Memahami Kenaikan Berat Badan Setelah Pengobatan Penurunan Berat Badan

Last Updated on 1 bulan by masdoni

Obat penurun berat badan yang baru telah menjadi tren, dan untuk alasan yang bagus: Obat ini bekerja dengan sangat baik – setidaknya, selama Anda terus meminumnya. Obat-obatan seperti Ozempic, Wegovy, Mounjaro, dan Zepbound semuanya bekerja dengan menciptakan kembali efek GLP-1, hormon yang diproduksi secara alami oleh usus Anda saat Anda makan yang mengurangi rasa lapar dan mengidam.[1]Namun, penelitian terbaru menemukan bahwa ketika orang berhenti mengonsumsi obat ini, berat badan dapat kembali naik, sebuah fenomena yang disebut “Pemulihan Ozempic” dan “dataran tinggi Mounjaro”. Orang-orang menghentikan penggunaan obat-obatan ini karena berbagai alasan, termasuk biayanya yang tinggi, terutama jika Anda tidak memiliki asuransi kesehatan (dan banyak perusahaan asuransi sudah mulai menghentikan perlindungan terhadap obat-obatan ini); masalah pasokan, mengingat besarnya permintaan;[2] dan efek samping yang tidak diinginkan.[3] Uji klinis juga menunjukkan bahwa hingga 10 persen orang yang menggunakan obat ini akan berhenti mengonsumsinya karena efek samping seperti mual atau kebiasaan buang air besar yang mengganggu.[4] “Jumlahnya mungkin lebih tinggi dalam kehidupan nyata karena di luar uji klinis, pasien mungkin kurang mendapat dukungan, perawatan setelah perawatan, dan akuntabilitas, yang berarti mereka lebih cenderung menghentikan penggunaan obat jika mengalami efek samping, bahkan efek samping yang mudah ditangani,” kata Christopher McGowan., MD, seorang dokter obesitas yang berbasis di Cary, North Carolina, dan pendiri True You Weight Loss. Meski tidak umum, orang lain berhenti menggunakan obat penurun berat badan ketika sudah mencapai target berat badannya. TERKAIT: Tinjauan Kesehatan Harian dan Laporan Khusus: Penurunan Berat Badan Apa pun alasannya, sebaiknya bicarakan dengan dokter Anda sebelum menghentikan pengobatan ini – tetapi bukan karena masalah keamanan. “Penghentian obat ini aman, karena obat ini memiliki waktu paruh sekitar lima hingga tujuh hari, yang berarti obat tersebut akan keluar dari tubuh secara perlahan selama beberapa minggu sehingga Anda tidak perlu menguranginya secara bertahap,” kata Dr. McGowan.[5] Masalah sebenarnya? “Karena sistem alami tubuh akan dengan cepat mencoba memaksakan penambahan berat badan, maka akan sulit bagi orang untuk mempertahankan berat badan setelah menghentikan pengobatan.” Lalu bagaimana cara agar berat badan Anda tetap kembali normal jika Anda harus atau memilih untuk berhenti mengonsumsi salah satu obat tersebut? Inilah yang perlu Anda ketahui. Memahami Kenaikan Berat Badan 'Pasca-Obat' Ozempic dan agonis GLP-1 dan GLP-2 lainnya, sebutan untuk obat ini, pada awalnya dimaksudkan untuk membantu penderita diabetes tipe 2 mengelola gula darahnya. Ketika uji klinis menunjukkan penurunan berat badan sebagai efek samping yang mengejutkan, obat tersebut juga mulai diresepkan secara off-label untuk tujuan tersebut. Saat ini, sebagian besar orang yang menggunakannya telah berjuang untuk menurunkan berat badan selama 20 hingga 30 tahun dan sering kali memiliki kondisi lain seperti tekanan darah tinggi, diabetes, kolesterol tinggi, atau penyakit hati berlemak, kata Janese Laster, MD, ahli nutrisi dan obesitas. spesialis. di Rumah Sakit Universitas Georgetown di Washington, DC, dan pendiri Gut Theory Total Digestive Care.