Dampak COVID di ruang kelas akan tetap ada dan harus ditangani, kata para guru: NPR

[ad_1]

Guru di seluruh negeri menghadapi hambatan baru dalam hidup setelah pandemi sambil mencoba membentuk pola pikir anak muda pada saat yang bersamaan. Kami bertemu dengan sekelompok pendidik untuk mencari tahu apa yang ada di pikiran mereka.



AILSA CHANG, PEMBAWA ACARA:

Banyak stres, kelas besar, mencoba memeras terlalu banyak informasi darinya. Beginilah beberapa pendidik menggambarkan industri pengajaran tiga tahun setelah pandemi. Karena guru di seluruh negeri telah menavigasi pembelajaran jarak jauh, kembali ke kelas, dan kehilangan pembelajaran di antara siswa mereka, kami telah menjangkau sekelompok kecil dari mereka untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana keadaannya. Dan terakhir kali kami berbicara, sekolah baru saja selesai musim panas lalu. Jadi, di pertengahan tahun ajaran baru, kami pikir ini saat yang tepat untuk berbicara dengan mereka semua lagi. Tiki Boyea-Logan adalah seorang guru sekolah dasar di luar Dallas, Texas. Juga bergabung dengan kami adalah Suzen Polk-Hoffses, seorang guru pra-K di Milbridge, Maine, dan Michael Reinholdt, seorang pelatih guru di Davenport, Iowa. Selamat datang kembali untuk Anda semua.

MICHAEL REINHOLDT: Terima kasih telah menerima saya.

TIKI BOYEA-LOGAN: Terima kasih.

SUZEN POLK-HOFFSES: Senang berada di sini.

CHANG: Tiki, saya ingin memulai dengan Anda karena terakhir kali kita berbicara, Anda mengatakan bahwa siswa kelas empat yang kembali ke kelas Anda lebih seperti siswa kelas dua secara akademis, secara emosional. Beri tahu saya. Apakah celah itu telah ditutup karena anak-anak telah kembali ke ruang kelas lebih lama?

BOYEA-LOGAN: Saya tidak melihatnya lebih kecil. Saya mengajar membaca, menulis, dan menambahkan IPS. Dan saya menemukan diri saya kembali. Kita akan membahas dasar-dasarnya. Apa itu kalimat lengkap? Apa itu kata kerja? Apa itu kata benda? Dan ini, beberapa dari mereka tidak benar-benar mengetahuinya. Dan sebagai guru kelas empat, kita seharusnya, Anda tahu, mulai berkreasi dengan tulisan mereka, bagaimana mengembangkannya, bagaimana menambahkan ide dan mencatat, Anda tahu, detailnya. Dan saya harus mengulang dari awal. Saya mengajari Anda dasar-dasarnya. Dan, maksud saya, itu membuat kita mundur lebih jauh.

CHANG: Dan kamu, Suzen? Apakah celah itu ditutup dengan cara apa pun? Apakah lebih luas pada anak-anak yang Anda ajar?

Baca Juga:  Ini Alasan Mengapa Kita Seharusnya Mengunyah Masakan Dengan Perlahan

POLK-HOFFSES: Jadi saya mengajar anak usia 4 tahun. Dan sejujurnya, tahun ini adalah tahun yang sangat menantang. Apa yang saya lihat pada murid-murid saya yang berusia 4 tahun: banyak kemarahan, mudah tersinggung, banyak kurangnya kontrol impuls, baik dengan kata-kata mereka, dengan tangan mereka. Saya telah melihat banyak tantangan dari lawan. Ini benar-benar mengkhawatirkan. Dan menurut saya ini ada hubungannya dengan, Anda tahu, pandemi. Saya pikir terlepas dari apa yang telah dialami orang tua, Anda tahu, di tahun 2020, sesuatu telah terjadi karena saya melihat keterputusan yang sangat besar pada anak-anak kecil yang saya ajar hari ini.

CHANG: Ketika Anda mengatakan kemarahan, bisakah Anda memberi saya contoh? Situasi seperti apa yang muncul?

POLK-HOFFSES: Banyak sumpah serapah, yang belum pernah saya…

CHANG: Wow.

POLK-HOFFSES: …Berpengalaman sebelumnya di… Maksudku, sepenuhnya, orang ini baru saja keluar dari bar atau bajak laut. Seperti, tidak pernah dalam hidupku aku dimaki seperti aku dimaki tahun ini. Banyak dari mereka hanya, Anda tahu, memberinya alamat dan anak itu hanya berbalik dan membentak saya, tidak, dan alamatnya bisa jadi, oh, ayo kembali ke meja kita, atau letakkan sepatu botnya. Maksud saya, hal-hal yang sangat sederhana benar-benar membingungkan anak-anak.

CHANG: Baiklah Michael, hanya untuk mengingatkan semua orang, Anda melatih guru lain. Bisakah Anda memberi saya gambaran tentang tantangan yang Anda dengar dari mereka saat ini? Apakah mirip dengan yang dibicarakan Suzen dan Tiki?

REINHOLDT: Ya, tentu saja. Menurut saya, pada akhirnya apa yang kita lihat di kelas hanyalah cerminan dari stres yang dihadapi dan terus dialami keluarga kita akibat pandemi. Di sini, di Davenport, kami bekerja dengan siswa yang berasal dari beberapa keluarga yang kurang beruntung secara sosial dan ekonomi. Dan saya pikir kita benar-benar melihat berapa banyak dari ini, seberapa mengakar masalah ini, seberapa dalam keluarga ini terpengaruh. Dan kemudian para siswa datang ke sekolah. Mereka mengalami ledakan perilaku. Mereka secara sosial, mereka membutuhkan lebih banyak waktu dan mereka membutuhkan lebih banyak pelatihan. Dan kami melalui banyak pembelajaran sosial emosional di kelas kami hanya untuk memastikan mereka mendapatkan apa yang mereka butuhkan. Penyelesaian konflik, cara mengatur diri sendiri – rangkaian keterampilan dasar yang sering Anda lihat dimiliki siswa, tidak mereka miliki, tidak dimiliki siswa ini.

