Saya mendapatkan bentuk terbaik dalam hidup saya setelah 50 tahun

Last Updated on 2 bulan by masdoni



Seperti yang diceritakan kepada Nicole Audrey Spector

Saya tahu bahwa saya telah membiarkan stres menguasai diri saya, terutama jika berkaitan dengan kebiasaan makan yang buruk, tetapi saya tidak menyadari betapa buruknya hal itu sampai pekerjaan saya menyelenggarakan acara kebugaran dan seorang perawat mengunjungi kantor kami. untuk memeriksa indeks massa tubuh (BMI),* tekanan darah dan kolesterol.

Level saya tidak terlalu bagus, secara halus. Tekanan darah saya tinggi, kolesterol saya tinggi, dan BMI saya menunjukkan bahwa berat badan saya berada dalam kisaran yang tidak sehat.

Setelah acara kesehatan selesai, saya membuat janji dengan dokter perawatan primer (PCP) saya, yang dengan cepat mengonfirmasi semua temuan yang kurang diinginkan dan segera merekomendasikan perubahan besar dalam hidup.

“Kamu bisa terkena serangan jantung atau stroke jika tidak berubah,” kata dokter, menekankan bahwa saya harus menurunkan berat badan dan mengontrol tekanan darah dan kolesterol saya. Untuk dua yang terakhir, dia menawari saya obat untuk membantu.

“Aku tidak bilang. ‘Aku terlibat dalam kekacauan ini, aku akan keluar. Dan jika aku tidak bisa melakukannya sendiri, maka aku akan minum obat.’

Saya sangat kecewa pada diri saya sendiri dan meninggalkan kantor dokter sambil menangis. Saya tahu jenis masalah medis ini tidak selalu berada di bawah kendali satu orang, tetapi saya bertekad untuk mencoba memperbaiki masalah saya.

Sebagai mantan instruktur aerobik, dia tahu betapa pentingnya pola makan dan olahraga yang seimbang untuk menciptakan hidup yang sehat. Namun, di sanalah saya: makan kue di meja saya karena angka pada timbangan terus meningkat, bersamaan dengan risiko serangan jantung dan stroke. Di suatu tempat di sepanjang jalan saya telah menyerah pada diri saya sendiri. Kapan dia melakukan ini? Saya makan? Mengapa?

Baca Juga:  9 Latihan Penguatan dan Mobilitas Pergelangan Tangan

Dia tidak memiliki semua jawaban, tapi itu tidak masalah. Saya memutuskan untuk berubah dan saya tidak membuang waktu. Saya segera merombak pola makan saya: membuang soda, camilan asin, dan manisan (saya masih menikmati suguhan favorit saya, tetapi lebih moderat) dan tetap makan tiga porsi kecil sehari. Saya juga meningkatkan rutinitas olahraga harian saya. Saya banyak berolahraga, bersepeda 10 mil dengan sepeda statis setiap hari dan berjalan 45 menit dengan beban, tetapi bahkan sedikit latihan fisik bisa sangat bermanfaat untuk umur panjang Anda dan, yang lebih penting, menurut saya, kualitas hidup Anda.

Tetapi perubahan saya tidak semuanya fisik. Ada juga komponen mental untuk transformasi kesehatan saya.

Saya seorang pelukis dan saya mulai membuat versi diri saya yang baru dan lebih baik ini seperti saya akan membuat mahakarya baru. Saya memvisualisasikan bagaimana saya ingin terlihat dan bagaimana perasaan saya. Saya bertanya pada diri sendiri: “Apa yang akan saya pakai? Kemana saya akan pergi? Dengan siapa saya akan bersama?

Untuk membantu saya memusatkan diri dan sepenuhnya menyadari visi saya tentang diri saya di masa depan, saya memasukkan kesadaran ke dalam rutinitas harian saya. Sangat mudah: yang saya lakukan hanyalah berbaring di tempat tidur dan mengamati pikiran saya dengan rasa syukur dan dengan tujuan untuk terhubung dengan saat ini. Saya sering tertidur saat melakukan ini, tetapi saya menemukan bahwa meskipun saya tertidur sebentar, latihan ini tetap membantu saya menghilangkan stres, yang sangat penting karena streslah yang mendorong saya untuk makan berlebihan. serta makan yang buruk.

Dengan kombinasi olahraga, makan sehat, dan meditasi, berat badan saya berangsur-angsur menurun dari waktu ke waktu dan sekarang saya memiliki berat badan yang sehat untuk tubuh saya. Tekanan darah saya juga stabil, seperti halnya kolesterol saya. Dokter saya lebih dari senang dengan saya. Saya berjanji kepadanya bahwa saya akan mengubah segalanya dan saya melakukannya.

Baca Juga:  Vitamin D membantu mengurangi risiko kehilangan kekuatan otot

Aku juga senang, tapi aku berhati-hati untuk tidak sombong. Berada dalam kondisi yang luar biasa membutuhkan lebih banyak pekerjaan daripada saat saya masih muda. Juga, saya sangat beruntung bisa begitu aktif dan merasa sangat muda.

Akhir-akhir ini, saya menghabiskan waktu di panti jompo bersama ibu mertua saya yang berusia 95 tahun. Dia ada di sana karena dia memiliki masalah ingatan, tetapi sebagian besar orang yang tinggal di sana perlu berada di sana karena kehilangan mobilitas dan tidak dapat lagi mandiri. Ini adalah pengingat berulang bagi saya untuk tidak menerima begitu saja dan terus maju.

Mengubah hidup seperti yang saya tahu menjadi bugar setelah usia 50 tahun itu sulit. Pada awalnya, itu mungkin hal tersulit yang pernah saya lakukan. Tetapi begitu saya memasukkan kesadaran, yang membantu saya melepaskan kemarahan karena saya menempatkan diri saya dalam situasi yang tidak sehat, itu menjadi jauh lebih mudah.

Sekarang, berolahraga, makan dengan benar, dan bermeditasi menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari saya seperti dulu ngemil dan duduk. Perbedaannya adalah saya jauh lebih bahagia dan saya merasa jauh lebih hidup dan hadir. Saya menginvestasikan diri saya setiap hari, setiap saat, dan saya dapat mengatakan dengan sangat pasti: Saya tidak akan pernah menyerah lagi.

*Catatan Editor: BMI hanyalah pengukuran dan tidak boleh digunakan untuk menilai kesehatan tanpa masukan dari profesional perawatan kesehatan.

Apakah Anda memiliki Wanita Sejati, Kisah Nyata Anda yang ingin Anda bagikan? Beritahu kami.

Our Real Women, Real Stories adalah pengalaman otentik wanita di kehidupan nyata. Pandangan, pendapat dan pengalaman yang dibagikan dalam cerita ini tidak didukung oleh HealthyWomen dan tidak mencerminkan kebijakan atau posisi resmi HealthyWomen.



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.