Ketika dokter tidak dapat istirahat dari pekerjaannya, sistem pelayanan kesehatan akan menderita : Suntikan

Survei menunjukkan bahwa dokter kesulitan mengambil cuti sehari penuh dari pekerjaan mereka yang menimbulkan stres tinggi. Meski begitu, mereka sering kali bekerja di hari libur. Wolfgang Kaehler/LightRocket via Getty Images sembunyikan keterangan toggle caption Wolfgang Kaehler/LightRocket via Getty Images Sebuah survei menunjukkan bahwa dokter kesulitan mengambil cuti sehari penuh dari pekerjaan mereka yang menimbulkan stres tinggi. Meski begitu, mereka sering kali bekerja di hari libur. Wolfgang Kaehler/LightRocket via Getty Images Beberapa minggu yang lalu, saya sedang berlibur bersama keluarga. Kami pergi hiking di taman nasional di Utah selatan, dan saya kehilangan kontak dengan pekerjaan. Saya seorang dokter keluarga, jadi istirahat dari pekerjaan berarti tidak menemui pasien. Ini juga berarti tidak membalas pesan pasien atau memeriksa email kantor saya. Selama seminggu penuh, saya bebas. Beristirahat sejenak – tanpa waktu komputer yang licik untuk mengeluarkan beberapa permintaan isi ulang resep – membuat saya merasa bersemangat kembali dan siap merawat pasien saya ketika saya kembali. Namun ternyata, menjadi seorang dokter yang tidak bekerja saat liburan membuat saya termasuk dalam minoritas dokter di Amerika. Penelitian yang dipublikasikan di JAMA Network Open tahun ini bertujuan untuk mengukur dengan tepat bagaimana dokter menggunakan waktu liburan mereka – dan apa dampaknya bagi tenaga kesehatan yang mengalami kelelahan, ketidakpuasan, dan dokter yang mempertimbangkan untuk meninggalkan dunia kedokteran. “Ada alasan bisnis yang kuat untuk mendukung liburan yang sebenarnya,” kata Dr. Christine Sinsky, penulis utama makalah ini. “Burnout sangat mahal bagi organisasi.” Para peneliti mensurvei 3.024 dokter, yang merupakan bagian dari kohort American Medical Association yang dirancang untuk mewakili tenaga kerja dokter Amerika. Mereka menemukan bahwa 59,6% dokter Amerika mengambil 15 hari libur atau kurang dalam setahun. Jumlah tersebut kurang dari rata-rata orang Amerika: Kebanyakan pekerja yang telah bekerja selama satu tahun atau lebih mendapatkan waktu libur antara 10 dan 14 hari, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS. Namun, kebanyakan dokter tidak mengambil cuti sebenarnya. Lebih dari 70% dokter yang disurvei mengatakan mereka bekerja pada hari libur rutin. “Saya pernah mendengar dokter menyebut PTO sebagai 'waktu istirahat yang berpura-pura',” kata Sinsky, mengacu pada akronim “waktu istirahat yang dibayar”. Sinsky dan rekan penulis menemukan bahwa dokter yang mengambil cuti lebih dari tiga minggu dalam setahun memiliki tingkat kelelahan yang lebih rendah dibandingkan mereka yang mengambil cuti lebih sedikit, karena waktu liburan dikaitkan dengan kesejahteraan dan kepuasan kerja. Dan semua dokter yang bekerja keras saat liburan, duduk di tepi kolam renang dengan laptop mereka? Sinsky berpendapat hal ini mempunyai konsekuensi serius terhadap layanan kesehatan. Kelelahan dokter antara lain terkait dengan pergantian pekerjaan yang tinggi dan biaya perawatan kesehatan yang berlebihan. Namun, sulit mengubah budaya workaholic dalam dunia kedokteran. Bahkan penulis penelitian tersebut mengaku mereka juga bekerja sambil berlibur. “Saya ingat ketika salah satu makalah kesejahteraan pertama kami diterbitkan,” kata Dr. Colin West, salah satu penulis studi baru dan peneliti tenaga kesehatan di Mayo Clinic. “Saya menjawab ulasan di kabin keluarga di Minnesota utara saat sedang berlibur.” Sinsky setuju. “Saya tidak mengambil seluruh liburan saya, yang saya akui adalah ironi yang menyenangkan dari semua itu,” katanya. Dia adalah wakil presiden kepuasan profesional dari American Medical Association. Jika dia tidak bisa benar-benar berlibur, apakah masih ada harapan bagi kita semua? Saya mewawancarai setengah lusin rekan dokter dan melakukan