Bisakah Hormon Mempengaruhi Asma?

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Jika Anda menderita asma parah, Anda mungkin mengandalkan inhaler atau obat untuk membuka saluran udara sehingga Anda dapat bernapas secara teratur. Anda juga tidak asing lagi dengan ruang praktek dokter atau – untuk serangan yang parah – ruang gawat darurat. Dan jika Anda ditetapkan sebagai perempuan saat lahir (AFAB), kemungkinan besar Anda akan berada dalam situasi ini. “Perempuan dirawat di rumah sakit karena asma dua kali lebih sering dibandingkan laki-laki, dan angka kematian mereka dua kali lebih tinggi,” kata ahli paru Neha Solanki, MD. Mungkinkah hormon seks yang naik turun sepanjang hidup kita menjadi penyebabnya? Penelitian menunjukkan bahwa fungsi paru-paru terpengaruh ketika: Tingkat estrogen lebih tinggi, yang terjadi setelah masa pubertas pada wanita. Kadar testosteron lebih rendah, yang terjadi sebelum masa pubertas pada pria. “Bukti yang menghubungkan hormon seks dengan asma terus bertambah,” kata Dr. Solanki. Dia menguraikan penelitian yang kami perlukan hingga saat ini mengenai topik ini – dan apa pengaruhnya terhadap pilihan pengobatan Anda. Asma selama bertahun-tahun Asma adalah penyakit yang aneh. Statistik mengenai prevalensi, tingkat keparahan, dan rawat inap melonjak berdasarkan usia. “Sampai usia 14 tahun, anak laki-laki lebih cenderung memerlukan kunjungan ke dokter dan ruang gawat darurat, serta rawat inap, karena asma,” kata Dr. Solanki. “Tetapi prevalensi asma, tingkat keparahan dan rawat inap lebih tinggi terjadi pada wanita berusia lanjut, terutama mereka yang berusia 40 hingga 60 tahun.” Kadar estrogen mulai menurun setelah menopause. “Penelitian menunjukkan bahwa menopause sebenarnya dapat melindungi kita dari serangan asma yang parah,” tambahnya. Pria cenderung menanggung beban terberat akibat asma di kemudian hari, mungkin karena kadar testosteron mereka menurun seiring bertambahnya usia. Bisakah hormon memengaruhi pernapasan Anda? “Penelitian saat ini secara kuat menunjukkan bahwa hormon seks mempengaruhi asma,” kata Dr. ulang Solanki. “Tetapi bagaimana sebenarnya hal ini mempengaruhi paru-paru masih kurang dipahami.” Salah satu teori mengatakan bahwa hormon seks mempengaruhi kecepatan silia seperti rambut membersihkan lendir dari saluran udara. Solanki menggarisbawahi bahwa, “Sampai mekanisme pastinya teridentifikasi, penelitian menunjukkan bahwa dokter harus mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi hormon seks – seperti usia dan riwayat kesehatan pribadi – ketika merawat penderita asma.” Kekuatan hormon seks Sampai saat ini, kita telah membicarakan tentang tingkat keparahan gejala secara umum. Namun penting untuk menyadari betapa signifikannya hormon seks dapat mempengaruhi penderita asma parah. Jadi, mari kita hitung angkanya: Sepertiga wanita usia reproduksi mendapati gejala asma mereka memburuk sesaat sebelum menstruasi. Sepertiganya adalah banyak orang, dan hasilnya – lebih banyak kunjungan ke UGD – bukanlah hal yang kecil. Sumber daya fisik dan emosional (belum lagi waktu dan uang) yang dicurahkan untuk menangani asma parah bisa sangat melelahkan. Dan masih banyak lagi. Prevalensi asma juga lebih tinggi pada orang yang mengalami menstruasi dini, memiliki kehamilan ganda dan/atau memiliki kondisi hormonal seperti sindrom ovarium polikistik. Asma dan pil KB Jika kadar hormon dapat mempengaruhi gejala asma Anda, Anda mungkin bertanya-tanya: Apa yang terjadi pada orang yang menggunakan kontrasepsi hormonal? Dalam sebuah penelitian, peneliti menemukan bahwa orang yang menggunakan pil KB memiliki