Perawatan Obesitas Membutuhkan Lebih Banyak Dukungan Kardiologi, 2 Studi Baru Menyarankan

Last Updated on 2 minggu by masdoni

Temuan dari 2 penelitian yang dipresentasikan pada Sesi Ilmiah Tahunan American College of Cardiology, 608 April 2024, di Atlanta, GA menyoroti potensi ahli jantung untuk memainkan peran yang lebih besar dalam manajemen medis obesitas, yang paling penting bagi pasien mereka yang pernah atau sedang menderita obesitas. mempertaruhkan. untuk penyakit kardiovaskular aterosklerotik (ASCVD). Studi pertama mengeksplorasi penggunaan obat antiobesitas kontemporer (AOM) berdasarkan pengobatan spesifik dan spesialisasi klinis.1 Studi kedua mengamati preferensi pengelolaan berat badan di antara individu dengan obesitas dan ASCVD serta profesional kesehatan kardiologi mereka.2 Para peneliti di kedua tim menunjukkan adanya peningkatan bukti mendukung efektivitas obat baru dalam mengurangi risiko kardiometabolik dan mendorong ahli jantung untuk mempertimbangkan perawatan obesitas sama pentingnya dengan perawatan CV. John W. Ostrominski, MD(Courtesy Harvard Catalyst)Seiring dengan meningkatnya jumlah resep AOM, di mana letak kardiologi?1 Resep obat antiobesitas meningkat sekitar 10 kali lipat antara tahun 2018 dan 2022 di sistem perawatan tersier besar di AS, yang paling sering ditulis oleh dokter spesialis manajemen berat badan dan layanan kesehatan primer/penyakit dalam tetapi hanya dengan sejumlah kecil ahli jantung, menurut penelitian baru ini. Pertanyaan penelitian yang diajukan oleh peneliti utama John Ostrominski, MD, seorang ahli klinis dalam pengobatan kardiovaskular dan obesitas di Brigham and Women's Hospital, dan rekannya, adalah apakah peresepan farmakoterapi antiobesitas di “dunia nyata kontemporer” bervariasi berdasarkan jenis obat atau spesialisasi klinis. Dengan menggunakan data dari sistem perawatan kesehatan Mass General Brigham multisenter di Boston, MA, Ostrominski dan rekan peneliti secara retrospektif mengidentifikasi semua resep rawat jalan pertama kali yang ditulis antara 1 Januari 2018 dan 1 Januari 2023, untuk obat antiobesitas yang disetujui untuk penggunaan jangka panjang di waktu penelitian: liraglutide 3,0 mg, naltrexone-bupropion, orlistat, phentermine-topiramate, dan semaglutide 2,4 mg. Para peneliti menemukan bahwa selama masa studi penuh, terdapat 19.119 resep obat antiobesitas yang pertama kali ditulis, dengan peningkatan hampir 10 kali lipat dari 1.090 resep pada tahun 2018 menjadi 9.832 resep pada tahun 2022. Selama waktu tersebut, liraglutide 3,0 mg adalah yang terbaik. paling sering diresepkan, diikuti oleh semaglutide 2,4 mg dan naltrexone/bupropion. Liraglutide 3.0 mg dan semaglutide 2.4 mg merupakan mayoritas (89.9%) dari semua resep obat antiobesitas yang ditulis antara tahun 2021 dan 2022, menurut abstrak. Dokter dengan spesialisasi manajemen berat badan (n = 7499; 39,2%) dan layanan kesehatan primer/penyakit dalam (n = 7450; 39,0%) paling sering meresepkan obat, dengan kedua spesialisasi tersebut menyumbang lebih dari tiga perempat resep yang dimulai antara tahun 2018 dan 2022 Di sisi lain, obat antiobesitas yang diprakarsai oleh ahli jantung hanya berjumlah 0,76% dari total resep pada periode yang sama.Meskipun terdapat peningkatan yang signifikan dalam jumlah resep selama periode penelitian, penulis penelitian menyimpulkan bahwa resep obat antiobesitas “masih sangat terbatas”. Selain itu, “Mengingat data hasil yang terus berkembang, upaya lebih lanjut diperlukan untuk melibatkan dokter kardiovaskular dalam perawatan anti-obesitas,” tulis mereka. Pamela R Taub, MD (Atas izin UC San Diego)Obesitas bukanlah pekerjaan saya2Di antara sekelompok ahli jantung dan kardiologi Obesitas perawat dan praktisi perawat menduduki peringkat keempat sebagai parameter paling penting untuk dipantau sebelum dan sesudah kejadian terkait penyakit kardiovaskular aterosklerotik (ASCVD), menurut hasil studi baru. Selain itu, profesional kesehatan yang berpartisipasi dalam penelitian ini melaporkan bahwa 43% pasien mereka yang