda

Artikel Terkait di Web



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.