Mengapa NAFLD Sekarang MASLD

Last Updated on 1 bulan by masdoni

Sekelompok perkumpulan hati multinasional, termasuk Asosiasi Amerika untuk Studi Penyakit Hati (AASLD) baru-baru ini mengumumkan nama baru untuk suatu bentuk penyakit hati yang umum.[1]Penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD) – suatu kondisi yang ditandai dengan lemak berlebih di sekitar hati tanpa konsumsi alkohol dalam jumlah besar – secara resmi telah berganti nama menjadi penyakit hati steatotik terkait disfungsi metabolik (MASLD). Para ahli mengatakan nomenklatur baru ini lebih mencerminkan berbagai penyebab dan faktor yang berkontribusi terhadap penyakit ini dan menghindari bahasa yang berpotensi merendahkan orang-orang yang telah didiagnosis mengidap penyakit tersebut.Everyday Health berbicara dengan Jonathan Stine, MD, seorang profesor kedokteran dan ilmu kesehatan masyarakat di Penn State Health Milton S Hershey Medical Center dan spesialis hati yang diakui secara internasional, tentang alasan di balik perubahan nama dan apa artinya bagi mereka yang hidup dengan kondisi tersebut. Kesehatan Harian: Bisakah Anda mendiskusikan secara singkat beberapa alasan perubahan nama penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD) menjadi penyakit hati steatotik terkait disfungsi metabolik (MASLD)? Jonathan Stine: Keputusan untuk mengubah nama menjadi disfungsi metabolik- penyakit hati steatotik terkait (MASLD) disebabkan oleh beberapa faktor utama. Pertama, terdapat ketidakpuasan terhadap istilah “non-alkohol”, karena istilah tersebut tidak mencerminkan keadaan penyakit sebenarnya dari banyak pasien, terutama mereka yang memiliki faktor risiko yang tumpang tindih. Selain itu, istilah “gemuk” juga dianggap menghina. Mengingat hal ini, muncul kekhawatiran mengenai dampak nomenklatur yang ada terhadap upaya diagnosis, pengobatan dan penelitian, sehingga mendorong upaya multi-pemangku kepentingan yang melibatkan para ahli global untuk mengatasi masalah ini dan mengembangkan konsensus untuk mengatasi masalah ini. Tujuan dari kelompok internasional ini adalah untuk menciptakan nama yang lebih mencerminkan beragam etiologi dan manifestasi klinis dari penyebab utama penyakit hati kronis di seluruh dunia sekaligus mengurangi stigma dan meningkatkan inklusi. EH: Ketika seseorang mengidap MASLD, apa yang terjadi di dalam tubuh dan apa yang terjadi di dalamnya? nama baru yang lebih baik mencakup hal itu? JS: Ketika seseorang menderita MASLD, mereka mengalami infiltrasi lemak di hati karena disfungsi metabolisme. Hal ini biasanya terlihat bersamaan dengan faktor risiko metabolik lainnya, termasuk obesitas, diabetes, dislipidemia, dan hipertensi. Nama baru ini lebih baik mencakup lebih banyak faktor metabolik yang berkontribusi terhadap kondisi ini dibandingkan dengan istilah NAFLD sebelumnya. Hal ini mencerminkan pemahaman yang lebih inklusif mengenai penyakit ini lebih dari sekedar tidak adanya konsumsi alkohol, memberikan gambaran yang lebih akurat dan komprehensif mengenai kondisi tersebut dan gangguan metabolik yang terkait.EH: Kritik utama terhadap istilah NAFLD adalah bahwa istilah ini mengandung bahasa yang menstigmatisasi seperti “berlemak.” Menurut pengalaman Anda, apakah pasien mempunyai reaksi keras terhadap nama NAFLD saat diagnosis? JS: Dapat dimengerti mengapa istilah “gemuk” dapat menimbulkan reaksi keras dari pasien setelah diagnosis. Banyak orang merasa terhina atau malu dengan bahasa yang digunakan untuk menggambarkan kondisi mereka, karena dapat membawa konotasi negatif dan melanggengkan kesalahpahaman tentang penyebab dan implikasi penyakit ini. Selama bertahun-tahun saya berpraktik, saya pernah melihat pasien merasa frustrasi atau malu ketika dihadapkan pada label yang tampaknya hanya berfokus pada berat badan atau pola makan, mengabaikan interaksi kompleks antara faktor metabolisme yang berkontribusi terhadap kesehatan hati mereka. Sebagai profesional kesehatan, penting bagi kita untuk mendengarkan kekhawatiran