Hidup dengan kecemasan membantu saya menyadari bahwa saya perlu membangun kembali hidup saya.

[ad_1]

Seperti yang diceritakan kepada Nicole Audrey Spector

Saya akan bangun menangis pada jam 3 pagi merasa seperti langit-langit runtuh dan dinding menutupi saya. Tenggorokan dan dadaku terasa sesak. Tidak ada jalan keluar, tidak ada jalan keluar. Pikiranku berpacu begitu cepat sehingga aku mengira kepalaku akan meledak.

Dia selalu hidup dengan perasaan takut tingkat rendah yang dia tidak punya nama. Tapi perasaan mimpi buruk terjebak, tercekik, benar-benar tak tertahankan. Dan mereka menyerang saat saya juga sedang bekerja.

Saya adalah seorang guru sekolah menengah menyulap lebih dari beban kelas penuh untuk membayar sewa di Los Angeles. Biasanya saat makan siang, ketika saya akhirnya punya waktu untuk mengatur napas, saya akan kehabisan napas.

Dia merasa sangat perlu untuk melarikan diri dan sering berjalan cepat melintasi kampus. Apa saja untuk mengalihkan dirinya dari gelombang pasang pikiran yang lepas kendali.

Saya tidak tahu apa yang terjadi pada saya, tetapi tampaknya hal itu mempengaruhi tubuh dan pikiran saya. Saya berjuang dengan masalah pencernaan termasuk sembelit yang parah.

Saya mengunjungi penyedia layanan kesehatan (HCP) saya untuk mendapatkan bantuan terkait masalah pencernaan. Dia mengira itu terkait dengan stres yang berlebihan dan kelelahan, dan mendorong saya untuk rileks dan mungkin berbicara dengan terapis. Tapi dia tidak bisa berhenti sejenak untuk melakukan apapun kecuali bekerja, bekerja, dan bekerja. Selain pekerjaan harian saya yang menuntut, saya juga mengambil kelas untuk mengejar minat saya pada film dan televisi dan melakukan yang terbaik untuk berjejaring, bersosialisasi, dan berkencan.

Saya berusia akhir tiga puluhan, dan tekanan untuk melakukan semuanya dengan benar, segera, sangat kuat.

Baca Juga:  Anggota parlemen Montana mencari lebih banyak informasi tentang Dana HATI Gubernur

Baru setelah dunia terhenti sebagai respons terhadap Covid, saya terpaksa melambat. Saya pulang ke Houston, Texas untuk mengatasi pandemi bersama orang tua saya dan beristirahat dari kegilaan hidup saya yang serba cepat di Los Angeles.

Kembali ke rumah, di pinggiran kota yang sangat membosankan, saya dapat benar-benar beristirahat dan meluangkan waktu untuk merenungkan bagaimana saya hidup selama dua tahun terakhir sejak pindah ke Los Angeles. Saya merekonstruksi bahwa saya kehabisan energi dan saat-saat menakutkan di mana saya merasa tidak dapat bernapas adalah serangan panik, dan bahwa saya hidup dengan kecemasan. Akhirnya aku punya nama untuk itu.

Dan saya menyadari bahwa dengan gaya hidup saya yang gila kerja dan keinginan kuat untuk berhasil, saya telah berhasil menjadi musuh terbesar saya sendiri. Saya berlari dengan kasar. Tubuh dan pikiran saya berteriak minta tolong. Dan teriakan minta tolong itu terwujud sebagian sebagai kecemasan dan serangan panik.

Segera setelah tombol dinyalakan pada kehidupan saya yang sibuk, gejala pencernaan saya teratasi dan serangan panik berhenti. Semua pikiran cemas menghilang seolah terlempar oleh debu peri.

Cara hidup saya berubah. Alih-alih bekerja tanpa henti dan kemudian mati-matian mencoba untuk mengimprovisasi ekstensi sosial, romantis, dan kreatif dari diri saya, saya mengambil langkah yang lebih lambat. Saya mengunjungi teman-teman lama di taman, bertopeng dan terpisah enam kaki. Saya berjalan-jalan dengan anjing orang tua saya. Saya makan makanan lengkap dan tidur sepanjang malam. Saya bangun dengan segar, bukannya menangis dan takut.

