Banyak Dokter Gagal Mendiagnosis Gagal Jantungnya — Jadi Dia Berhasil

Last Updated on 1 bulan by masdoni

Marian Dancy mulai merasakan gejala aneh sekitar enam bulan setelah dia melahirkan anak keempatnya. Ia menganggap pembengkakan di sekujur tubuhnya dan rasa lelahnya adalah hal yang normal dalam kehidupan pasca melahirkan, efek samping dari kembalinya hormonnya ke normal. Namun suatu hari, Dancy, yang tinggal di Columbus, Ohio, keluar dari lift dalam perjalanan menuju tempat kerja. dan kehilangan penglihatannya selama beberapa detik. Hal ini mendorong Dancy, yang saat itu berusia 35 tahun, menemui dokternya. Dokternya mengatakan dia baik-baik saja, namun kondisinya memburuk dalam beberapa minggu berikutnya. Dancy mengalami kelelahan otot dan dada sesak tanpa batuk. Ia kesulitan berbaring karena menyebabkan sesak napas. Pembengkakan dan kelelahannya semakin parah. Namun ketika dia mencari bantuan, kali ini melalui janji telehealth, dia diberi tahu bahwa tidak ada riwayat kesehatan pribadi atau keluarganya yang perlu dikhawatirkan, jadi dia hanya perlu memperhatikan gejalanya. Dia mengalaminya, dan segera mulai mengalami gejalanya setiap hari, kali ini dengan sesak napas yang terus-menerus. Dia pergi ke ruang gawat darurat, dan didiagnosis menderita pneumonia. Saat ditanya bagaimana anak muda yang sehat bisa terkena pneumonia, dia tidak mendapat jawaban. Rumah sakit memulangkannya dengan obat-obatan dan inhaler untuk mengobati pneumonia. Kemudian kesehatannya memburuk. Dancy mendapati dirinya berada di ruang gawat darurat lagi, hanya beberapa minggu setelah kunjungan dokter pertamanya, untuk menjalani elektrokardiogram, untuk menentukan apakah gejalanya ada hubungannya dengan jantungnya. Dia ingat mendengar seorang perawat memberi tahu dokter lain, “Saya rasa kita mengalami kasus gagal jantung.” Dancy dirawat di rumah sakit dan menghabiskan dua minggu di unit perawatan intensif. Para dokter sedang mencari jawabannya, dan ada hari-hari di mana mereka tidak yakin dia akan selamat dari gagal jantung, yang tidak diobati selama berminggu-minggu. Namun mereka akhirnya menemukan akar masalahnya: kardiomiopati peripartum (PPCM). Penyebab kondisi langka ini belum diketahui, namun akibatnya adalah melemahnya otot jantung yang dimulai antara bulan-bulan terakhir kehamilan dan sekitar lima bulan setelah melahirkan. Bisa juga terjadi pada wanita tanpa riwayat penyakit jantung. Menurut Asosiasi Jantung Amerika (AHA),[1] PPCM sering kali terlewatkan karena gejala gagal jantung PPCM mirip dengan kehamilan, seperti sesak napas dan kaki bengkak. Namun dengan terapi dan perubahan gaya hidup, banyak wanita yang fungsi jantungnya pulih sepenuhnya dalam waktu tiga hingga enam bulan setelah diagnosis. Jalan Dancy menuju kesembuhan tidaklah mudah, namun dia bertekad untuk menjaga kesehatannya semaksimal mungkin. Dia menjalani terapi jantung – yang mencakup terapi fisik dan pendidikan tentang perubahan gaya hidup sehat yang dapat dilakukan seseorang. Dia menemukan seorang terapis untuk membantunya mengatasi stres menjadi seorang ibu dan bekerja penuh waktu. Dia juga mengubah pola makannya dan mulai berolahraga, dan dia belajar meminta bantuan dari keluarga dan teman ketika dia membutuhkannya. Saat ini, dia telah pulih dan masih mempertahankan perubahan gaya hidup yang membantunya mencapai hal tersebut. Kami duduk bersama Dancy, yang merupakan bagian dari AHA's Go Red for Women Real Women 2024, untuk mendengar bagaimana dia melakukan advokasi untuk dirinya sendiri setelah beberapa dokter