5 Cara Menghilangkan Sakit Perut

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Perasaan “Aku hampir muntah” itu adalah salah satu perasaan terburuk, bukan? Kita semua pernah mengalaminya: Sakit perut, mulas, kembung, mual, diare, dan muntah. Dan ketika kita merasa mual, kita mendengar orang tua (atau kakek-nenek) kita berkata, “Makanlah biskuit dan minuman jahe. !”Tetapi apakah ada bukti bahwa itu berhasil? Semacam…Dokter keluarga Matthew Goldman, MD, menawarkan lima tips cara menghilangkan sakit perut. Obat Sakit Perut Saat Anda mengalami masalah pada lambung, hal ini dapat mempengaruhi keseharian Anda. Berikut beberapa obat sakit perut umum yang bisa Anda coba di rumah. Gunakan jahe Penelitian menunjukkan bahwa jahe efektif mengurangi mual dan muntah. Apalagi jahe memiliki efek anti inflamasi, antioksidan, antitumor dan antiulkus. Menambahkan jahe ke makanan Anda itu mudah. Anda bisa menggunakan jahe segar, kering, atau bubuk dan menambahkannya ke resep Anda. Anda juga bisa makan acar jahe atau minum teh jahe. Tapi ingat: Sedikit saja sudah cukup. Namun, mengonsumsi minuman jahe mungkin bukan cara terbaik untuk memasukkan jahe ke dalam sistem tubuh Anda. daripada jahe asli, dan dalam beberapa kasus, mungkin tidak ada sama sekali,” jelas Dr. Goldman. “Beberapa bir jahe menggunakan perasa buatan untuk meniru rasa jahe. Meskipun mengandung jahe asli, jumlahnya sering kali sangat sedikit, sehingga mungkin tidak memberikan kesembuhan yang diharapkan. Oleh karena itu, hanya mengandalkan ginger ale karena potensi kandungan jahenya mungkin bukan solusi efektif untuk mengatasi ketidaknyamanan perut. “Ngemil kerupuk asin” Saat perut terasa tidak enak, carilah makanan yang rendah lemak, hambar, dan sedikit. asin,” saran Dr. manusia emas. “Anda akan melihat hasil terbaik bila Anda makan dalam porsi kecil sepanjang hari.” Makanan hambar seperti biskuit asin mudah dicerna di lambung, dan terdapat bukti yang menunjukkan bahwa makanan tersebut: Menyerap sebagian asam penyebab iritasi yang ditemukan saat perut kosong. Mencegah pelepasan asam di lambung (makanan yang lebih berat cenderung menyebabkan lebih banyak produksi asam). Kecil kemungkinannya untuk memicu mual karena tidak berbau. Mengandung garam untuk membantu menggantikan elektrolit yang hilang. Namun, Anda tidak harus hanya bergantung pada garam, kata Dr. manusia emas. “Ada banyak makanan hambar yang bisa melegakanmu.” Makanan apa lagi yang bisa meredakan sakit perut? Mengonsumsi makanan berikut ini dalam porsi kecil dapat membantu: Pisang Saus Apel Yogurt Sup bening Jell-O® Pati rebus seperti kentang dan sayur-sayuran Mie Kerupuk Nasi Graham Roti panggang gandum utuh Oats Ini kadang-kadang disebut sebagai diet BRAT (pisang, nasi, saus apel, roti panggang) . Dan penting untuk dicatat bahwa diet BRAT harus digunakan dengan hati-hati, karena diet ini kekurangan nutrisi penting seperti serat, protein, kalsium, dan vitamin B12. “Meskipun diet BRAT atau konsumsi makanan hambar dapat meredakan masalah lambung, penting untuk diingat bahwa pendekatan ini dimaksudkan sebagai solusi sementara,” kata Dr. manusia emas. Ketergantungan yang berkepanjangan pada pola makan terbatas seperti itu dapat menyebabkan kekurangan nutrisi dan mungkin tidak mengatasi akar penyebab masalah perut. Jika ketidaknyamanan perut berlanjut setelah beberapa hari atau memburuk, penting untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan untuk evaluasi menyeluruh dan pengobatan yang tepat. ” Minum cairan Cairan penting ketika Anda