Baca Juga:  Peppy mengumpulkan $45 juta untuk ekspansi AS dan lebih banyak pendanaan kesehatan digital

CHANG: Anda tahu, Tiki, dalam percakapan terakhir kami dengan Anda, Anda mengatakan bahwa meskipun Anda sangat suka mengajar, semuanya menjadi sangat sulit. Saya tidak yakin bisa terus mengajar. Bagaimana perasaan Anda hari ini, tujuh bulan kemudian, sejak terakhir kali kita berbicara?

BOYEA-LOGAN: Saya benar-benar mengubah distrik sekolah. Saya berada di distrik sekolah yang jauh lebih kecil. Dan sebagian besar, saya masih memiliki semua kekhawatiran dan celah dan semua hal yang menumpuk di piring kita. Tapi aku tidak, seperti, takut, pergi ke sekolah lagi. Di distrik sekolah baru ini, kami melakukan sesuatu yang disebut Menangkap Hati Anak-Anak, CKH. Dan sungguh, saya tidak tahu apakah aneh adalah kata yang tepat, tetapi kita benar-benar harus kembali dan mengajari mereka keterampilan sosial juga. Saya pikir itu bisa berasal dari sebagian masalah yang mereka miliki dengan kemarahan karena mereka tidak tahu bagaimana mengekspresikan diri. Mereka tidak tahu bagaimana menghadapi konfrontasi. Anda tahu, seseorang menyakiti perasaannya, atau… itu hanya alat yang bagus untuk dimiliki. Saya tidak mengatakan itu…

CHANG: Tentu saja.

BOYEA-LOGAN: …Tongkat ajaib, tapi itu pengingat yang sangat, sangat, sangat berguna bagi mereka. Seperti, hei; Kita tidak perlu memukul teman kita, kau tahu?

CHANG: Jadi apa lagi yang bisa dilakukan untuk membantu sekolah tidak hanya menarik tetapi juga mempertahankan guru? Ini adalah pertanyaan untuk kalian semua.

REINHOLDT: Saya pikir salah satu hal yang paling saya inginkan adalah meskipun pandemi telah berakhir untuk masyarakat umum, kita perlu memastikan bahwa orang-orang memahami bahwa dampaknya akan terus bergema di semua pendidikan tidak hanya tahun ini tetapi juga hingga tahun ini. masa depan. . tahun, lima, 10, berapapun jumlahnya, karena tidak semuanya akan selesai dalam satu tahun. Kami tidak akan dapat mengisi celah itu dalam enam bulan. Jika saya bisa melakukan itu, saya akan memberi tahu Anda apa. Mereka akan membayar saya lebih banyak uang. Tapi kami melihatnya secara sosial, emosional, akademis, secara menyeluruh di sini. Dan kami hanya perlu menyadarkan masyarakat bahwa sekolah membutuhkan dukungan tidak hanya untuk tahun ini, tetapi juga untuk terus menghadapi dampak ini.

Baca Juga:  Jenis Dan Cara Pengobatan Anemia

POLK-HOFFSES: Di masa lalu, kami sangat fokus pada pengajaran akademik, matematika, membaca dan menulis. Dan kini di tahun 2023, kita sebagai pendidik paham bahwa kita harus mengajarkan kebaikan. Kita perlu mengajarkan welas asih. Kita perlu memiliki kegiatan pembelajaran sosial emosional semacam itu di kelas kita karena kita perlu mempersiapkan siswa kita…

CHANG: Benar.

POLK-HOFFSES: …Untuk dunia nyata.

CHANG: Apa tes negara untuk itu, kan?

POLK-HOFFSES: Tentu saja. Bagaimana cara membuktikan kebaikan? Bagaimana welas asih diuji? Bagaimana Anda terbukti menjadi orang baik karena bagaimana Anda bisa mengajar seorang anak yang membentak Anda, memaki Anda, menjadi gangguan? Jelas, anak itu merasa sakit dan marah. Dan mereka mengatakan, seseorang membantu saya. Tapi kami seperti, oke, teman-teman, buka halaman 95. Ini akan diuji minggu depan. Kita tidak bisa terus mengajar seolah-olah kita mengajar 10, 20…

CHANG: Benar.

POLK-HOFFSES: … Lima puluh tahun yang lalu. Pendidikan telah berubah.

CHANG: Suzen Polk-Hoffses dari Milbridge, Maine, Michael Reinholdt dari Davenport, Iowa, dan Tiki Boyea-Logan di luar Dallas, Texas. Sekali lagi terima kasih kepada Anda bertiga atas apa yang Anda lakukan dan untuk berbagi pemikiran Anda dengan kami.

POLK-HOFFSES: Terima kasih telah menerima saya.

BOYEA-LOGAN: Terima kasih banyak.

Terima kasih.

(SOUND SYNC OF MUSIC)

Hak Cipta © 2023 NPR. Seluruh hak cipta. Silakan kunjungi halaman syarat penggunaan dan izin situs web kami di www.npr.org untuk informasi lebih lanjut.

Transkrip NPR dibuat oleh kontraktor NPR pada tanggal tenggat waktu yang mendesak. Teks ini mungkin belum dalam bentuk finalnya dan mungkin akan diperbarui atau direvisi di masa mendatang. Akurasi dan ketersediaan dapat bervariasi. Catatan resmi pemrograman NPR adalah log audio.

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.