melewatkan gejala gagal jantungnya, dan di mana dia mendapatkan dukungan.Catatan Editor: Wawancara ini telah diedit panjang lebar dan jelas. Kesehatan Sehari-hari: Anda mulai berpikir ada sesuatu yang salah sekitar enam bulan setelah melahirkan. Apa yang membuat Anda mengadvokasi diri sendiri dan menemukan jawaban bahkan setelah diagnosis awal Anda? Marian Dancy: Saya dirawat karena dokter mengira itu pneumonia, ketika kesehatan saya benar-benar memburuk. Saya menyeret kaki saya – saya hampir tidak bisa berjalan beberapa langkah ke kamar mandi, saya tidak bisa berbaring untuk waktu yang lama, dan saya berbicara seperti saya tidak bisa bernapas di antara kata-kata. Saya akhirnya mengambil cuti sakit dari pekerjaan dan berpikir, jika saya tidak memikirkan hal ini, keadaan tidak akan menjadi lebih baik. EH: Kesehatan mental adalah sesuatu yang sering diabaikan dalam diskusi kesehatan jantung. Dapatkah Anda menjelaskan apa yang mendorong Anda untuk mencari perawatan dan terapi jantung tersebut ketika Anda didiagnosis menderita kardiomiopati peripartum? MD: Ketika saya di rumah sakit, ahli jantung bertanya kepada saya tentang berbagai aspek kehidupan saya. Saya tidak pernah memikirkannya sebelumnya, tetapi saya memiliki kehidupan yang cukup penuh tekanan. Saya memiliki tiga anak dan saat itu salah satunya masih bayi, dan masih berkarir. Saya menyusun rencana holistik di mana saya dapat melakukan segalanya untuk membantu kondisi saya dan dokter saya mengatakan untuk menemui terapis juga. Kesehatan Anda adalah Anda semua. Itu mental, fisik, emosional. Kesehatan mental Anda dapat mempengaruhi kesehatan fisik Anda dan sebaliknya EH: Anda adalah ibu dari empat anak yang sedang mengalami semua ini. Apa jaringan dukungan Anda? MD: Sebelum menjalani ini, saya sangat mandiri dan mengurus semua orang. Butuh waktu bagi saya untuk terekspos dan mendapatkan dukungan. Aku punya ibuku yang hebat, dan aku punya teman-teman, tapi aku tidak pernah benar-benar meminta mereka untuk membantuku. Itulah satu pesan yang saya miliki untuk orang lain — manfaatkan komunitas Anda. Ada orang yang peduli pada Anda dan ingin Anda baik-baik saja serta akan mendukung Anda selama diagnosis Anda, atau sebelumnya. Ini adalah hubungan timbal balik; jangan takut untuk bersandar pada mereka, dan mereka mungkin juga membutuhkan Anda suatu saat nanti.EH: Anda mengubah seluruh gaya hidup Anda untuk mendukung kesehatan jantung Anda. Bagaimana cara Anda mengatasinya? MD: Saya melibatkan seluruh keluarga saya. Kami menyiapkan makanan bersama, kami berolahraga bersama, kami melakukan aktivitas kesehatan bersama. Saya melakukan latihan kardio dan kekuatan di gym sendirian dan berjalan-jalan serta melakukan yoga dan peregangan bersama anak-anak. Saya melakukan mindfulness, membuat jurnal dan konseling, untuk diri saya sendiri. Saya sangat bersyukur atas perjalanan saya dan saya berharap dapat menyampaikan pesan bahwa jika ini terjadi pada Anda, ini bukanlah akhir dari perjalanan. Anda bisa melibatkan semua orang dalam perubahan gaya hidup Anda dan hal ini bisa menjadi hal yang baik.EH: Nasihat apa yang Anda punya untuk para ibu baru yang mungkin baru didiagnosis mengidap penyakit kardiovaskular atau yang merasa ada yang tidak beres? MD: Bersandarlah pada sistem pendukung tersebut dan kembangkan kebiasaan sehat tersebut, karena jika Anda tidak sehat, Anda tidak akan mampu mengurus keluarga Anda.

Baca Juga:  10 Hal Perihal Kenikmatan Dan Rasa Sakit Saat Bekerjasama Seks

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.