Strategi kesadaran tunarungu dalam perawatan kesehatan. Perihal: Pentingnya Bahasa Isyarat Inggris

Editor yang terhormat ALL_EARS@UoS adalah kelompok keterlibatan dan keterlibatan pasien dan masyarakat (PPIE) yang didirikan untuk membina kemitraan antara peneliti dan orang-orang yang pernah mengalami gangguan pendengaran, dan untuk menginformasikan dan membentuk penelitian pendengaran [1]. Surat ini menggunakan pandangan anggota ALL_EARS@UoS untuk menanggapi artikel yang mengidentifikasi perlunya NHS untuk meningkatkan layanan dan aksesibilitas bagi penyandang tunarungu dan gangguan pendengaran. [2,3]. Kami menawarkan solusi praktis untuk mendukung penyandang tunarungu atau gangguan pendengaran di fasilitas kesehatan. Penerapan solusi ini di seluruh NHS akan mendorong akses layanan kesehatan yang lebih baik dan berkontribusi terhadap perubahan yang berarti. Kita perlu meningkatkan kesadaran tuna rungu di lingkungan layanan kesehatan. Orang dengan gangguan pendengaran menghadapi hambatan besar dalam berkomunikasi secara efektif di layanan kesehatan [4,5]. Hambatan dan kesenjangan kesehatan ini semakin besar [6,7] di komunitas yang kurang terlayani, termasuk komunitas diaspora. Hambatan [4,5] meningkatkan risiko keterlambatan deteksi penyakit, dan dapat meningkatkan dampak buruk dari kondisi jangka panjang termasuk penyakit kardiovaskular, diabetes, dan demensia [8]. Dengan sekitar 12 juta orang dewasa di Inggris yang hidup dengan gangguan pendengaran atau tinitus, sebagian besar janji temu layanan kesehatan ditujukan kepada orang-orang yang mungkin kesulitan berinteraksi secara efektif dengan janji temu mereka. Kami, anggota ALL_EARS@UoS, telah menggunakan wawasan hidup kami untuk menawarkan solusi praktis guna mendukung penyandang tunarungu atau gangguan pendengaran di fasilitas kesehatan. Penerapan solusi ini di seluruh NHS akan mendorong akses layanan kesehatan yang lebih baik dan berkontribusi terhadap perubahan yang berarti. Meningkatkan kesadaran dan pemahaman tunarungu tentang tantangan hidup dengan gangguan pendengaran oleh staf di NHS sangatlah penting. Perangkat Ketulian dan Gangguan Pendengaran [11], yang dikembangkan pada tahun 2021 atas nama Royal College of General Practitioners, adalah sumber daya yang berharga. Panduan ini mencakup informasi dan pelatihan audiologi pediatrik, tinitus, demensia dan gangguan pendengaran, serta keseimbangan dan vertigo, dan memberikan pedoman untuk skrining dan penilaian gangguan pendengaran, sebuah langkah pertama yang penting bagi banyak orang yang pergi ke ruang operasi dokter umum untuk mendapatkan bantuan ketika mengalami ketulian. . atau pusing. Perubahan komunikasi yang sederhana namun efektif [9]seperti meningkatnya penggunaan aplikasi penerjemah Bahasa Isyarat Inggris (BSL) oleh para profesional kesehatan. [10] akan meningkatkan akses bagi Komunitas Tunarungu [3] dan memberikan manfaat yang lebih luas. Ada peluang, beberapa di antaranya tercantum di bawah ini, di setiap tahap perjalanan pasien untuk membuat perbedaan positif, meningkatkan kesadaran tunarungu, dan meningkatkan aksesibilitas bagi penyandang tunarungu atau gangguan pendengaran. Membuat janji temu ● Meningkatkan kesadaran dan penggunaan sistem penandaan yang konsisten pada rekam medis untuk menunjukkan pilihan komunikasi dan kebutuhan aksesibilitas masyarakat. Jadikan hal ini terlihat di seluruh departemen NHS.● Tingkatkan kesadaran dan penerapan Standar Informasi yang Dapat Diakses [12,13].● Meningkatkan kesadaran dan penggunaan Relay UK [14]layanan gratis untuk membantu orang berkomunikasi melalui telepon.