percakapan rahasia dengan banyak teman dan kolega untuk memahami mengapa begitu sulit untuk memberi diri Anda istirahat. Di sini, saya menawarkan beberapa teori tentang mengapa dokter sangat buruk dalam mengambil cuti. Kami tidak ingin memberikan lebih banyak pekerjaan untuk rekan-rekan kami Para penulis penelitian di JAMA Network Open tidak menyelidiki secara pasti jenis pekerjaan apa yang dilakukan dokter saat liburan, namun dokter yang saya ajak bicara mempunyai beberapa ide. “Jika saya tidak melakukan apa pun, saya akan mencoba email saya sebentar,” kata Jocelyn Fitzgerald, ahli uroginekologi di Universitas Pittsburgh yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Saya juga mendapati bahwa pertemuan virtual berprioritas tinggi tertentu terkadang menjadi bagian dari liburan saya.” Bahkan ketika dokter tidak dijadwalkan untuk menemui pasien, hampir selalu ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan: menangani keadaan darurat, mengisi ulang obat, dan mengurus dokumen. Bagi banyak dari kita, rekam medis elektronik (EMR) adalah pengelola tugas tanpa henti, yang menyediakan aliran tugas birokrasi yang hampir konstan. Ketika saya pergi berlibur, teman-teman dokter umum saya menangani pekerjaan itu untuk saya, dan saya melakukan hal yang sama untuk mereka. Namun terkadang rasanya seperti banyak bertanya, terutama ketika rekan kerja sedang melakukan pekerjaan di luar beban kerja normalnya. “Anda akhirnya menempatkan orang dalam situasi sulit, meminta bantuan, dan mereka [feel they] harus membayarnya kembali,” kata Jay-Sheree Allen, seorang dokter keluarga dan rekan pengobatan pencegahan di Mayo Clinic. Dia mengatakan praktiknya memiliki “dokter hari ini” yang mencakup semua panggilan dan pesan instan, yang membantu meringankan beberapa penyakit. dari rasa bersalah yang dia rasakan karena mengambil cuti. Namun, dia akan memiliki pekerjaan yang tidak penting untuk diselesaikan ketika dia kembali. Jika dia tidak melakukannya, Allen memperkirakan akan ada sekitar delapan jam dokumen yang menunggunya setelah a cuti sekitar satu minggu. “Strategi saya, saya tidak merekomendasikan sama sekali,” kata Allen. Kita mempunyai terlalu sedikit fleksibilitas mengenai kapan kita akan berlibur. Lawren Wooten, seorang dokter residen di bidang pediatri di Universitas California San Francisco, mengatakan bahwa dia menghabiskan 100% waktu liburannya. Tapi ada banyak ketentuan. tentang bagaimana dia menggunakannya dengan tepat. Dia harus menyelesaikannya dalam waktu dua minggu – “itu adalah waktu yang lama sekali,” katanya – dan sulit untuk mengubah jadwal ketika kepala warganya menetapkan tanggalnya. “Terkadang saya berharap saya bisa berlibur di tengah dua rotasi yang sangat menantang secara emosional seperti rotasi ICU dan rotasi onkologi,” katanya mengacu pada unit perawatan intensif. “Kami tidak bisa mengendalikan jadwal kami saat ini dalam karier kami.” Setelah Wooten menyelesaikan masa residensinya dan menjadi dokter, kemungkinan besar dia akan memiliki lebih banyak otonomi selama waktu istirahatnya – tetapi belum tentu lebih. “Kami biasanya perlu mengetahui kapan liburan kami lebih awal karena pasien menjadwalkan kedatangan kami jauh lebih awal,” kata Fitzgerald, dokter kandungan. Berlibur berarti melepaskan potensi gaji Banyak dokter dibayar berdasarkan jumlah pasien yang mereka temui atau prosedur yang mereka selesaikan. Jika mereka mengambil cuti kerja, mereka mendapat lebih sedikit uang. “Liburan adalah uang yang bisa Anda keluarkan,” kata West, seorang dokter peneliti kesehatan. “Orang-orang kesulitan untuk keluar dari treadmill.” Laporan penelitian tahun 2022 dari American Medical Association memperkirakan bahwa lebih dari 55% dokter AS dibayar setidaknya sebagian berdasarkan “produktivitas”, dibandingkan menerima jumlah tetap berapa pun volume pasiennya. Ini berarti semakin banyak dokter pasien memenuhi jadwal mereka, semakin banyak uang yang mereka