‘Velma’ tidak gugup. Itu hanya buruk.

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Di dalam Velmaserial dewasa di HBO Max Scooby Doo spin-off, wajah-wajah yang akrab terlibat dalam semua jenis aktivitas rahasia R. Velma (diperankan oleh produser eksekutif acara Mindy Kaling) dan Daphne (Constance Wu) menjual narkoba. Fred (Glenn Howerton) ditembak di kedua kakinya. Shaggy (Sam Richardson), yang dikenal dengan nama lahirnya Norville, mencoba menjual ginjal di pasar gelap. Adegan kekerasan serampangan mengisi hampir setiap episode: anggota badan dipotong, mayat berguling dari tempat sampah, kerusuhan penjara pecah.

Anak-anak usil masuk ke misteri aneh dengan anjing mereka, acara ini jelas bukan itu. Dan di bulan-bulan sebelumnya VelmaDebut, tim kreatif tampaknya mengantisipasi reaksi terhadap perubahan berani yang mereka buat. Pencipta Charlie Grandy berpendapat bahwa perubahan penulis, termasuk mengeluarkan Scooby dari geng, menciptakan kembali Velma sebagai remaja Asia Selatan yang misantropis, dan memasukkan lelucon aneh, terasa otentik dengan semangat serial asli film tersebut. “Kami ingin menghormati,” jelasnya. Kami tidak ingin hanya mengambil karakter yang dicintai ini dan menempatkan mereka dalam situasi yang keterlaluan atau menjijikkan dan berkata, ‘Bukankah gila kamu melakukan itu pada Velma?’

Saya berharap pemirsa merasakan hal yang sama. Mengingat bahwa Velma mulai ditayangkan di HBO Max bulan ini, penonton telah mendapatkan ulasan negatif dari serial tersebut. Banyak keluhan, seperti yang sering terjadi pada proyek yang mengubah etnis karakter kulit putih, reaksi rasis dan spontan untuk melihat tokoh yang sudah dikenal dalam konteks baru. Pemirsa lain mengatakan pertunjukan itu terlalu vulgar, mengubah Velma dan gengnya menjadi karakter yang tidak lagi mereka kenali. Tapi masalah sebenarnya dengan Velma bukan itu yang dilakukan pembaruan mereka Euforia terlihat seperti permainan anak-anak; kegugupannya datang dengan mengorbankan karakternya sendiri dan dia menghukum penonton karena berinvestasi. Seperti anggota tertentu dari Mystery Inc. yang mengobrak-abrik kegelapan untuk mencari kacamatanya, serial ini tidak fokus, bingung, dan tersesat tanpa harapan.

Baca Juga:  5 Kiat Ampuh Untuk Menjaga Kesehatan Vagina

Masalahnya dimulai dengan VelmaTerlalu mengandalkan lelucon meta di TV alih-alih plot yang menarik. Acara ini mengikuti Velma ketika dia mencoba menemukan pembunuh berantai yang menargetkan gadis sekolah menengah, mencari ibunya yang hilang, dan mencoba mengatasi halusinasi mimpi buruk yang terjadi ketika dia mengejar kasus – ketukan naratif yang dimaksudkan untuk memparodikan drama remaja gelap seperti riverdale. Konsep itu, bagaimanapun, menjadi tua dengan cepat. Karakter terus-menerus menjeda aksi untuk menyebutkan dan meringkas kiasan naratif alih-alih membiarkan cerita terungkap. Dalam episode mendatang, misalnya, Velma menjelaskan hubungannya dengan ayahnya dalam cerita TV sebelum adegan itu terjadi. “Jika ada satu hal yang benar dalam drama remaja, tidak ada yang benar-benar salah remaja,” katanya. “Sungguh kita semua membayar dosa orang tua kita. Entah mereka berbohong kepada kita, atau mereka mencoba mengubah kita, atau mereka menyembunyikan rahasia keluarga yang kelam. Tetapi ketika berbicara tentang orang tua yang sangat buruk, tidak ada yang mengalahkan ayah saya.” Monolognya tidak lucu, tidak halus, dan sama sekali tidak perlu.