[6]Obat-obatan seperti Ozempic bekerja dengan mengubah mekanisme rasa lapar di tubuh Anda untuk sementara. “Mereka menyediakan bentuk sintetis dari hormon GLP-1 yang membantu Anda mengurangi rasa lapar dan lebih puas,” kata McGowan. Gula darah juga bisa membaik. Obat-obatan ini menyebabkan peningkatan respons insulin terhadap makanan, yang membantu menurunkan gula darah. Mereka juga menyebabkan penurunan pelepasan glukagon, hormon yang melawan insulin dan cenderung meningkatkan glukosa darah. “Efek bersih dari lebih banyak insulin dan lebih sedikit glukagon adalah kontrol gula darah yang lebih baik dan peningkatan diabetes,” kata McGowan. Namun, ketika Anda berhenti minum obat ini, fisiologi manusia terjadi. Hormon kelaparan ghrelin meningkat dan laju metabolisme basal Anda melambat. “Proses evolusi ini membuat tubuh Anda mengira Anda sekarat karena tidak mendapatkan cukup makanan, sehingga ia mencoba membantu Anda,” kata Dr. Terakhir. Akibatnya, orang sering melaporkan rasa lapar dan penambahan berat badan yang cepat, meskipun mereka terus melakukan modifikasi gaya hidup yang sama, kata McGowan. Dan seperti yang Anda duga, manfaat yang Anda lihat pada gula darah dari mengonsumsi obat ini akan hilang dalam beberapa hari hingga beberapa minggu seiring dengan kembalinya mekanisme kontrol glukosa tubuh ke tingkat normal. Hasil? Menurunkan kadar insulin, meningkatkan kadar glukagon, dan meningkatkan gula darah. “Seiring waktu, hal ini akan menyebabkan peningkatan A1C, yang mencerminkan 'snapshot' pengendalian gula darah dalam tiga bulan,” kata McGowan. Namun, perhatikan bahwa penambahan berat badan tidak hanya terjadi pada obat ini. “Tidak peduli bagaimana Anda menurunkan berat badan, baik melalui diet dan olahraga, bypass lambung atau obat-obatan, perubahan fisiologisnya tetap sama, yang berarti penambahan berat badan adalah suatu kemungkinan,” kata Laster. Seberapa Umumkah Berat Badan Naik Lagi Setelah Menghentikan Ozempic? Tidak ada yang ingin melihat penurunan berat badan kembali. Namun, ternyata berat badan seseorang kembali naik setelah berhenti menggunakan Ozempic atau obat serupa adalah hal yang lumrah. Dalam sebuah penelitian, individu yang berhenti mengonsumsi semaglutide (bahan aktif dalam Ozempic dan Wegovy) dan menghentikan intervensi gaya hidup mengalami kenaikan dua pertiga berat badannya setahun kemudian.[7] Dalam penelitian lain, individu yang berhenti mengonsumsi tirzepatide, bahan aktif dalam Mounjaro dan Zepbound, mendapatkan kembali lebih dari setengah berat badan yang telah mereka turunkan dalam waktu satu tahun setelah menghentikan obat tersebut.[8]“Inilah sebabnya kami menekankan perlunya terus menggunakan obat-obatan ini dalam jangka panjang,” kata McGowan. “Bukannya pesimis, tapi realistis, karena ini adalah pengobatan yang bagus bila Anda bisa mempertahankannya.” Tips Mengelola Berat Badan Setelah Ozempic Meski menurunkan berat badan tanpa obat seperti Ozempic kemungkinan besar akan lebih sulit, namun bukan tidak mungkin, apalagi jika Anda melakukan perubahan pola makan dan gaya hidup selama mengonsumsi obat tersebut. “Banyak orang yang berat badannya kembali naik setelah berhenti mengonsumsi obat ini karena mereka tidak melakukan perubahan tersebut,” kata Laster. Inilah cara memanfaatkan peluang yang menguntungkan Anda. Membuat Pilihan Gaya Hidup Sehat Tiga strategi utama meliputi hal berikut: Makanlah pola makan nabati di masa depan. Pasal No. Salah satu hal yang Laster ajarkan kepada pasiennya adalah makan lebih banyak serat, mengonsumsi setidaknya 20 hingga 25 gram (g) sehari. “Serat membuat Anda kenyang dan merasa kenyang lebih lama,” kata Laster. Ini juga meningkatkan kesehatan usus Anda secara keseluruhan, yang dapat membantu tingkat energi, gula darah, dan pergerakan usus Anda.[9] Dia merekomendasikan dua hingga tiga porsi buah-buahan dan sayuran setiap hari dan kemudian mengisi pola makan Anda dengan kacang-kacangan, polong-polongan, dan biji-bijian sehingga Anda sebagian besar mengonsumsi pola makan nabati. Anda tahu bahwa Anda mengonsumsi cukup serat jika Anda buang air besar setidaknya sekali sehari, tambahnya. Protein juga penting, yaitu untuk menjaga massa otot tanpa lemak, namun Laster ingin masyarakat fokus pada sumber non-hewani. “Pasien yang perlu menurunkan berat badan juga memiliki tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi atau riwayat keluarga dengan kanker usus besar, dan makanan hewani bukanlah makanan yang sebaiknya dikonsumsi jika ingin mengurangi risikonya,” ujarnya. . Sebuah studi menemukan bahwa olahraga dua jam yang meningkatkan detak jantung Anda dan membuat Anda bernapas lebih keras setiap minggunya sementara obat-obatan ini membantu mengurangi berat badan kembali setelah peserta menghentikan obat penurun berat badan.