7 Alternatif Kopi Biasa

Banyak orang beralih ke kafein untuk meningkatkan energi atau membantu mereka fokus. Namun jika Anda memiliki gangguan kecemasan, gejala Anda mungkin meningkat saat Anda minum kopi atau minuman energi favorit Anda. Alasannya? Terlalu banyak kafein dapat memperburuk gejala gangguan kecemasan, menurut penelitian.[1]“Kafein adalah stimulan yang dapat meningkatkan energi dan fokus, namun bagi sebagian orang yang sensitif, kafein dapat memberikan rangsangan berlebihan dan menyebabkan pikiran hiperaktif disertai peningkatan stres dan kecemasan,” kata Uma Naidoo, MD, psikiater nutrisi di Rumah Sakit Umum Massachusetts. di Boston dan anggota fakultas Harvard Medical School. Ada beberapa faktor yang berperan dalam hal ini, kata psikiater Ryan Sultan, MD, seorang dokter di NewYork-Presbyterian Hospital dan direktur Laboratorium Informatika Kesehatan Mental di Columbia University Irving Medical Center di New York City. Sebagai permulaan, kafein menghentikan upaya tubuh untuk menenangkan Anda dengan memblokir adenosin, zat kimia otak yang mendorong relaksasi dan kantuk. Hal ini juga merangsang pelepasan adrenalin, hormon yang memicu respons melawan-atau-lari tubuh Anda. “Lonjakan ini bisa meniru gejala kecemasan, seperti peningkatan detak jantung, kegelisahan dan peningkatan kewaspadaan,” kata Dr. Sultan Akibatnya, penderita gangguan kecemasan seringkali dianjurkan untuk membatasi jumlah kafein yang mereka konsumsi. Secara umum, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) merekomendasikan tidak lebih dari 400 miligram (mg) kafein per hari. Itu setara dengan sekitar empat atau lima cangkir kopi. Namun bagi orang-orang yang mengalami kecemasan, hal ini mungkin terlalu berlebihan, kata Whitney Linsenmeyer, PhD, RD, juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics dan asisten profesor nutrisi dan dietetika di Saint Louis University di Missouri.[2]Kafein dosis rendah dianggap antara 50 mg dan 200 mg.[3] Mengenai seberapa banyak kafein yang terlalu banyak bagi seseorang dengan gangguan kecemasan, seringkali berbeda-beda pada setiap orang. Beberapa orang mungkin menyadari bahwa mereka masih dapat mengonsumsi kafein dalam jumlah kecil tanpa memperburuk gejalanya, sementara yang lain mungkin perlu menghindarinya sama sekali. “Saya selalu menyarankan orang untuk mendengarkan tubuh mereka ketika berbicara tentang kafein,” kata Dr. Naidoo. Apakah Anda ingin membatasi asupan kafein atau menghindarinya sama sekali, berikut adalah tujuh alternatif rendah kafein atau bebas kafein untuk meningkatkan energi tanpa menambah kegelisahan.1. Kopi Setengah Kafe atau Tanpa Kafein Jika Anda menyukai rasa dan ritual meminum secangkir kopi panas di pagi hari, Anda selalu dapat mencoba kopi setengah kafe atau tanpa kafein daripada kopi biasa, kata Dr Linsenmeyer. Kopi semi-kafein mengandung sekitar 40 hingga 50 mg kafein, sedangkan kopi tanpa kafein memiliki jumlah yang lebih kecil – antara 2 dan 15 mg per cangkir, katanya. Kopi tanpa kafein sepenuhnya mengandung hampir 100 mg kafein per cangkir. Cobalah beralih untuk melihat bagaimana reaksi tubuh Anda. Jika Anda biasanya minum beberapa cangkir kopi sehari, pertimbangkan untuk menguranginya menjadi satu hingga dua cangkir sehari, disertai dengan banyak air agar tetap terhidrasi. “Nikmati kopimu, minumlah pelan-pelan. Hal ini akan memperlambat laju penyerapan kafein ke dalam aliran darah,” ujarnya. 2. Teh Hitam Jika Anda ingin beralih dari kopi sepenuhnya, pertimbangkan untuk mencoba teh hitam, kata Julia Zumpano, ahli diet terdaftar di Cleveland Clinic Center for Human Nutrition di Ohio. Teh hitam yang berasal dari tanaman Camellia sinensis dilengkapi dengan selang. manfaat kesehatan, seperti melawan peradangan, meningkatkan kesehatan jantung dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda.[4]Namun perlu diingat bahwa satu cangkir teh hitam seberat 8 ons mengandung sekitar 30 hingga 50 mg kafein.[2] “Makanan ini masih mengandung kafein jadi saya merekomendasikan satu porsi per hari, dan bagi mereka yang kurang sensitif, Anda bisa meningkatkannya menjadi dua hingga tiga porsi berdasarkan perasaan Anda,” kata Zumpano. Jika itu memberi Anda energi untuk menjalani hari, itu mungkin berarti Anda dapat menoleransi cangkir (atau cangkir) dengan baik. Namun jika Anda sedang stres dan cemas, ada baiknya kurangi jumlah cangkir teh yang Anda minum. Waspadai juga berapa banyak susu, krim, atau gula yang Anda tambahkan ke teh hitam. “Kalori bisa bertambah dengan cepat,” kata Zumpano.3. Teh Hijau Teh hijau tidak hanya rendah kafein, tetapi juga kaya akan antioksidan seperti L-theanine dan epigallocationchin-3-gallate (EGCG), keduanya membantu meningkatkan tingkat energi, kata Zumpano dan Naidoo. Satu cangkir teh hijau mengandung sekitar 29 mg kafein, jauh lebih rendah daripada yang Anda temukan dalam secangkir kopi (hampir 100 mg per cangkir).