● Memberikan opsi untuk menggunakan pesan elektronik dibandingkan panggilan telepon.● Meningkatkan kesadaran tentang cara menghubungkan perangkat lain, seperti ponsel, ke alat bantu dengar dan implan koklea [15] menggunakan koneksi Bluetooth Penerimaan di ruang bedah/klinik● Gunakan papan elektronik untuk menampilkan nama pasien di klinik serta nama panggilannya.● Pastikan sistem teleloop (loop) terpasang, berfungsi, diiklankan melalui tanda dan dipelihara . Janji Temu● Tinjau gaya komunikasi pilihan.● Penggunaan aplikasi penerjemahan Ucapan-ke-Teks dan BSL untuk meningkatkan komunikasi antara pasien dan profesional layanan kesehatan di klinik.● Menyediakan alat bantu dengar/alat bantu dengar pribadi untuk digunakan pasien dalam membuat janji temu.● Periksa pasien telah memahami hasil janji temu. ● Tawarkan cetakan hasil tes untuk memastikan bahwa semua informasi penting diterima oleh pasien. Intervensi ini sebagian besar memerlukan peningkatan kesadaran oleh para profesional kesehatan daripada sumber daya baru. Kami berharap dengan berbagi pengalaman hidup, kami berkontribusi untuk mencapai tujuan ini. Referensi: 1. Hough, K. dkk. Keterlibatan dan keterlibatan pasien dan masyarakat (PPIE): seberapa berharga dan seberapa sulit? Evaluasi kelompok PPIE ALL_EARS@UoS, 18 bulan kemudian. Res Invol Engagegem 10, 38 (2024).2. Durno, J. NHS gagal total. BMJ (2024) doi:https://doi.org/10.1136/bmj.q480.3. Abioye, K. Pentingnya Bahasa Isyarat Inggris. BML (2024) doi:doi:10.1136/bmj.p2615.4. Barnett, DD, Koul, R. & Coppola, NM Kepuasan terhadap layanan kesehatan di antara orang-orang dengan gangguan pendengaran: Sebuah survei terhadap penerima manfaat Medicare. Rehabilitasi Disabil 36, 39–48 (2014).5. Tsimpida, D., Kaitelidou, D. & Galanis, P. Hambatan penggunaan layanan kesehatan di kalangan orang dewasa tuna rungu dan gangguan pendengaran di Yunani: Sebuah Studi Cross-Sectional. Eur J Pers Cent Healthc 6, 638 (2018).6. Taylor, H., Dawes, P., Kapadia, D., Shryane, N. & Norman, P. Investigasi kesenjangan etnis dalam penggunaan alat bantu dengar di Inggris dan Wales: studi cross-sectional. Int J Audiol 62, 1–11 (2023).7. Pedang, C. dkk. Perbedaan sosioekonomi dan etnis terkait dengan akses terhadap implantasi koklea untuk gangguan pendengaran parah hingga berat: Sebuah studi observasional multisenter pada orang dewasa di Inggris. PLoS Med 21, e1004296 (2024).8. Tsimpida, D., Kontopantelis, E., Ashcroft, DM & Panagioti, M. Model Konseptual Ketimpangan Kesehatan Pendengaran (Model HHI): Sintesis Interpretasi Kritis. Dengarkan Tren 25, (2021).9. Maru, D., Stancel-Lewis, J., Easton, G. & Leverton, WE Berkomunikasi dengan orang-orang dengan gangguan pendengaran: COVID-19 dan seterusnya. BJGP Terbuka 5, 1–3 (2021).10. Tanda Video. Tanda Video. https://signvideo.co.uk/.11. Royal College of Dokter Umum. Perangkat tuli dan gangguan pendengaran. https://elearning.rcgp.org.uk/mod/book/view.php?id=12532 (2021).12. NHS Inggris. NHS Inggris. Standar Informasi yang Dapat Diakses: Membuat informasi kesehatan dan layanan sosial dapat diakses. https://www.england.nhs.uk/about/equality/equality-hub/patient-equalitie… (2016).13. Marsay, S. Informasi yang Dapat Diakses: Spesifikasi v.1.1. www.england.nhs.uk/accessibleinfo (2017).14. Relai Inggris. Relai Inggris. https://www.relayuk.bt.com.15. Satchwell, C. Pengalaman Langsung Menggunakan Bluetooth dengan Implan Koklea. Situs web ALL_EARS@UoS https://generic.wordpress.soton.ac.uk/all-ears/group-members-ideas-conte… (2023).

Baca Juga:  6 Hal Yang Mesti Anda Pahami Sebelum Melakukan Veneer

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.