ini dengan empati dan pengertian, menyadari dampak bahasa terhadap persepsi pasien tentang penyakitnya dan kesediaan mereka untuk mencari dukungan dan pengobatan. EH: Apakah Anda memperkirakan ada masalah dengan komunikasi seputar pertukaran nama di antara pasien atau penyedia layanan? Jika ya, bagaimana cara mengatasinya? JS: Pasien yang terbiasa dengan istilah NAFLD mungkin awalnya merasa bingung atau asing sehingga berpotensi menimbulkan kesalahpahaman atau kesulitan dalam memperoleh informasi tentang kondisinya. Penyedia layanan kesehatan juga mungkin menghadapi tantangan dalam beradaptasi dengan terminologi baru, terutama jika mereka terbiasa menggunakan terminologi lama dalam praktiknya. Untuk mengatasi masalah ini, komunikasi proaktif dan upaya pendidikan sangatlah penting. Kelompok advokasi pasien, organisasi layanan kesehatan, dan masyarakat profesional seperti AASLD dapat memainkan peran penting dalam menyebarkan informasi tentang perubahan nama dan alasannya kepada pasien dan penyedia layanan. EH: Saat ini, apa saja pilihan pengobatan untuk MASLD? JS: Pilihan terapeutik karena MASLD berkembang pesat — ini adalah waktu yang sangat menyenangkan untuk berada di bidang ini, dan kami berharap untuk mendapatkan pengobatan pertama yang disetujui FDA untuk digunakan oleh pasien kami sambil menjalani hidup sehat melalui olahraga teratur, pola makan sehat, menghindari merokok, meminimalkan asupan alkohol, dan memiliki kualitas tidur yang baik. Saat ini, terdapat beberapa pilihan terapi, dan pasien dapat diberikan obat off-label, termasuk vitamin E, obat yang telah disetujui untuk mengobati diabetes, seperti pitoglitazone atau beberapa obat antidiabetes yang lebih baru. -obat obesitas, seperti semaglutide atau tirzepatide. Sementara kami menunggu persetujuan FDA untuk obat-obatan yang secara khusus diindikasikan untuk mengobati MASLD, banyak pasien memilih untuk mengikuti uji klinis guna mendapatkan akses terhadap pengobatan lanjutan, beberapa di antaranya menargetkan gen kunci yang bertanggung jawab atas pengembangan MASLD. Meskipun obat-obatan yang disetujui FDA tersedia, menjalani gaya hidup sehat akan tetap penting, dan individu dengan MASLD harus terus mengonsumsi makanan Mediterania yang kaya akan biji-bijian, buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, minyak zaitun, dan protein tanpa lemak seperti ayam. atau ikan. Aktivitas fisik secara teratur juga penting, dan penderita MASLD harus melakukan aktivitas intensitas sedang selama 150 menit per minggu seperti berjalan kaki atau bersepeda ringan, atau aktivitas intensitas tinggi selama 75 menit per minggu, termasuk jogging atau lari. Latihan ketahanan juga harus dipertimbangkan dua hari seminggu untuk menambah manfaat kardiovaskular dari aktivitas fisik berbasis aerobik. Latihan ketahanan dapat dilakukan dengan latihan sederhana berdampak rendah yang menggunakan berat badan sendiri untuk melakukan perlawanan, seperti squat udara atau lunge bergantian, dan tidak memerlukan peralatan olahraga tambahan atau keanggotaan gym. EH: Bagaimana nomenklatur baru ini dapat berdampak pada penelitian dan pengobatan potensi baru untuk penyakit hati? JS: Satu hal positif yang keluar dari nomenklatur ini adalah bidang penelitian baru dengan MetaALD (penyakit hati metabolik dan alkohol/terkait) di mana pasien mengalami disfungsi metabolik dan konsumsi alkohol dalam jumlah sedang ( 4.9–12 ons per minggu dan 7,4 –14,8 ons per minggu untuk wanita dan pria) berkontribusi terhadap penyakit hati steatotik mereka. Hal ini penting karena dalam dunia nyata, seringkali terdapat garis yang kabur dan individu dapat memiliki lebih dari satu faktor risiko steatosis hati. Selain itu, dengan menetapkan kriteria disfungsi metabolik yang ditetapkan dan disepakati, penting untuk memastikan bahwa kita sebagai peneliti mempelajari populasi yang sama.

Baca Juga:  Berhati-Hati! Ibu Hamil Bisa Terkena Problem Darah Rendah

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.