Apakah Obat Batuk Aman untuk Anak?

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Suara batuk anak Anda sama seperti suara paku di papan tulis, bukan? Anda akan melakukan apa saja untuk menghentikannya. Karena itu sangat menyedihkan. Sangat memilukan. Jadi… kram perut. Namun sebelum Anda mengambil sebotol obat batuk dan pilek untuk anak, mundurlah sejenak. Melepaskan batuk – bahkan menggigil – mungkin merupakan hal yang dibutuhkan anak Anda. “Batuk biasanya merupakan refluks yang penting dan menyehatkan. Ini adalah tindakan perlindungan bagi tubuh Anda,” jelas dokter anak Raj Rambhatla, MD. “Batuk membantu mengeluarkan semua sekresi dan kotoran dari saluran udara Anda. Jadi, memblokirnya tidak selalu merupakan ide yang baik.” Dan risiko penggunaan obat batuk yang dijual bebas bisa saja tinggi.Dr Rambhatla berbagi saran mengenai penggunaan obat flu dan batuk serta saran metode pereda batuk yang mungkin lebih efektif.Obat pilek dan batuk anak berdasarkan usia Usia anak Anda bermain peran besar dalam menentukan apakah obat batuk harus dipertimbangkan. American Academy of Pediatrics (AAP) menyarankan bahwa risiko obat batuk dan pilek sering kali lebih besar daripada manfaatnya. Dan anak kecil sebaiknya tidak menggunakannya sama sekali. Rekomendasi AAP menyatakan: Obat batuk dan pilek yang dijual bebas tidak boleh diberikan kepada anak di bawah usia 4 tahun. Anak berusia 4 hingga 6 tahun sebaiknya minum obat batuk dan pilek hanya jika direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatannya. Anak berusia 7 tahun ke atas dapat menggunakan obat flu dan batuk aman bila diperlukan, namun penggunaan dan dosis yang tepat sangatlah penting. “Jika anak berusia 10 tahun menderita batuk namun merasa cukup sehat untuk pergi ke sekolah, dapat dimengerti jika mereka diberi satu dosis obat batuk untuk dicoba. buat mereka melewati hari itu. Batuk di sekolah dapat mengganggu pembelajaran mereka dan seluruh kelas,” kata Dr. Rambhatla mengakui. “Tetapi itu bukanlah sesuatu yang selalu efektif atau selalu dibutuhkan.” Resiko obat batuk Mengapa penggunaan obat batuk pada anak perlu dikhawatirkan? Lagi pula, obat ini tersedia tanpa resep di toko obat — bukankah itu membuatnya aman?Dr. Rambhatla menjelaskan beberapa kekurangan obat flu dan batuk untuk anak. Efek Samping Obat pilek dan batuk anak dapat menimbulkan efek samping yang berbahaya pada anak di bawah 4 tahun, seperti: Mual atau muntah, Detak jantung cepat, Kebingungan, Kejang, Sakit kepala, Kebingungan, Bahkan pada anak Anak yang lebih besar, Obat Pilek dan Batuk bisa menyebabkan efek samping seperti mengantuk, pusing, mual dan banyak lagi. Jika Anda memilih untuk mencoba obat batuk, perhatikan efek sampingnya pada anak Anda. Anda mungkin hanya menukar satu gejala tidak nyaman dengan gejala lainnya. Obat kombinasi Obat flu dan batuk cenderung mengandung lebih dari satu obat untuk menekan gejala pilek. Itu bisa menyebabkan masalah pemberian dosis jika Anda tidak berhati-hati, Dr. Rambhatla memperingatkan. Obat batuk dan pilek yang umum untuk anak-anak biasanya mencakup satu atau lebih bahan berikut: Ekspektoran, seperti guaifenesin. Ini untuk membantu memecah lendir. Penekan batuk seperti dekstrometorfan. Antihistamin seperti klorfeniramin, bromfeniramin, dan difenhidramin. Dekongestan seperti fenilefrin dan pseudoefedrin. Obat-obatan yang menurunkan demam dan meredakan nyeri seperti asetaminofen dan ibuprofen mungkin termasuk dalam kedua obat flu Anda. ekspektoran dan pereda nyeri seperti Tylenol® (acetaminophen). Namun Anda menganggap obat batuk sebagai obat khusus untuk batuk anak Anda. Jadi, Anda juga memberi mereka Tylenol untuk meredakan gejala flu