Saya menjalani operasi bypass empat kali lipat pada usia 48

Last Updated on 1 bulan by masdoni



Diberitahu ke Jacquelyne Froeber

Saya merasakan gejala nyata pertama pada hari Natal. Saya sedang berjalan-jalan dengan anjing keluarga kami ke atas bukit melalui lingkungan ketika saya merasakan sesak yang aneh di dada saya. “Aneh sekali,” pikirku. Saya perhatikan bahwa saya juga sedikit kehabisan napas.

Sesampainya di rumah, sesaknya hilang dan pernapasan saya normal, tetapi saya memberi tahu suami saya bahwa episode tersebut terasa kurang tepat. Masalah jantung terjadi dalam keluarga: ayah saya mengalami tiga kali serangan jantung sebelum yang keempat meninggal pada usia 62 tahun. Meski begitu, dia tidak terlalu khawatir. Saya telah mengikuti tes stres tahun sebelumnya dan semuanya normal. Dia juga mengonsumsi obat tekanan darah dan penurun kolesterol.

Meski begitu, saya dan suami setuju bahwa saya harus membuat janji dengan HCP saya setelah liburan. Mungkin. Saat aku punya waktu.

Selama beberapa hari berikutnya, saya menyadari bahwa dada saya terasa sesak selama tugas rutin, seperti menaiki tangga atau menanjak sedikit. Putri saya berusia 12 tahun saat itu dan pneumonia sedang menyebar di sekolahnya. Mungkin saya menangkap sesuatu di salah satu dari banyak acara sekolah Anda?

Dia juga bekerja sebagai editor hiburan untuk majalah USA Weekend, jadi dia selalu bepergian, tetapi dia jelas tidak ingin membuat orang sakit. Ketika saya memberi tahu HCP gejala saya, dia berhenti di tengah stetoskop dan menatap mata saya. Aku tidak suka ini, Lorrie,” katanya. “Mari kita jadwalkan stress test sekarang.”

Saya dengan enggan tiba di fasilitas untuk stress test keesokan harinya. Saya berada di treadmill hanya dua menit sebelum asisten ahli jantung menjadwalkan saya untuk angiogram, pemindaian untuk melihat aliran darah melalui jantung. Sesuatu telah salah. Dan itu bukan pneumonia.

Baca Juga:  Diagnosa Pasien Patah Tulang Pada Usia Lanjut

Keesokan paginya saya melakukan pemindaian di rumah sakit terdekat, dan ahli jantung yang saya temui sehari sebelumnya masuk ke ruangan untuk memberi tahu saya bahwa saya mengalami penyumbatan di empat arteri utama jantung saya. Untuk memulihkan aliran darah, katanya, dia akan membutuhkan operasi bypass arteri koroner segera. Dan katakan saja sopan santun di samping tempat tidurnya perlu diperbaiki.

Saya terkejut. “Ini konyol,” kataku. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya adalah seorang reporter berdasarkan perdagangan dan saya tidak akan menjalani operasi jantung terbuka yang invasif hanya karena dia berkata demikian. Saya ingin pendapat kedua. Tiba-tiba, dia meninggalkan ruangan dan kembali ke seorang kolega yang, meskipun sikapnya lebih hangat di samping tempat tidur, mengatakan hal yang sama: Saya harus menjadwalkan operasi secepatnya.

Saya pulang tanpa menjadwalkan operasi. Melihat ke belakang, saya benar-benar kaget. Bagaimana saya akan membuat keputusan besar ini di tempat? Saya perlu berbicara dengan suami saya. Saya tahu apa yang dipertaruhkan mengingat riwayat keluarga saya, tetapi saya juga tahu bahwa operasi bypass bukanlah lelucon: Untuk membuat jalur baru agar darah mengalir di sekitar arteri yang tersumbat, ahli bedah harus membuat sayatan panjang di dada dan membuka tulang rusuk. kandang ke jantung. Dia baru berusia 48 tahun. Ini tidak bisa menjadi satu-satunya pilihan saya.

Ketika saya sampai di rumah, ahli jantung telah meninggalkan saya pesan tentang penjadwalan operasi. Saya mengirimkan hasil tes saya ke sepupu saya, seorang profesional medis, dan mendiskusikan prosedurnya dengan suami saya. Kami memutuskan untuk menunggu dan melihat apa yang direkomendasikan sepupu saya sebelum melangkah lebih jauh.

Keesokan paginya, ahli jantung menelepon lagi. Dan sekali lagi. Ketika dia menelepon untuk ketiga kalinya, saya mengangkat telepon: “Mengapa Anda terus menelepon saya?

Baca Juga:  Bayi Suka Banget Lihat ke Atas, karena Ini Alasannya

Karena Anda akan mengalami serangan jantung jika Anda tidak melakukan operasi ini,” katanya.

aku menghela nafas. Saya tahu dalam hati saya (permainan kata-kata) bahwa dia benar. “Baik,” kataku. “Tapi saya ingin bertemu dengan ahli bedah sebelum prosedur.

Dia mengejek di ujung telepon (banyak pasien tidak benar-benar mengenal ahli bedah mereka sebelum hari operasi), tetapi dia menjadwalkan pertemuan. Dokter bedahnya adalah seorang wanita, namanya Mercedes, dan saya langsung merasa nyaman mengetahui bahwa hati saya ada di tangannya. Pada saat operasi saya, penelitian tentang prosedur jantung untuk wanita tidak seperti sekarang ini. Secara pribadi, saya tidak mengenal wanita yang pernah menjalani operasi jantung. Saya memiliki seorang rekan kerja yang mengatakan dia menunggu enam minggu sebelum kembali bekerja. Saya mengambil cuti 12 minggu hanya untuk amannya, dan saat itu saya baru saja pulih. Selama berbulan-bulan dada saya sakit dan saya ingin melakukan hal-hal sederhana seperti membawa tas belanjaan dari mobil.

Karena operasi tujuh jam saya dilakukan tanpa pompa, artinya jantung saya tidak diaktifkan pada mesin jantung-paru selama operasi, risiko masalah ingatan atau masalah neurologis lainnya terbatas. Saat memulihkan diri, terkadang saya merasa seperti benar-benar berada di awan dan ingatan saya tidak jelas. Saya membutuhkan waktu satu tahun penuh, hingga musim Natal berikutnya, untuk merasa benar-benar hadir dan menyukai diri saya lagi. Tapi melihat ke belakang, tahun itu hanyalah sebuah titik kecil dalam hidup saya yang luar biasa. Hari ini, 21 tahun kemudian, pemindaian saya tidak menunjukkan tanda-tanda penyumbatan dan saya sangat berterima kasih atas kegigihan staf medis yang bertanggung jawab atas prosedur tersebut. Sangat mudah untuk mengabaikan gejalanya, tetapi sangat penting untuk mendengarkan hati Anda.

Baca Juga:  Kiat Dan Faedah Puasa Bagi Penderita Hipertensi

Apakah Anda memiliki Wanita Sejati, Kisah Nyata Anda sendiri yang ingin Anda bagikan? Beritahu kami.

Our Real Women, Real Stories adalah pengalaman otentik wanita di kehidupan nyata. Pandangan, pendapat dan pengalaman yang dibagikan dalam cerita ini tidak didukung oleh HealthyWomen dan tidak mencerminkan kebijakan atau posisi resmi HealthyWomen.



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.