berisiko tinggi terhadap penyakit kardiovaskular memiliki indeks massa tubuh (BMI) lebih besar dari 30 mg/kg.2 Dipimpin oleh ahli jantung Pam Taub, MD, profesor kedokteran di School dari UC San Diego Medicine di divisi kedokteran kardiovaskular, studi 2 bagian ini dirancang untuk menambah pengetahuan tentang hubungan yang sudah ada antara hasil kesehatan dan obesitas pada individu dengan ASCVD dengan wawasan tentang perspektif pengobatan dari pasien yang terkena penyakit dan ahli jantung mereka. Bagian pertama dari penelitian ini terdiri dari studi online kualitatif terhadap pasien (n = 61) dan perawat (n = 12) dan wawancara dengan 2 kelompok dan 24 profesional kesehatan kardiologi (HCP). Bagian kedua adalah survei online kuantitatif terhadap 120 HCP kardiologi, menurut abstrak. Separuh dari responden pasien kohort akhir berusia 45-59 tahun dan separuhnya lagi berusia 60 tahun ke atas. Kelompok tersebut memiliki ras yang beragam dengan 38% mengidentifikasi sebagai orang Amerika berkulit hitam/Afrika, 29% sebagai orang kulit putih, 20% sebagai orang Latin, 10% sebagai orang Asia, dan 3% sebagai ras campuran, kata Taub et al. para peserta telah didiagnosis menderita obesitas, menurut abstrak, dan semuanya pernah mengalami setidaknya 1 kejadian ASCVD. Sabar. Taub dan rekannya melaporkan bahwa 70% peserta percaya bahwa kelebihan berat badan adalah “faktor risiko utama” kejadian ASCVD, namun bagi sebagian besar peserta, komunikasi dengan Profesi Kesehatan tentang hubungan antara obesitas dan kesehatan CV digambarkan sebagai komunikasi yang buruk. Beberapa diantaranya mengutip saran yang tidak jelas dari Profesi Kesehatan mengenai diet dan olahraga dan melaporkan bahwa rencana pengobatan dibuat tanpa memperhatikan perbedaan budaya. Di antara kelompok responden Profesi Kesehatan, 83% adalah ahli jantung bersertifikat, 15% adalah perawat kardiologi, dan 2% adalah praktisi perawat kardiologi. . Profesi Kardiologi. Meskipun hampir setengah dari pasien ASCVD memiliki nilai BMI yang mengkategorikan mereka menderita obesitas, penyakit ini tidak terdaftar dalam 3 parameter terpenting yang memerlukan pemantauan atau intervensi ketat baik sebelum atau sesudah kejadian ASCVD, menurut hasil penelitian. Lebih lanjut, Taub et al melaporkan bahwa lebih dari separuh (53%) percaya bahwa pengelolaan berat badan adalah bidang inti dari spesialisasi lain dan paling sering merujuk pasien kembali ke klinik perawatan primer. Senada dengan temuan Ostrominski dan rekannya bahwa kurang dari 1% ahli jantung memulai farmakoterapi antiobesitas, Taub dan rekannya menemukan bahwa hanya 12% responden Profesi Kardiologi yang merekomendasikan perawatan medis untuk obesitas. Hampir seluruh (90%) responden mengatakan bahwa mereka merekomendasikan perubahan gaya hidup, termasuk pola makan dan aktivitas fisik untuk pasien obesitas dan ASCVD, namun mereka mengakui bahwa karena keterbatasan waktu, mereka jarang menyesuaikan rekomendasi dengan kebutuhan spesifik pasien. menyimpulkan bahwa meskipun obesitas diakui sebagai faktor risiko ASCVD, dokter spesialis kardiologi tidak memprioritaskan penatalaksanaan medis untuk penyakit ini. Mereka juga mengeluh bahwa keengganan untuk meresepkan obat antiobesitas sebagai bagian dari program pengobatan muncul ketika ada pilihan baru dan berhasil. Referensi1. Ostrominski J, Wagholikar K, Zelle D, dkk. Pola peresepan farmakoterapi antiobesitas kontemporer di sistem layanan kesehatan tersier besar di AS, 2018-2012. Abstrak dipresentasikan pada: Sesi Ilmiah Tahunan American College of Cardiology; 6-8 April 2024; Atlanta, Ga. Diakses 2 April 2024. 2. Taub P, Behnke LM, Knight M, McCarty D, Robar C, Traina A. Perspektif pasien dan ahli jantung tentang pengobatan penyakit kardiovaskular aterosklerotik dan obesitas. Abstrak dipresentasikan pada: Sesi Ilmiah Tahunan American College of Cardiology; 6-8 April 2024; Atlanta, Ga. Diakses pada 2 April 2024.

Baca Juga:  3 Tips Merubah Lemak Menjadi Otot Dalam Waktu Cepat

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.