mengalami sakit perut, terutama jika Anda perlu mengganti cairan yang hilang karena muntah dan diare. Pilihlah cairan bening dalam jumlah sedikit. “Seringkali, sedotan dapat membantu memberikan jumlah yang tepat. Minumlah banyak teguk sepanjang hari hari,” saran Dr. Goldman. “Karbonasi dapat membantu kecuali Anda kembung. Jika demikian, hindari minuman berkarbonasi sama sekali.” Dia juga merekomendasikan larutan elektrolit oral dibandingkan minuman olahraga. Minuman tersebut memiliki konsentrasi elektrolit yang lebih mendekati apa yang dibutuhkan tubuh kita, termasuk mineral seperti potasium dan magnesium.” Lanjutnya. Selain itu, minuman olahraga cenderung memiliki kandungan gula yang lebih tinggi, yang mana mungkin memberi makan bakteri usus yang jahat.” Hindari makanan tertentu “Ada bukti bahwa pasien dengan sakit perut merasa lebih buruk setelah makan makanan tertentu,” kata Dr. Goldman. “Makanan ini tidak hanya menghasilkan gas – mereka juga dapat meningkatkan rasa mual, perut kembung, muntah dan/atau diare juga.” Ia menyarankan untuk menghindari makanan yang: Pedas atau berbau seperti pizza, bawang bombay dan salsa Tinggi lemak seperti ayam goreng, sosis, bacon dan daging panggang Berasam seperti kopi, jus jeruk, jus tomat dan alkohol Manis seperti soda dan minuman olahraga. tubuh Anda membutuhkan waktu beberapa hari untuk pulih dari sakit perut. Jika yang disebabkan oleh virus perut, penyakit ini akan hilang dengan sendirinya. Demikian pula, stres, mabuk perjalanan, atau sesuatu yang Anda makan (seperti makanan, obat-obatan, atau alkohol) dapat menyebabkan gejala Anda — tapi ini juga akan berlalu. Jadi, berapa lama sakit perut berlangsung? “Waktu pemulihan dari sakit perut bisa sangat bervariasi. tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan ketidaknyamanan. Dalam kebanyakan kasus, sakit perut ringan yang disebabkan oleh pola makan yang tidak bijaksana atau gangguan pencernaan sementara dapat hilang dalam beberapa jam hingga satu hari,” jelas Dr. Goldman. “Namun, jika sakit perut terus-menerus, parah, atau disertai gejala terkait lainnya, penting untuk segera menghilangkannya. konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan untuk diagnosis yang tepat dan panduan pemulihan. Kapan harus ke dokter Anda biasanya dapat menggunakan pengobatan rumahan untuk sakit perut. Namun Dr. Goldman menekankan bahwa menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda khawatir bukanlah ide yang buruk. Dan pastinya hubungi dokter jika Anda: Tidak bisa berhenti muntah. Melihat darah pada muntahan Anda. Tidak nafsu makan. Berat badan turun. Perhatikan perubahan lain pada buang air besar Anda. Kesulitan menelan. Ada pertanyaan atau kekhawatiran. Dalam beberapa kasus, sakit perut bisa menjadi tanda-tanda kondisi medis lain seperti: “Sakit perut tidak boleh diabaikan begitu saja. Ini bisa menjadi tanda dari berbagai kondisi medis yang mendasarinya, mulai dari masalah kecil hingga masalah yang lebih serius,” Dr. Goldman menekankan. “Mengabaikan sakit perut yang terus-menerus atau parah dapat menyebabkan keterlambatan diagnosis dan pengobatan, sehingga berpotensi memungkinkan kondisi yang dapat ditangani. menjadi lebih buruk. Penting untuk menghubungi dokter Anda ketika Anda mengalami sakit perut, karena mereka dapat memberikan penilaian, diagnosis, dan panduan yang tepat untuk penatalaksanaan atau pengobatan yang efektif.”

Baca Juga:  Ingin Berat Tubuh Turun? Singkirkan Masakan Ini Dari Meja Makan

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.