[10] Program olahraga Anda harus mencakup latihan kardiovaskular dan latihan kekuatan, yang merupakan kunci untuk menjaga massa otot dan meningkatkan metabolisme Anda, kata McGowan. Meskipun hal ini tergantung pada masing-masing individu, ia umumnya merekomendasikan untuk melakukan latihan kardiovaskular selama 150 menit dan dua hingga tiga hari latihan ketahanan seluruh tubuh setiap minggunya. Prioritaskan tidur. Penurunan berat badan tidak hanya tentang pola makan dan olahraga, tetapi juga tentang tidur yang cukup. “Ketika Anda cukup istirahat, Anda memiliki lebih banyak energi dan lebih sedikit kabut otak serta dapat membuat pilihan makanan yang lebih baik,” kata Laster. Anda juga akan melihat bahwa keinginan terhadap makanan olahan manis berkurang. Bertujuan untuk tujuh hingga delapan jam setiap malam, pastikan untuk mematikan perangkat Anda di malam hari.Gunakan Strategi untuk Sukses Jangka Panjang Selain membentuk kebiasaan sehari-hari yang baik, ada beberapa cara lain untuk mencegah penambahan berat badan setelah Anda menghentikan Ozempic atau program penurunan berat badan lainnya. -obat penurun berat badan. Pertahankan tanggung jawab diri Anda. Pantau kemajuan Anda untuk menjaga kebiasaan gaya hidup sehat dan pastikan berat badan tidak naik kembali. Ada berbagai cara untuk melakukannya. Coba, misalnya, membuat jurnal makanan, menggunakan aplikasi, dan memperhatikan kesesuaian pakaian Anda, kata McGowan. Dapatkan dukungan. Dengan obat penurun berat badan, penting bagi Anda untuk bekerja sama dengan dokter obesitas dalam program yang memiliki dukungan nutrisi. Bahkan setelah Anda berhenti minum obat, Anda harus tetap berkonsultasi dengan tim medis Anda untuk tetap mengetahui perkembangannya. Anda juga dapat memanfaatkan teman, keluarga, dan kelompok pendukung untuk tetap termotivasi. Kelola stres. “Penurunan berat badan merupakan tantangan mental dan fisik, kata McGowan. Stres dapat menyebabkan efek domino pada hasil kesehatan yang buruk, jadi pastikan Anda memiliki teknik penanggulangan yang sehat untuk menghadapi masalah hidup tanpa mengorbankan kesehatan Anda. Anda mungkin menemukannya sangat membantu untuk bekerja sama dengan terapis atau psikolog. Atasi kondisi yang mendasarinya. Jika ada masalah fisik lain yang menyebabkan kenaikan berat badan, pastikan Anda mengatasinya dengan profesional yang berkualifikasi. Jika Anda sudah melakukan semua yang Anda bisa dan masih merasa ingin berat badan Anda tidak akan turun setelah Anda berhenti minum obat, sebaiknya konsultasikan dengan dokter yang mengawasi perawatan penurunan berat badan Anda tentang langkah selanjutnya.Ringkasan Sebelum mengonsumsi agonis GLP-1 apa pun, diskusikan secara serius dengan penyedia medis Anda dan pastikan Anda siap menggunakannya dalam jangka panjang, kata McGowan. Namun, jika Anda perlu menghentikannya karena alasan apa pun, konsultasikan dengan dokter Anda untuk memudahkan transisi. Dan ketahuilah bahwa “obat selalu tersedia untuk Anda jika Anda perlu meminumnya lagi,” kata Laster. Survei Penurunan Berat Badan Kesehatan Harian mensurvei 3.144 orang Amerika berusia 18 tahun ke atas yang telah mencoba menurunkan berat badan dalam enam bulan terakhir. Studi ini dilakukan antara 10 Juli dan 18 Agustus 2023 terhadap kelompok demografi, gender, dan kondisi kesehatan. Penerimaan survei dilakukan melalui portal online, dalam aplikasi, dan email. Margin of error untuk jumlah sampel 3.144 adalah +/- 1,7 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Baca Juga:  Apakah Minuman Non-Alkohol Menyehatkan?

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.