Fungsi, Jenis, Dosis, Cara Pemakaian, hingga Efek Samping

[ad_1]

Penderita diabetes membutuhkan insulin ekstra untuk mengontrol gula darah karena sistem tubuh mereka tidak dapat memproduksi hormon ini sendiri. Pelajari fungsinya, dosisnya, cara penggunaannya dan efek sampingnya pada pembahasan berikut.

Insulin Diabetik: Fungsi, Jenis, Dosis, Cara Pakai, hingga Efek Samping

Ringkasan Informasi Tentang Insulin

Nama obatInsulin
Isi Hormon insulin
KelasPersiapan insulin
Kategori obat resep
ManfaatMeningkatkan kebutuhan insulin dan menormalkan kadar gula darah bagi penderita diabetes.
KontraindikasiHipoglikemia (gula darah rendah).
persiapan Suntikan, jarum suntik, pena, pompa dan persiapan inhalasi.

Apa itu Insulin?

Insulin adalah hormon yang diproduksi secara alami oleh pankreas untuk mengontrol jumlah glukosa (gula darah) dalam aliran darah. Hormon ini akan menyimpan gula darah di hati, lemak, dan otot serta mengontrol metabolisme protein, lemak, dan karbohidrat dalam tubuh.

Saat Anda makan, kadar gula dalam darah akan meningkat dari kandungan makanan tersebut. Pankreas akan mengeluarkan insulin sehingga gula dalam darah akan disimpan untuk kemudian diolah menjadi energi.

Jadi, fungsi insulin sangat penting bagi tubuh. Tanpa hormon ini, kadar gula darah akan naik dan tidak bisa diolah menjadi apapun, namun bisa menimbulkan gangguan kesehatan.

Fungsi Insulin Bagi Penderita Diabetes

Penderita diabetes memiliki masalah dengan produksi insulin alami oleh pankreas. Pankreas pasien diabetes mungkin tidak menghasilkan cukup insulin atau mungkin tidak memproduksinya sama sekali (diabetes tipe 1).

Akibatnya, penderita diabetes tipe 1 dan tipe 2 dapat mengalami kelebihan atau kekurangan hormon ini, yang keduanya dapat menimbulkan efek kesehatan. Penderita diabetes membutuhkan suntikan insulin ketika kadar gulanya tinggi atau sesuai dengan kadar gula darahnya.

Penderita diabetes tipe 1 membutuhkan insulin untuk bertahan hidup. Meski banyak penderita diabetes tipe 2 dapat mengelola gejala diabetesnya dengan mengatur pola makan dan olahraga sehingga tidak perlu menggunakan hormon ini setiap saat.

Baca Juga: Memahami Mitos dan Fakta Tentang Insulin Pada Penderita Diabetes

Jenis Insulin

Semua jenis insulin bekerja dengan cara yang sama, yaitu meniru naik turunnya insulin alami untuk kebutuhan harian tubuh.

Penderita diabetes mungkin memerlukan jenis yang berbeda tergantung seberapa cepat dan berapa lama hormon ekstra ini akan bekerja di dalam tubuh.

Baca Juga:  Eraser Challenge, Demam Isu Baru Yang Tidak Kalah Berbahayanya Dari Skipchallenge

Berikut jenis hormon insulin tambahan:

  • Insulin Kerja Cepat (Bertindak cepat): Insulin akan langsung bekerja di dalam tubuh 15 menit setelah penyuntikan, biasanya disuntikkan sebelum makan. Efeknya akan bertahan selama 3-4 jam.
  • Insulin kerja pendek (UU Singkat): Hormon insulin tambahan akan bekerja setelah 30-60 menit setelah disuntikkan ke dalam tubuh dan efeknya bertahan selama 5-8 jam.
  • Insulin Kerja Menengah: Hormon akan bekerja 1-2 jam setelah injeksi dan efeknya bertahan selama 14-16 jam.
  • Insulin kerja panjang (Akting Panjang): Hormon mulai bekerja pada tubuh dalam 1-2 jam setelah disuntikkan dan efeknya dapat bertahan selama 24 jam atau lebih.
  • Insulin kombinasi (Gabungan-Akting): Suntikan hormon ini digunakan sebelum makan atau malam hari sebelum tidur.

