Bagaimana Cara Kerja Sistem Pencernaan?

Last Updated on 1 bulan by masdoni

Perut Saat makanan dan minuman yang ditelan masuk ke perut Anda, otot perut Anda mencampurnya dengan cairan pencernaan – yang mengandung asam lambung dan enzim – yang diproduksi oleh kelenjar di lapisan perut Anda, NIDDK [11]catatan.Setelah isi perut Anda tercampur rata, sejumlah kecil, yang disebut chyme, melewati katup yang disebut pilorus, ke bagian atas usus kecil Anda (dikenal sebagai duodenum) secara berkala, mengutip ulasan.[12]Beberapa masalah terkait pencernaan bisa terjadi pada perut Anda. Gangguan pencernaan (dispepsia), rasa tidak nyaman atau nyeri pada perut bagian atas, dapat disebabkan oleh makan berlebihan, konsumsi makanan pedas atau berminyak atau alkohol atau kafein, merokok, atau rasa cemas, Mayo Clinic[13] catatan. Gastritis – peradangan pada lapisan lambung – dapat terjadi ketika sistem kekebalan Anda bereaksi terhadap infeksi, stres, obat-obatan tertentu, atau sesuatu yang asing di perut, menurut Klinik Cleveland.[14]Gastroparesis, atau pengosongan lambung yang tertunda, terjadi ketika kontraksi otot di perut Anda semakin lemah dan lambat[15] dari yang seharusnya. Penyebabnya tidak selalu diketahui, namun seringkali dikaitkan dengan kerusakan saraf akibat peningkatan gula darah pada penderita diabetes. PankreasTerletak di belakang lambung, pankreas menghasilkan enzim yang membantu mencerna karbohidrat, protein, dan lemak. Ini juga berperan dalam mengontrol jumlah gula (glukosa) dalam aliran darah Anda dengan memproduksi hormon seperti insulin dan glukagon. Pankreatitis, atau radang pankreas, adalah kondisi menyakitkan yang dapat terjadi ketika enzim menumpuk di organ dan mulai mencerna organ itu sendiri, kata Irving Medical Center di Universitas Columbia.[16] Dan jika pankreas Anda tidak menghasilkan cukup enzim atau enzim tersebut tidak mencapai usus kecil atau tidak tercampur dengan makanan dengan baik, pencernaan Anda dapat mengalami apa yang dikenal sebagai insufisiensi eksokrin pankreas, menurut NIDDK.[17]Jantung Jantung Anda terletak di bagian kanan atas perut Anda. Organ tersebut menghasilkan empedu, yang disimpan di kantong empedu dan membantu mencerna lemak dengan memecahnya menjadi potongan-potongan kecil (dikenal sebagai asam lemak). Ketika zat lemak dari makanan masuk ke usus kecil Anda, kantong empedu Anda melepaskan empedu melalui saluran empedu ke usus kecil, Cleveland Clinic[18] catatan. Hati Anda juga membantu mengontrol jumlah gula (glukosa) dalam darah Anda dengan menyimpan dan melepaskan glukosa sesuai kebutuhan.Usus HalusUsus kecil Anda menggunakan cairan pencernaan dari pankreas dan hati untuk mencerna makanan dan mengekstrak nutrisi.Sebagian besar nutrisi dan hingga 90 persen air yang Anda konsumsi diserap di usus kecil, menurut StatPearls.[19] Sel-sel khusus di usus kecil Anda membantu nutrisi melewati lapisan usus ke dalam aliran darah Anda.Usus kecil Anda adalah bagian terpanjang dari sistem pencernaan Anda – panjangnya sekitar 20 kaki, menurut National Library of Medicine. [20]— dan beberapa masalah dapat timbul pada organ ini, mulai dari infeksi dan pendarahan hingga penyumbatan — penyumbatan sebagian atau seluruhnya,[21] yang dapat terjadi akibat jaringan parut akibat operasi atau akibat penyakit tertentu (termasuk penyakit Crohn dan kanker). Anda juga dapat mengalami masalah penyerapan nutrisi – dikenal sebagai malabsorpsi – yang dapat disebabkan oleh kondisi termasuk penyakit celiac, penyakit Crohn, pertumbuhan bakteri yang berlebihan, pembedahan, atau kerusakan akibat pengobatan radiasi, mengutip StatPearls.