[5]Penelitian menunjukkan teh hijau membantu kewaspadaan mental. Sebuah penelitian, misalnya, menemukan bahwa minum teh hijau membantu kognisi dan fungsi otak, serta membantu mengurangi kecemasan.[6] Studi lain menunjukkan bahwa teh hijau dikaitkan dengan tingkat penanda kesehatan yang lebih rendah terkait dengan demensia.[7]Selain meningkatkan energi yang Anda dapatkan dari secangkir teh hijau, teh hijau juga dapat membantu menurunkan berat badan, menurunkan kadar gula darah, dan mencegah kanker.[8]4. Ginseng Ginseng adalah ramuan bebas kafein yang telah digunakan secara historis di Asia, namun kini semakin populer di belahan dunia lain. “Ini adalah ramuan obat tradisional yang telah digunakan untuk meningkatkan kejernihan mental dan tingkat energi,” kata Sultan. Ginseng merah Korea mungkin dikaitkan dengan peningkatan fungsi kognitif, sedangkan ginseng Amerika dapat membantu meningkatkan daya ingat, pemikiran, dan penalaran. Ini juga dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan membantu kesehatan jantung, sirkulasi dan pencernaan. Anda bisa meminumnya sebagai teh atau meminumnya sebagai pil dalam bentuk bubuk murni. Bentuk bubuk cenderung memberikan efek lebih kuat dibandingkan teh.[9]5. Teh Akar Chicory Teh akar chicory adalah alternatif kopi yang semakin populer, kata Linsenmeyer. Rasanya sama tetapi dengan dorongan energi yang lebih halus karena bebas kafein. Itu juga disiapkan dengan cara yang sama seperti biji kopi. Akarnya dipanggang dan digiling agar siap untuk diseduh, katanya. Selain meminumnya sendiri, Anda dapat menambahkan teh akar sawi putih ke dalam secangkir kopi semi-kafein atau kopi tanpa kafein untuk meningkatkan rasa tanpa tambahan kafein. Penelitian telah menunjukkan banyak manfaat kesehatan dari sawi putih – sawi putih merupakan antioksidan dan memiliki efek anti-inflamasi dan antimikroba.[10] Namun, wanita hamil dan menyusui sebaiknya bertanya kepada dokter sebelum mencoba teh akar sawi putih karena penelitian tentang keamanannya dalam kondisi ini masih terbatas.[11]6. Kunyit Latte atau ‘Susu Emas’ Jika Anda terbiasa menyeruput minuman hangat di pagi hari, pertimbangkan untuk mencoba resep susu emas, yang direkomendasikan oleh Naidoo dan Zumpano sebagai alternatif kopi yang sepenuhnya bebas kafein. Susu emas memadukan bumbu – yaitu kunyit dan lada hitam – namun Anda bisa menambahkan kayu manis, jahe, kapulaga, vanila, dan madu untuk mempermanisnya. “Ini memberi energi secara alami, dan menambahkan cabai rawit atau tambahan coklat hitam juga dapat mendukung tingkat energi,” kata Naidoo. Saat semuanya dipanaskan di dalam panci, susu berubah warna menjadi keemasan. Bahan utamanya, kunyit, juga merupakan makanan super anti inflamasi yang kuat, sedangkan lada hitam meningkatkan kemampuan tubuh Anda untuk menyerap bumbu tersebut, kata Naidoo.7. Vitamin B Daripada minum kopi atau minuman berenergi, pertimbangkan untuk mengonsumsi vitamin B – khususnya B6, B9 (folat), dan B12 – kata Sultan. Vitamin B merupakan alternatif yang baik karena dapat membantu mengurangi rasa lelah, ujarnya. Terlebih lagi, penelitian menunjukkan vitamin B penting untuk semua aspek fungsi otak, termasuk peningkatan kinerja kognitif dan perhatian.[12] Bukti menunjukkan bahwa vitamin B dapat menurunkan kadar homosistein (asam amino yang dapat merusak arteri), berpotensi menunda penurunan kognitif dan meningkatkan mood, kata Sultan. Pastikan untuk membersihkan suplemen baru yang Anda coba dengan dokter Anda terlebih dahulu. Jika Anda memilih untuk tidak mengonsumsi suplemen, Anda dapat memenuhi kebutuhan vitamin B secara alami melalui makanan seperti sayuran berdaun hijau tua, buncis, kacang-kacangan, biji bunga matahari, tuna, salmon, daging, dan hati sapi. Studi menunjukkan bahwa kafein dalam jumlah tinggi dapat memperburuk keadaan. gejala gangguan kecemasan. Itu sebabnya penting bagi penderita kondisi ini untuk membatasi jumlah kafein yang dikonsumsi atau menghindarinya sama sekali. Beberapa alternatif rendah kafein dan bebas kafein selain minuman berkafein tinggi termasuk teh hitam, teh hijau, teh akar sawi putih, atau susu emas.

Baca Juga:  Penyebab Menstruasi Tidak Bersiklus Dan Cara Mengatasinya

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.