Setiap pasien diabetes harus berkonsultasi dengan dokter tentang jenis dan kapan menggunakannya. Pasien juga harus memeriksa kadar gula darahnya setiap kali sebelum menggunakan suplemen hormon ini.

Merek Dagang Insulin

Berikut adalah daftar merek dagang untuk obat ini:

  • Akrapid HM.
  • NovoRapid Flexpen.
  • Glargina (Lantus, Basaglar, Toujeo).
  • Detemir (Levemir).
  • Degludec (Tresiba).
  • NPH (Humulin N, Novolin N, Novolin ReliOn Insulin N).
  • Aspart (NovoLog, Fiasp).
  • Glulisin (Apidra).
  • Lispro (Humalog, Admelog).
  • Humulin R.
  • Novolin R.

Anda mungkin dapat menemukan insulin dalam nama merek dan sediaan lain sesuai dengan kebutuhan Anda.

Peringatan Sebelum Menggunakan Insulin

Pengobatan dan perawatan diabetes harus ditentukan dan disetujui oleh dokter. Berikut beberapa peringatan bagi penderita diabetes sebelum mengonsumsi insulin ekstra:

Baca Juga:  8 Langkah Untuk Anda Biar Lebih Yakin Diri Di 2018

Minta dokter Anda untuk menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui tentang perawatan diabetes sehari-hari, termasuk penggunaan obat diabetes, insulin, diet sehat, latihan fisik, dan pertolongan pertama saat gula darah Anda tiba-tiba naik atau turun.

Dosis insulin

Kebutuhan hormon insulin tambahan untuk setiap pasien diabetes berbeda-beda, tergantung dari:

  • Kebiasaan makan.
  • aktivitas fisik.
  • Kadar gula darah terbaru.
  • Keparahan gejala diabetes.

Berikut adalah dosis suntikan insulin untuk masing-masing jenis diabetes:

diabetes tipe 1

Pada diabetes tipe 1, tubuh pasien tidak dapat memproduksi hormon insulin sehingga diperlukan suntikan insulin tambahan untuk mengontrol kadar gula darah.

Dosis insulin pada pasien diabetes tipe 1 harus disesuaikan berdasarkan kebutuhan metabolisme pasien, hasil pemantauan glukosa darah, dan sasaran glikemik.

Total kebutuhan insulin harian untuk pasien diabetes tipe 1 biasanya antara 0,5 sampai 1 unit/kg/hari.

Diabetes tipe 2

Sedangkan pada diabetes tipe 2, mengatur kadar gula darah dan pola hidup dengan baik merupakan pengobatan seumur hidup. Namun, jika perawatan ini tidak membantu mengontrol kadar gula darah, penderita diabetes mungkin juga memerlukan suntikan insulin.

Dosis awal yang digunakan pada diabetes tipe 2 adalah sekitar 4-6 unit atau 0,1 unit/kg atau 10% dari dosis insulin basal.

Baca Juga: Menggunakan Pil Insulin untuk Mengobati Diabetes, Apakah Berhasil?

Cara menggunakan insulin

Kit suplemen hormon ini tersedia dalam beberapa pilihan, antara lain:

  • Injeksi insulin. Gunakan jarum suntik steril dan suntikkan ke lemak di bawah kulit, seperti perut, lengan atas, atau paha.
  • Suntikan atau pena insulin. Alat tersebut berbentuk seperti pulpen dengan jarum suntik yang terpasang padanya. Insulin disuntikkan dengan pena ke dalam lemak tepat di bawah permukaan kulit.
  • Pompa insulin. Pompa terpasang pada tabung tipis yang ditanamkan di bawah kulit Anda, pompa dapat otomatis atau terkomputerisasi atau digerakkan tergantung pada instruksi; akan menyuntikkan insulin sebelum atau saat Anda makan dosis kecil.
  • Insulin inhalasi (Afrezza). Anda dapat menghirup insulin tepat sebelum makan.

Selain itu, gunakan jarum suntik atau alat insulin steril. Jangan menyuntikkan insulin di dekat pusar karena tubuh Anda tidak akan menyerapnya. Menyuntikkan insulin pada lokasi kulit yang berbeda untuk mencegah penebalan kulit akibat paparan insulin secara terus menerus.

