Varian baru FLiRT COVID-19 telah muncul. Inilah yang perlu diketahui

Dua subvarian baru COVID-19, yang secara kolektif disebut FLiRT, semakin mampu mengatasi jenis virus corona yang dominan di musim dingin menjelang kemungkinan lonjakan infeksi virus corona di musim panas. Subvarian FLiRT baru, yang secara resmi dikenal sebagai KP.2 dan KP.1.1, diyakini 20% lebih mudah menular dibandingkan induknya, JN.1, subvarian yang mendominasi musim dingin, kata Dr. Peter Chin-Hong, spesialis penyakit menular di UC San Francisco. Gabungan dua subvarian FLiRT menyumbang sekitar 35% infeksi virus corona secara nasional selama periode dua minggu mulai tanggal 28 April, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Sebaliknya, JN.1 kini diyakini mencakup 16% infeksi; di pertengahan musim dingin, lebih dari 80% penyebabnya. “Sudah lama sejak kita memiliki varian dominan baru di AS,” kata Dr. David Bronstein, spesialis penyakit menular di Kaiser Permanente Southern California. “Dengan masing-masing varian ini mengambil alih varian sebelumnya, kami melihat peningkatan penularan – lebih mudah untuk menyebar dari orang ke orang. Jadi, itulah yang menjadi perhatian FLiRT.” Subvarian FLiRT terbesar, KP.2, berkembang sangat pesat sebagai bagian dari infeksi virus corona. Pada akhir bulan Maret, angka tersebut hanya mencapai 4% dari perkiraan jumlah infeksi secara nasional; yang terbaru, diperkirakan sebesar 28,2%. Subvarian baru ini dijuluki FLiRT karena mutasi virus COVID-19 yang sedang berkembang. “Jadi, alih-alih 'L', ada 'F.' Dan bukannya huruf 'T', yang ada adalah 'R'. Lalu mereka memberi tanda 'i' agar lucu,” kata Chin-Hong. Meskipun penularannya meningkat, mutasi baru tampaknya tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah. Dan vaksin tersebut diperkirakan akan terus bekerja dengan baik, mengingat subvarian baru ini hanya sedikit berbeda dengan versi musim dingin. Penerimaan subvarian juga terjadi ketika rawat inap akibat COVID-19 mencapai rekor terendah. Untuk minggu yang berakhir tanggal 27 April, terdapat 5.098 pasien masuk – sepertujuh dari puncak musim dingin ini, dimana 35.137 pasien masuk dilaporkan untuk minggu yang berakhir tanggal 6 Januari. Namun, mulai tanggal 1 Mei, rumah sakit di seluruh negeri tidak lagi diwajibkan melaporkan Penerimaan Pasien COVID-19 ke Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS; hanya data yang diserahkan secara sukarela yang sekarang akan dipublikasikan secara nasional. Di Los Angeles County, tingkat COVID-19 tampaknya mulai mereda. Untuk pekan yang berakhir pada tanggal 27 April, tingkat virus corona di air limbah LA County berada pada 8% dari puncak musim dingin. Namun, beberapa dokter mengatakan mereka tidak akan terkejut jika terjadi lonjakan kasus COVID di musim panas – seperti yang terjadi di musim-musim sebelumnya. “Pada musim panas, kita memperkirakan kekebalan masyarakat akan sedikit lebih rendah,” kata Chin-Hong. Bagi mereka yang berusia lebih tua atau memiliki sistem imun yang lemah, “mereka berpotensi berisiko terkena penyakit yang lebih serius.” Selain itu, masyarakat sering berkumpul di dalam ruangan saat musim panas untuk menghindari panas yang dapat meningkatkan risiko penularan di tempat umum yang ramai. Chin-Hong mengatakan dia menemui pasien COVID-19 di UC San Francisco dengan penyakit serius, dan “mereka sudah sangat tua atau sangat kebal dan mereka belum mendapat suntikan terbaru.” Bahwa subvarian FLiRT lebih mudah menyebar, menggarisbawahi betapa pentingnya bagi mereka yang paling berisiko untuk selalu mendapatkan informasi terkini tentang vaksinasi dan menjauhi mereka yang sakit, kata para dokter. Meskipun peluang terjadinya COVID dalam jangka panjang kemungkinan lebih kecil dibandingkan pada masa-masa awal pandemi, hal ini masih tetap ada. Menurut data, banyak orang belum menerima vaksin COVID-19 terbaru. Untuk pekan yang berakhir pada tanggal 24 Februari, 29% lansia di seluruh negeri telah menerima dosis vaksin terbaru yang tersedia pada bulan September. Di California, pada tanggal 30 April, sekitar 36% warga lanjut usia telah menerima dosis yang diperbarui. “Kami masih melihat rawat inap dan hasil yang buruk, bahkan mereka yang meninggal karena COVID. Itu tidak hilang,” kata Bronstein. “Kabar baiknya adalah…vaksin masih sangat