Jika Anda merasa anak Anda sakit selama berbulan-bulan, inilah beberapa kenyamanan ilmiah: NPR

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Dengan beredarnya COVID, RSV, flu, dan virus lainnya, beberapa bulan terakhir ini menjadi siklus penyakit yang tidak pernah berakhir bagi banyak keluarga dengan anak kecil. Sementara dia sengsara, dia juga rata-rata dalam skema besar.



ARI SHAPIRO, PEMBICARA:

Apakah ini terdengar familier?

(SUARA SUARA BERSIN DAN BATUK)

ANAK TAK TERIDENTIFIKASI #1: Saya merasa sakit.

SHAPIRO: Bagi banyak keluarga dengan anak kecil, beberapa bulan terakhir terasa seperti serangan pilek, demam, dan batuk tanpa henti. Jika Anda termasuk orang yang hidup dalam rebusan virus ini, koresponden kesehatan NPR María Godoy ada di sini dengan kenyamanan ilmiah.

MARIA GODOY, BYLINE: Saya ingin melaporkan cerita ini bulan lalu, tetapi saya terlalu sakit karena COVID. Anak saya memberikannya kepada saya.

ANAK TANPA IDENTIFIKASI #2: Maaf, Bu.

GODOY: Rekan-rekan saya di tim pelaporan kesehatan akan membuat cerita untuk Anda, tetapi mereka juga sakit, terima kasih kepada anak-anak mereka. Dan kita jauh dari sendirian dalam masalah kita.

RACHEL PEARSON: Seperti banyak orang tua, suami saya dan saya sakit sepanjang musim dingin. Kami bersin, batuk, demam. Itu jorok.

GODOY: Itu Dr. Rachel Pearson. Dia adalah seorang dokter anak di UT Health San Antonio dan Rumah Sakit Universitas. Dia juga ibu dari Sam yang berusia 2 tahun.

PEARSON: Saya merasa separuh waktu dia terkena virus, dia pilek, dia batuk, sampai pada titik di mana ayah saya akan berkata, apakah ada yang salah dengan Sam?

GODOY: Tapi seperti yang dikatakan Pearson kepada ayahnya dan orang tua dari pasien mudanya sendiri, siklus pilek yang tampaknya tak berujung ini normal, meski menyedihkan.

Baca Juga:  Seks Sesudah Melakukan Vasektomi, Apa Yang Akan Terjadi?

PEARSON: Saat saya menasihati orang tua, saya memberi tahu mereka bahwa mereka bisa terkena infeksi virus setiap bulan. Beberapa anak akan batuk selama empat minggu, hingga enam minggu setelah terkena virus. Jadi mereka akan mendapatkan virus berikutnya bahkan sebelum mereka berhenti batuk dari yang terakhir, yang berarti beberapa anak yang benar-benar sehat akan mengalami gejala selama satu tahun atau bahkan lebih lama.

GODOY: Terutama sekali anak-anak mulai TK atau sekolah. Faktanya, jika Anda pernah menggambarkan anak Anda sebagai pembawa kuman yang lucu, Dr. Carrie Byington mengatakan Anda tidak salah. Dan dia memiliki data keras untuk mendukungnya.

CARRIE BYINGTON: Kami semua berpikir begitu, tetapi sungguh menakjubkan memiliki bukti yang pasti.

GODOY: Byington adalah spesialis penyakit menular anak dan wakil presiden eksekutif Sistem Kesehatan Universitas California. Pada tahun 2009, ketika dia berada di Universitas Utah, Byington dan rekan-rekannya ingin mempelajari peran yang dimainkan anak-anak dalam penularan virus pernapasan. Jadi mereka merekrut 26 rumah tangga untuk mengambil penyeka hidung dari semua orang yang tinggal di rumah tangga setiap minggu selama satu tahun penuh. Apa yang mereka temukan mengungkapkan.

BYINGTON: Kami melihat bahwa segera setelah seorang anak masuk ke rumah, proporsi minggu orang dewasa mengalami infeksi meningkat secara signifikan.

GODOY: Dan lebih banyak anak berarti lebih banyak infeksi. Untuk keluarga dengan dua, tiga, atau empat anak, seseorang di rumah mengalami infeksi selama lebih dari setengah tahun. Dan anak bungsu, mereka yang berusia di bawah 5 tahun, 50% mengalami infeksi virus. Dan Byington menunjukkan bahwa mereka bahkan tidak melihat jenis infeksi lain seperti radang tenggorokan.

BYINGTON: Jadi jelas mungkin ada hal lain yang terjadi sepanjang tahun yang membuatnya tampak lebih buruk.

Baca Juga:  Korelasi Antara Diabetes Dan Pusing

GODOY: Byington mengatakan bahwa semua ini berarti, dalam skema besar, jumlah virus yang didapat anak-anak akhir-akhir ini adalah normal. Namun semuanya menjadi lebih intens karena interupsi pandemi. Anak-anak yang tinggal di rumah alih-alih pergi ke tempat penitipan anak atau sekolah tidak menemukan virus seperti biasanya, sehingga mereka tidak memiliki kesempatan untuk mengembangkan kekebalan terhadapnya dari waktu ke waktu.

BYINGTON: Jadi apa yang mungkin terbentang di masa lalu selama 12 bulan, sekarang mereka melihatnya sekaligus dalam waktu yang sangat terkonsentrasi ini.

GODOY: Byington mengatakan pandemi juga mengganggu musiman virus. Musim flu datang lebih awal dari biasanya tahun ini karena RSV dan COVID juga beredar. Anak-anak kecil yang tidak pernah terpapar virus ini sebelumnya sangat terpengaruh. Rumah sakit anak kewalahan. Kabar baiknya adalah apa yang disebut virus tripledemia ini tampaknya semakin berkurang. Data baru dari CDC menunjukkan bahwa jumlah kunjungan UGD untuk flu, COVID, dan RSV turun ke level terendah sejak September untuk semua kelompok umur. Namun tentunya musim virus pernafasan belum berakhir. Maria Godoy, Berita NPR.

(SOUND SYNC OF MUSIC)

Hak Cipta © 2023 NPR. Seluruh hak cipta. Silakan kunjungi halaman syarat penggunaan dan izin situs web kami di www.npr.org untuk informasi lebih lanjut.

Transkrip NPR dibuat oleh kontraktor NPR pada tanggal tenggat waktu yang mendesak. Teks ini mungkin belum dalam bentuk finalnya dan mungkin akan diperbarui atau direvisi di masa mendatang. Akurasi dan ketersediaan dapat bervariasi. Catatan resmi pemrograman NPR adalah log audio.



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.