Baca Juga:  Minuman Berikut Ini Bisa Membantu Menurunkan Berat Badan

interaksi insulin

Interaksi insulin dapat terjadi jika Anda menggunakannya bersamaan dengan obat-obatan tertentu.

Berikut adalah interaksi hormon insulin tambahan dengan obat lain:

  • Peningkatan risiko kenaikan berat badan dan edema perifer dengan pioglitazone, rosiglitazone.
  • Memicu efek hipoglikemik saat Anda menggunakannya penghambat beta.
  • Efek insulin akan berkurang jika Anda meminumnya dengan kortikosteroid, danazol, diazoksida, diuretik, glukagon, isoniazid, turunan fenotiazin, somatropin, agen simpatomimetik, hormon tiroid, estrogen, dan progestin.
  • Peningkatan efek hipoglikemik ketika Anda menggunakan obat antidiabetik oral lainnya, penghambat ACE, disopiramid, fibrat, fluoxetine, MAOI, pentoxifylline, propoxyphene, salisilat, dan antibiotik sulfonamida.
  • Mengurangi resistensi insulin oktreotida Dan lanreotide.

Perlu dipahami bahwa semua penderita diabetes tidak boleh menggunakan obat apapun tanpa resep dokter. Jika Anda mengalami gejala penyakit lain, silakan berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan resep obat yang aman dan efektif.

Efek Samping Insulin

Dosis, jadwal dan cara penggunaan yang tidak tepat dapat menyebabkan risiko hipoglikemia, yaitu kondisi gula darah rendah. Jika Anda tidak cukup makan atau melakukan aktivitas berat, kadar gula darah akan turun dan memicu respons insulin.

Berikut adalah efek sampingnya:

  • Tubuh lembek.
  • Kebingungan.
  • kulit pucat
  • berkeringat
  • Otot berkedut.
  • Sulit untuk berbicara.
  • kejang
  • pingsan

Jika kadar gula darah sangat rendah dan tidak ada insulin untuk mengontrol gula darah, pasien dapat mengalami ketoasidosis diabetik.

Ketoasidosis diabetik merupakan kondisi darurat pada pasien diabetes yang tidak memiliki cukup insulin, sehingga tubuh akan memecah lemak untuk digunakan sebagai energi tanpa insulin.

Petunjuk Penyimpanan Insulin

Berikut adalah cara yang disarankan untuk menyimpan:

  • Insulin yang akan Anda gunakan atau stok harian Anda harus disimpan pada suhu kamar sekitar 20°C-25°C.
  • Anda dapat menyimpan persediaan sebulan di lemari es.
  • Jangan biarkan cairan hormonal ini terkena dingin atau panas yang berlebihan.
  • Periksa tanggal kedaluwarsa produk sebelum digunakan.
  • Simpan pena insulin setelah digunakan pada suhu kamar.

Informasi ini tidak menggantikan konsultasi langsung dengan dokter.

  1. Tanpa nama. 2020. Insulin. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/insulin?mtype=generic. (Diakses 23 Februari 2023).
  2. Tanpa nama. 2022. Insulin Dosis Tetap. https://www.drugs.com/dosis/insulin-regular.html. (Diakses pada 23 Februari 2023)
  3. Felman, Adam. 2018. Sekilas tentang insulin. https://www.medicalnewstoday.com/articles/323760. (Diakses 23 Februari 2023).
  4. Hess-Fischl, Amy. 2020. Apa itu Insulin?. https://www.endocrineweb.com/conditions/type-1-diabetes/what-insulin. (Diakses 23 Februari 2023).
  5. Pohon ara, Valencia. 2019. Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Insulin. https://www.healthline.com/health/type-2-diabetes/insulin. (Diakses 23 Februari 2023).
  6. Morris, Susan York. 2021. Tempat Injeksi Insulin: Dimana dan Bagaimana Cara Menyuntikkannya. https://www.healthline.com/health/diabetes/insulin-injection. (Diakses pada 23 Februari 2023)

Dokter Sehat | © 2023 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi



[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.