hasilkan. Pergi berlibur dapat mengurangi gaji yang dibawa pulang. Namun West mengatakan penting untuk mempertimbangkan manfaat finansial dari melewatkan liburan dan risiko kelelahan akibat bekerja terlalu keras. Kelelahan dokter tidak hanya dikaitkan dengan biaya perawatan kesehatan yang berlebihan namun juga dengan tingkat kesalahan medis yang lebih tinggi. Dalam survei besar-besaran terhadap ahli bedah di Amerika, misalnya, ahli bedah yang mengalami kelelahan lebih besar kemungkinannya melaporkan bahwa mereka melakukan kesalahan medis yang besar. (Namun, tidak jelas sejauh mana kelelahan menyebabkan kesalahan atau kesalahan menyebabkan kelelahan.) Para dokter berpikir hanya merekalah yang dapat melakukan tugasnya. Ketika saya pergi berlibur, rekan-rekan saya akan menemui pasien saya. Saya bekerja di sebuah kantor kecil, jadi saya mengenal dokter-dokter lain dengan baik dan saya percaya bahwa pasien saya berada di tangan yang tepat ketika saya pergi. Namun menyerahkan kendali tersebut kepada rekan kerja mungkin sulit bagi sebagian dokter, terutama jika menyangkut pasien yang menantang atau proyek penelitian besar. “Saya pikir kita perlu belajar untuk lebih mempercayai rekan kerja kita,” kata Adi Shah, seorang dokter penyakit menular di Mayo Clinic. “Anda tidak perlu mengatur secara mikro setiap slide di PowerPoint – itu tidak masalah.” West, peneliti kesehatan, mengatakan layanan kesehatan kini bergerak menuju model berbasis tim dan menjauh dari budaya di mana seorang dokter bertanggung jawab atas segalanya. Namun, tambahnya, mungkin sulit bagi beberapa dokter untuk menerima bantuan. “Kamu bisa jadi dokter bedah saraf, besok kamu harus pergi berlibur dan kamu mengoperasi pasien. Dan ada komplikasi atau risiko komplikasi, dan kamulah yang melakukan kontak dengan keluarga,” West dikatakan. “Sangat sulit bagi kami untuk mengatakan… 'Anda berada di tangan yang tepat dengan seluruh tim saya.'” Yang dibutuhkan para dokter, kata West, adalah “sedikit lebih sedikit ketuhanan yang kompleks.” Kami tidak tertarik pada apa pun selain obat-obatan Shah, seorang dokter penyakit menular, secara teratur memposting meme di X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter) tentang budaya medis. Mencabut kabel listrik saat berlibur adalah salah satu topik favoritnya, meskipun dia kesulitan mengikuti nasihatnya sendiri. Sarannya kepada dokter adalah untuk melakukan hobi, sehingga kita dapat menemukan sesuatu yang lebih baik untuk dilakukan daripada bekerja sepanjang waktu. “Berhentilah menganggap dirimu terlalu serius,” katanya. Shah berpendapat bahwa pelatihan kedokteran sangat sibuk sehingga banyak dokter lalai mengembangkan minat selain kedokteran. Ketika para dokter yang sudah terlatih akhirnya menyelesaikan pendidikan mereka, katanya, mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan kebebasan baru mereka. Sejak menyelesaikan pelatihannya beberapa tahun lalu, Shah telah berkomitmen pada hobi baru, seperti menari salsa. Dia punya rencana untuk pergi ke festival layang-layang tahun depan. Shah juga bertekad melakukan perjalanan jauh dari Minnesota untuk menemui keluarganya di India setidaknya dua kali setahun – perjalanan yang memerlukan waktu istirahat yang lama. Dia berencana pergi ke sana bulan ini. “Ini pertama kalinya dalam 11 tahun saya pergi ke India pada musim panas agar saya bisa mendapatkan mangga di bulan Mei,” saat musim puncak buah ini, Shah berkata. Wooten, dokter anak, setuju. Dia bekerja keras untuk mengembangkan kehidupan penuh di luar karirnya. “Sepanjang pendidikan menengah dan kedokteran, saya yakin kami benar-benar diindoktrinasi untuk menempatkan institusi di atas diri kami sendiri,” tambah Wooten. “Perlu upaya untuk mengatasinya.” Mara Gordon adalah dokter keluarga di Camden, NJ, dan kontributor NPR. Dia ada di X sebagai @MaraGordonMD.

Baca Juga:  Gentle Birth Balance Class Workshop – Batch 9

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.