Lebih buruk lagi, momen-momen itu mereduksi ansambel menjadi mesin pengantar lelucon statis. Kaling dan pemeran lainnya memberikan penampilan yang meriah, tetapi rekan animasi mereka tidak pernah benar-benar tampil sebagai remaja yang sebenarnya atau karakter yang kohesif. Mereka mengolok-olok satu sama lain dengan menunjukkan stereotip yang mereka wujudkan, menekan semua orang ke dalam arketipe yang mereka keluarkan: Daphne adalah wanita keren yang terobsesi untuk menjadi populer, Fred adalah anak kaya yang suka main perempuan dengan masalah ayah, Norville adalah pecundang yang tidak bisa… …tidak berhubungan seks, dan Velma adalah orang buangan yang sangat kritis. Saat karakter tumbuh dewasa, evolusinya tidak konsisten atau hanya dimainkan untuk ditertawakan. Velma, dalam satu episode, menyadari bahwa dia “tidak tahu bagaimana menjadi wanita dengan cara yang tidak menghakimi wanita lain”, tetapi di episode berikutnya, dia sekali lagi dengan kejam merendahkan teman sekelasnya. fred membaca Mistik feminin, hanya karena ketertarikannya pada “kecantikan batin” menjadi lelucon. Akibatnya, pertunjukan itu tidak terasa pintar; itu hanya terasa buruk.

Baca Juga:  Menyederhanakan operasi multi-cloud: cara mengoptimalkan beban kerja AWS, Azure, dan GCP dengan IWO

Dengan kata lain, Velma itu tidak benar-benar menata ulang Velma, atau Daphne, atau Fred, atau Norville, sama sekali. Melalui referensi yang tak ada habisnya dan upaya setengah hati pada humor sadar diri, pertunjukan itu tampaknya lebih mementingkan pembongkaran waralaba asli: kekonyolan misteri, absurditas upaya geng, kiasan yang diabadikan setiap karakter. Namun, dengan melakukan itu, serial tersebut gagal membuat pengamatan baru Scooby Doo atau tentang genre drama remaja. Itu hanya memberikan rentetan komentar budaya pop yang ketinggalan zaman. Dalam delapan episode yang saya tonton, lelucon lemah didahulukan. Ambil adegan Velma dan ayahnya menuju ke klub tari telanjang untuk makan siang, misalnya. Penyiapan itu bisa menjadi kesempatan untuk memeriksa hubungan canggung para karakter, tetapi itu dilakukan sebagian besar untuk mengejutkan, serta membuat lelucon yang memuakkan tentang penari telanjang yang melepas pakaian mereka karena mereka masih mengejar perhatian ayah mereka.

Pembaruan dewasa untuk kartun yang dihormati dapat berfungsi. HBO Max menyelenggarakan salah satu yang terbaik: harley quinn, perpanjangan penuh warna dari alam semesta animasi DC yang mengikuti karakter tituler komik yang muncul dengan sendirinya. Apa Velma, acaranya penuh kekerasan, penuh dengan lelucon meta, dan berkaitan dengan penggambaran perjalanan penemuan diri karakter wanita. tapi tidak seperti Velma, serial ini memiliki penghormatan yang jelas untuk franchise aslinya; dia memperlakukan Harley dengan hormat, memprioritaskan perkembangannya bahkan di tengah olok-olok cepat. Velma, sementara itu, menekankan humornya yang dangkal, menghasilkan proyek yang berjuang untuk menjadi lucu dan salah membaca daya tarik pemeran utama wanita. Tidak, reboot tidak boleh berupa salinan karbon dari materi sumber Anda. Tapi mereka juga tidak boleh mengabaikannya, atau mengolok-olok pemirsa yang peduli.

Baca Juga:  Gara-Gara Kram Perut Dikala Haid, Wanita Ini Sampai 200 Kali Masuk Ke Ugd



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.