baik dalam melindungi Anda dari rawat inap, konsekuensi serius, dan kematian.” Antara bulan Oktober dan April, lebih dari 42.000 kematian akibat COVID-19 tercatat secara nasional, menurut CDC. Jumlah tersebut jauh lebih besar dari perkiraan jumlah kematian akibat flu pada periode yang sama: 24.000. Namun, jumlah tersebut lebih kecil dibandingkan periode serupa pada musim sebelumnya, ketika lebih dari 70.000 kematian akibat COVID dilaporkan. Dan jumlah tersebut jauh lebih kecil dibandingkan dua musim dingin pandemi pertama: Antara Oktober 2021 dan April 2022, tercatat lebih dari 272.000 kematian; dan antara Oktober 2020 hingga April 2021, jumlahnya melebihi 370.000. CDC pada bulan Februari merekomendasikan agar lansia berusia 65 tahun ke atas mendapatkan dosis kedua dari vaksin yang diperbarui setidaknya empat bulan setelah suntikan sebelumnya. CDC juga mengatakan setiap orang yang berusia 6 bulan ke atas harus mendapatkan dosis vaksin terbaru. “Saat ini, hal terpenting yang dapat dilakukan masyarakat adalah mendapatkan vaksinasi,” kata Bronstein. Dia menyarankan mereka yang sangat rentan untuk terus memakai masker bila memungkinkan, terutama di tempat-tempat seperti bandara dan pesawat yang penuh sesak. Selain itu, kata dia, penting bagi mereka yang sakit untuk tetap berada di rumah untuk menghindari penularan kuman kepada orang lain, terutama lansia. Dan jika orang sakit harus keluar rumah, mereka harus memakai masker saat berada di dekat orang lain. “Bahkan di musim panas, apa yang terasa seperti pilek sebenarnya bisa jadi merupakan infeksi COVID,” kata Bronstein. “Kami perlu memastikan bahwa jika Anda sakit, kami akan melakukan tes bila memungkinkan, tetap di rumah… dan memastikan gejala Anda lebih ringan sebelum Anda memutuskan untuk kembali beraktivitas normal.” California merekomendasikan agar orang yang memiliki gejala COVID-19 tetap di rumah sampai gejalanya ringan dan membaik serta bebas demam selama 24 jam tanpa obat. Mereka juga harus mengenakan masker saat berada di dalam ruangan selama 10 hari setelah sakit atau, jika tidak menunjukkan gejala, setelah dinyatakan positif. Mereka dapat berhenti memakai masker lebih awal, jika memiliki dua hasil rapid test negatif berturut-turut setidaknya selama satu hari. Namun mereka harus menghindari kontak dengan semua orang yang berisiko tinggi selama 10 hari, menurut Departemen Kesehatan Masyarakat negara bagian tersebut. Dan sebelum merencanakan perjalanan musim panas ini, Chin-Hong menyarankan agar orang tua berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka untuk memastikan bahwa, jika mereka terjangkit COVID-19, Paxlovid dapat diresepkan tanpa mengganggu pengobatan lain. Paxlovid adalah obat antivirus yang bila dikonsumsi oleh orang yang berisiko terkena COVID-19 parah dengan penyakit ringan hingga sedang, akan mengurangi risiko rawat inap dan kematian. Chin-Hong juga menyarankan bahwa penyedia layanan kesehatan sebaiknya meresepkan Paxlovid kepada orang-orang berisiko tinggi yang berencana bepergian ke tempat yang mungkin tidak tersedia obatnya, sebagai resep “berjaga-jaga”. Dokter mempunyai keleluasaan tersebut karena Paxlovid sepenuhnya disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), yang memberikan fleksibilitas lebih besar bagi penyedia layanan kesehatan dalam memutuskan kapan akan meresepkan obat tersebut. Awal tahun ini, obat-obatan lain juga tersedia untuk membantu melindungi kelompok yang paling rentan – seperti pasien kanker dan mereka yang telah menerima transplantasi organ. Ini adalah antibodi monoklonal yang disebut Pemgarda, yang diberikan secara intravena dan dapat diberikan setiap tiga bulan sekali. Disetujui oleh FDA untuk penggunaan darurat, obat ini diberikan sebagai profilaksis dan dapat membantu penerimanya mencegah COVID-19 jika mereka kemudian terpapar dengan orang yang terinfeksi. Harapan juga meningkat terhadap versi baru vaksin COVID-19 yang mungkin akan dirilis pada bulan September. Ini mungkin dirancang untuk melawan strain JN.1 musim dingin lalu, tetapi mungkin juga para pejabat memutuskan bahwa itu harus dirancang untuk melawan subvarian FLiRT yang sedang berkembang, kata Chin-Hong.

Baca Juga:  5 Fakta Squirting Atau Ejakulasi Pada Perempuan

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.