lainnya, seperti sakit kepala atau demam. Sekarang, anak Anda, secara tidak sengaja, diberi Tylenol dosis ganda. Hal ini dapat menyebabkan keracunan asetaminofen, suatu kondisi yang berpotensi serius. Jika Anda memilih untuk memberikan produk batuk dan pilek kepada anak Anda yang lebih besar, pastikan untuk membaca label dengan cermat. Ketahui kandungan obatnya, dan ikuti petunjuk dosis yang benar. Jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang interaksi obat, hubungi penyedia layanan kesehatan, seperti dokter anak atau apoteker. Obat-obatan tersebut mungkin tidak efektif. Kadang-kadang, mudah untuk berpikir bahwa memberikan obat adalah jawaban terbaik untuk membuat anak Anda merasa lebih baik, namun hal tersebut tidak selalu terjadi. Pertimbangkan ini: Beberapa peneliti berpendapat bahwa madu mungkin lebih efektif dalam mengobati batuk dibandingkan diphenhydramine, bahan aktif dalam beberapa merek obat flu dan obat batuk, seperti Benadryl®. (Perhatikan bahwa madu tidak boleh diberikan kepada anak di bawah usia 1 tahun, karena risiko botulisme.) “Ketika kita melihat risiko versus potensi imbalannya, dalam banyak kasus tidak ada cukup bukti yang mengatakan bahwa obat batuk adalah obat batuk.” pilihan terbaik,” kata Dr. Rambhatla. Alternatif obat batuk. Jika obat batuk bukan jawabannya, lalu apa jawabannya? Meskipun batuk bisa menjadi gejala alami dan bermanfaat, Anda tetap tidak ingin melihat anak Anda menderita. (atau berisiko mereka menyebarkan kumannya). Dr. Rambhatla menyarankan beberapa cara untuk meredakan batuk – tanpa obat: Semprotan hidung dengan larutan garam untuk mengencerkan lendir dan membersihkan saluran hidung yang tersumbat. Inhaler hidung, spuit, atau inhaler hidung lainnya. Permen atau obat batuk tetes. Pelembab kabut dingin di dalam ruangan. Terapi uap, seperti mandi air hangat atau pancuran air (atau mandi sebentar di kamar mandi tertutup dan diamkan di dalam kamar selama beberapa menit). Minuman hangat, seperti teh tanpa kafein atau air dengan lemon.*Madu. *Istirahat dan banyak minum.*Untuk anak usia 1 tahun ke atas. Jika batuk di malam hari merupakan masalah, berikan anak Anda satu atau dua bantal tambahan di bawah kepalanya untuk membantu meredakannya. (Tetapi bantal tidak boleh digunakan untuk anak di bawah usia 2 tahun.) Kapan harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Gejala pilek dan demam pada bayi kecil harus selalu memerlukan panggilan ke penyedia layanan kesehatan, terutama pada bayi di bawah 3 bulan. Namun sayangnya, pada anak kecil dan anak yang lebih besar, pilek dan batuk yang sesekali terjadi hanyalah bagian dari kehidupan. Kebanyakan batuk hilang dengan sendirinya dalam waktu kurang dari seminggu, namun ada pula yang bisa bertahan dua hingga tiga minggu. Jika Anda mencurigai anak Anda mengidap COVID-19, RSV, atau flu, mungkin ada baiknya Anda melakukan tes untuk mengetahui kepastiannya. Dan jika anak Anda menunjukkan gejala-gejala ini, Dr. Rambhatla menyarankan untuk mencari pertolongan medis: Batuk berhubungan dengan kesulitan bernapas atau mengi. Batuk bernada tinggi atau batuk menggonggong. Nafas cepat. Warna bibir, mulut atau wajah keruh atau biru. Telinga tertarik Tanda-tanda dehidrasi Lemah, mudah tersinggung atau mudah tersinggung Demam tinggi atau demam yang tidak merespon obat penurun demam Sulit melihat anak Anda merasa sakit. Namun obat batuk bukanlah pilihan yang tepat. Cari tahu cara lain untuk meredakan batuk, dan bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan anak Anda jika Anda mengkhawatirkan gejalanya.

Baca Juga:  Bumil, Waspadai 3 Unsur Berbahaya Dalam Kuliner Ini

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.