Ironi bahwa saya menjadi lebih sehat ketika dunia bertekuk lutut oleh virus mematikan yang hingga saat ini telah membunuh lebih dari 1 juta orang Amerika, tidak hilang dari saya, tetapi saya juga harus menjelaskan bahwa saya tidak buta. terhadap apa yang terjadi di sekitar saya. Secara umum, saya takut dan sedih tentang Covid, tetapi tidak dengan cara yang secara pribadi membuat saya kewalahan.

Baca Juga:  NFL lambat mengadopsi dukungan kesehatan mental untuk pemain

Juga, saya merasakan semacam kenyamanan dalam konsep semua orang berlindung di tempat yang sama. Dan saya menemukan rasa konektivitas yang menginspirasi di media sosial, di mana orang-orang bergabung dengan tren viral saat mengasingkan diri, baik itu mempelajari tarian baru atau membuat roti jenis baru.

Baru setelah dunia mulai terbuka kembali, saya mendapat kunjungan kembali dari kecemasan yang saya pikir sudah hilang untuk selamanya. Pertanyaan melintas di benak saya: Haruskah saya kembali ke Los Angeles? Apa yang akan saya lakukan dengan hidup saya? Apakah saya melakukan cukup?

Begitu saya merasakan pertanyaan-pertanyaan cemas meningkat, saya tahu saya dapat dengan mudah kembali ke jalan yang gelap dan gelisah yang telah menjadi hidup saya selama dua tahun yang menegangkan. Saya harus mundur dengan serius dan memutuskan: Apakah saya ingin terburu-buru setiap detik setiap hari untuk impian “berhasil” di kota yang tidak menunjukkan banyak cinta kepada saya? Atau apakah saya benar-benar ingin menikmati hidup saya dengan kewarasan saya utuh?

Saya memilih yang terakhir.

Saya memutuskan untuk tinggal di Houston dan lebih serius dalam membuat konten, khususnya saluran YouTube saya, yang saya buat selama pandemi dan di mana saya membagikan hampir semua hal, baik itu pemikiran saya tentang kencan, kecemasan, atau Beyoncé. Ini bukan terapi tradisional, tapi jelas terapi untuk saya. Dan itu telah bergabung dengan saya dengan pasukan orang yang mencintai saya dan yang saya cintai juga.

Saya selalu menjadi orang yang sangat berorientasi pada tujuan dan menurut saya, kecemasan saya dipicu oleh bagian ambisius saya. Saya masih berorientasi pada tujuan dan ambisius, tetapi karena saya meluangkan waktu untuk membangun kembali hidup saya dan mendapatkan waktu saya kembali, saya kurang fokus pada versi ekstrem dari kesuksesan saya sendiri dan lebih fokus pada apa yang dapat saya lakukan untuk melayani komunitas. dan berdampak positif bagi kehidupan orang lain.

Baca Juga:  Gejala covid saya yang berkepanjangan dikaitkan dengan rasa sakit setelah kehilangan pasangan saya

Saya masih mengalami saat-saat rendah saya, tetapi tidak seperti sebelumnya. Saat saya merasakan gelombang kecemasan mendekat, saya memiliki ruang dan harga diri untuk menangkisnya. Saya dapat mengangkat telepon dan berbicara dengan teman dekat yang dapat menemui saya untuk makan siang. Atau saya dapat mendiskusikan perasaan saya di jurnal saya atau mengerjakan video baru untuk saluran saya.

Saat saya bergidik mengingat betapa parah kecemasan saya di Los Angeles, saya bersyukur telah mengalaminya. Tanpa dia, saya tidak akan berada di tempat saya hari ini, menjalani hidup yang sehat dan cocok untuk saya.

Apakah Anda memiliki Wanita Sejati, Kisah Nyata Anda sendiri yang ingin Anda bagikan? Beritahu kami.

Dari artikel di situs Anda

Artikel Terkait di Web

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.