risiko 14,3% terkena asma. selama sisa hidup mereka. Wanita yang tidak menggunakan alat kontrasepsi mempunyai risiko seumur hidup sebesar 8,8%. Tapi tunggu dulu! Ini menjadi lebih rumit. “Kami pikir pil KB sebenarnya bermanfaat bagi beberapa orang yang menderita asma pramenstruasi,” tambah Dr. Solanki. “Jika mereka meminumnya karena menstruasi mereka tidak teratur, hal itu mungkin menurunkan puncak hormonal mereka. Namun studi-studi tersebut belum meyakinkan dan diperlukan penelitian lebih lanjut.”Endometriosis dan asma Endometriosis adalah suatu kondisi menyakitkan dimana jaringan yang mirip dengan jaringan yang melapisi rahim selama siklus menstruasi tumbuh di luarnya. “Baik asma maupun endometriosis berhubungan dengan ketidakseimbangan . dari hormon seks – dan estrogen, khususnya,” jelas Dr. Solanki. Faktanya, semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa orang-orang trans-maskulin (dan menggunakan testosteron sebagai bagian dari proses transisi mereka) mengembangkan endometriosis pada tingkat yang lebih tinggi daripada cisgender (orang-orang yang yang identitas gendernya sesuai dengan apa yang ditetapkan saat lahir) yang dialami wanita. Penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan antara asma dan endometriosis. Meskipun penelitian masih berlangsung, terdapat bukti awal yang menunjukkan bahwa kedua kondisi tersebut mungkin terkait secara genetik. Apakah ketidakseimbangan hormon dapat memicu asma? Anda mungkin melihat polanya di sini. Penelitian yang ada menunjukkan bahwa jika tubuh Anda tumbuh dan berkembang secara normal, perubahan kadar hormon seks dapat memengaruhi pengalaman asma Anda sepanjang hidup. Dan jika hormon Anda tidak seimbang – kapan , apa pun alasannya, mereka tidak berperilaku seperti yang diharapkan untuk orang seusia Anda — Anda mungkin lebih mungkin mengalami gejala asma yang parah. Jika Anda menderita asma parah, itu bisa menjadi pemikiran yang menakutkan. Jadi, apa yang dapat Anda lakukan? Bagaimana pengaruh informasi ini terhadap Anda? Jika Anda ditetapkan sebagai perempuan saat lahir, Anda mungkin bertanya-tanya: Haruskah saya berhenti minum pil KB? “Kami tidak ingin pasien berhenti begitu saja menggunakan pil kontrasepsi oral,” jelas Dr. Solanki. “Ini efektif untuk mencegah kehamilan dan menangani kondisi kronis tertentu, dan kebanyakan orang dapat menoleransinya dengan baik.” Faktanya, kontrasepsi oral dapat bertahan lama. gejala asma pramenstruasi tidak bertambah buruk di akhir siklus menstruasi Anda. “Kami hanya meminta pasien untuk waspada,” katanya. “Beri tahu dokter Anda jika Anda melihat lebih banyak serangan asma saat meminum pil. Jika Anda merasa metode kontrasepsi Anda berdampak negatif terhadap kesehatan Anda, penyedia layanan kesehatan Anda dapat membantu Anda memutuskan alternatif mana yang tepat untuk Anda dan situasi Anda.” Setelah menopause, asma Anda mungkin membaik. Namun jika rasa panas atau gejala lain menjadi tak tertahankan selama masa transisi, apakah aman untuk menjalani terapi penggantian hormon (HRT)? Karena HRT mengandung estrogen, Dr. Solanki mencatat bahwa hal itu dapat memperburuk asma Anda untuk sementara. Tapi jangan menganggap itu sebagai tanda bahwa Anda tidak perlu minum obat yang diresepkan. Sebaliknya, perhatikan gejala Anda dan beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki kekhawatiran. “Mudah-mudahan uji coba terkontrol secara acak akan segera menghasilkan rekomendasi yang lebih baik,” katanya.

Baca Juga:  10 Manfaat Angkak, Tingkatkan Trombosit hingga Kepadatan Tulang

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.