[22]Usus Besar (Usus Besar) Sebagian besar nutrisi dan air telah diserap saat makanan Anda memasuki usus besar (kolon) — yang panjangnya sekitar 1,5 meter (5 kaki) — meninggalkan bagian makanan yang tidak dapat dicerna seperti serat, sedikit air dan mati. sel-sel di saluran pencernaan Anda. Tugas usus besar Anda adalah menyerap hampir semua sisa air dan nutrisi tertentu, Klinik Cleveland[23] catatan. Usus besar Anda juga mengeluarkan lendir untuk membantu melumasi isinya ketika mengalami dehidrasi melalui tinja. Bakteri bermanfaat di usus besar Anda memecah serat makanan untuk menghasilkan nutrisi penting seperti vitamin B dan K, serta asam lemak rantai pendek yang dapat digunakan sebagai energi oleh tubuh, catat IFFGD. Sindrom iritasi usus besar – suatu kondisi kronis yang menyebabkan gejala seperti sakit perut, kram, kembung, gas berlebih, diare atau sembelit – dapat terjadi di usus besar atau usus kecil. Masalah lain yang dapat memengaruhi usus besar Anda adalah divertikulitis, yaitu kantung di usus besar yang disebut divertikula – tonjolan abnormal yang biasanya tidak menjadi masalah – menjadi terinfeksi atau meradang. Jaringan ekstra yang dikenal sebagai polip dapat tumbuh di usus besar Anda, dan dalam beberapa kasus akhirnya menjadi kanker – yang menyebabkan kanker kolorektal, menurut National Library of Medicine.[24] catatan. Mikrobioma usus: Sebagian besar mikroba dalam tubuh berada di usus–terdiri dari bakteri menguntungkan dan berpotensi membahayakan. Mereka ditemukan di perut, dan usus kecil dan besar. Mikrobioma usus memainkan peran penting dalam pencernaan dan menjaga sistem kekebalan tubuh yang sehat. Gangguan keseimbangan bakteri usus dapat menyebabkan penyakit seperti obesitas, penyakit radang usus, diabetes, penyakit celiac, dan arthritis psoriatis. Rektum dan Anus Saat tinja memasuki bagian terakhir dari usus besar – rektum – hal itu memicu keinginan untuk buang air besar, kata Klinik Cleveland. Selama buang air besar, rektum mendorong tinja melalui anus – sebuah tabung pendek yang panjangnya sekitar 4 sentimeter (1,5 inci). Otot-otot di sekitar anus (sfingter anal) mengendur, memungkinkan tinja keluar dari tubuh Anda, Mayo Clinic[25] catatan Peradangan dubur – dikenal sebagai proktitis[26] — dapat terjadi karena infeksi, termasuk infeksi menular seksual (IMS). Masalah pada otot atau saraf di rektum dapat membuat Anda sulit menahan tinja sehingga menyebabkan inkontinensia tinja (tinja bocor). Atau Anda mungkin mengalami kesulitan buang air besar – yang dikenal sebagai gangguan buang air besar – karena masalah pada anatomi atau otak dan sistem saraf Anda, termasuk masalah psikologis seperti kecemasan atau depresi, catat Klinik Cleveland.[27] Akibatnya, jika tinja berada di dalam rektum terlalu lama, tinja dapat menjadi keras dan kering serta menyumbat rektum (impaksi tinja). Masalah yang mempengaruhi anus Anda[28] dapat mencakup wasir – pembengkakan pembuluh darah yang menyebabkan iritasi dan kemungkinan pendarahan – serta fisura anus (robekan pada lapisan anus) atau IMS dubur, seperti kutil dubur.

Baca Juga:  Faedah Dan Risiko Mengonsumsi Bawang Terhadap Kesehatan

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.