Enam buku yang akan mengubah cara Anda melihat seni

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Pada tahun 1923, Pablo Picasso memberi tahu rekannya, pemilik galeri Meksiko Marius de Zayas, bahwa “seni adalah kebohongan”, tetapi “seni itu membuat kita menyadari kebenaran, setidaknya kebenaran yang diberikan untuk kita pahami”. Seniman secara intuitif berinteraksi — dalam cat, tanah liat, cetakan, film — dengan keanehan hidup. Kreasi Anda mungkin sangat berbeda dari ekspektasi dan perspektif kami; mereka sering menginspirasi emosi dengan mengejutkan kita atau, seperti yang diyakini Picasso, dengan memanipulasi persepsi kita.

Perasaan yang tak bisa dijelaskan itu membangkitkan rasa ingin tahu banyak orang. Pemirsa dipaksa untuk memahami siapa yang membuat seni dan mengapa, mencari detail di balik layar tentang karya seni yang sangat disukai. Memoar, manifesto, dan sejarah estetika menawarkan informasi tentang apa yang seharusnya tidak terucapkan dan tidak dapat diterjemahkan, termasuk misteri yang terlibat dalam pembuatan sebuah karya.

Keenam judul yang disajikan di bawah ini mengeksplorasi berbagai segi seni visual: bahan, konsep, orang. Bersama-sama mereka menegaskan bahwa, seperti yang dikatakan Picasso seabad yang lalu, karya kreatif mengungkapkan kepada kita apa yang tersembunyi; itu mendasar untuk cara kita memproses dunia.


rumah acak

Warnaoleh Victoria Finladalah

Banyak kisah sejarah seni dimulai dengan bagaimana manusia pertama kali memperoleh bahan yang menciptakan warna. Dalam bukunya, Finlay menemukan latar belakang nada-nada yang sudah dikenal. Hasilnya mengungkapkan betapa politisnya palet pelukis. Ochre, produk sampingan dari tanah liat dan oksida besi, membawa Finlay kembali ke Australia dan suku Aboriginnya, yang telah menggunakannya selama ribuan tahun dalam praktik upacara. Merah memiliki sejarah berdarah: jutaan kumbang cochineal telah dibunuh untuk menghasilkan pigmen carmine yang menguntungkan, dan Spanyol menyerbu Meksiko dengan kejam, tempat ia ditambang secara tradisional. Yang paling mengerikan dari semuanya adalah masa lalu Brown yang menghantui. Finlay berfokus pada “mummy brown”, warna yang diambil dari mumi Mesir yang dihancurkan dan dilaporkan digunakan dalam karya seni romantis seperti karya Eugène Delacroix. Kebebasan memimpin rakyat. Penelitian Finlay menambah kedalaman pemahaman kita tentang sejarah seni: warna tidak hanya keluar dari tabung. Di luar fungsi dan daya tariknya, mereka membawa kenangan, terkadang kenangan yang penuh kekerasan.

Baca Juga:  Biji Rami, Kuliner Sehat Untuk Menurunkan Tekanan Darah

Sampul The Unknown Masterpiece
Buku Ulasan New York

mahakarya yang tidak diketahuioleh Honoré de Balzac (diterjemahkan oleh Richard Howard)

Novel Balzac, yang memengaruhi para modernis seperti Paul Cézanne dan Picasso, adalah tentang pengorbanan yang bersedia dilakukan seniman untuk karya seni mereka, dan apakah keindahan universal itu ada atau tidak. Di Paris abad ke-17, kehidupan tiga pelukis bertabrakan sebentar: Nicolas Poussin muda mengunjungi studio seorang pria yang dia kagumi, François Porbus. Frenhofer, seorang kenalan Porbus yang lama dan dihormati, juga hadir. Bersama-sama, mereka mempertimbangkan apa arti profesi mereka dan merenungkan teknik. Frenhofer membagikan perjuangannya untuk menciptakan cat yang sempurna. Tujuannya adalah untuk menghilangkan seni itu sendiri, untuk merasakan bahwa “udara begitu nyata sehingga Anda tidak dapat lagi membedakannya dari udara di sekitar Anda”. Namun ketika Frenhofer akhirnya menampilkan mahakaryanya, Balzac mengungkap kesenjangan antara harapan pencipta dan penerimaan penonton. Yang paling mengejutkan adalah adegan tersebut menantang asumsi bahwa semua seni harus dibuat untuk konsumsi publik dan bahwa sebuah karya selalu selesai. Seorang seniman dapat bekerja sepanjang hidupnya hanya untuk menerima bahwa kesempurnaan adalah sebuah ilusi.


Sampul The Auditory Trumpet
Buku Ulasan New York

terompet pendengaran, oleh Leonora Carrington

Tokoh penting dalam gerakan seni surealis tahun 1930-an di Meksiko, Carrington menjelajahi lanskap seperti mimpi, makhluk aneh, dan pertemuan aneh dalam lukisannya, mendorong “ranah logika” yang dikritik oleh penulis Prancis André Breton dalam karyanya yang berpengaruh pada tahun 1924. Manifesto surealis. Dalam novelnya, peristiwa-peristiwa itu sama-sama tidak masuk akal: pembunuhan, warisan seorang kepala biara abad pertengahan, dan berbagai pencarian okultisme semuanya menambah eksplorasi kegilaan dan kewarasan yang rapuh. Protagonis Carrington, Marian Leatherby, seorang asing berusia 92 tahun yang tinggal di Meksiko, tiba-tiba menerima terompet dari teman baiknya Carmella. Saat mengenakan aksesori tersebut, dia mendengar bahwa keluarganya ingin mengirimnya ke lembaga swasta untuk lansia; dia telah pindah ke ruang pemujaan yang asing ini dan harus menyesuaikan diri dengan ritual harian yang baru. Sementara itu, terompet pendengaran menjadi perpanjangan dari intuisi Leatherby, menariknya ke dunia mitos dan sihir yang fantastis. Novel ini sangat terkenal karena menawarkan cara kepada penontonnya untuk mengevaluasi kembali karya-karya Carrington lainnya. Seperti dalam kanvasnya, pada awalnya tidak ada yang masuk akal, sampai pemeriksaan lebih dekat menunjukkan betapa irasionalitas, dalam semua jenis karya kreatif, adalah ekspresi dari kemungkinan yang tak terbatas.

Baca Juga:  Hilangkan Double Chin Dengan Latihan Super Gampang Ini!

Sampul Women of Nineth Street
kecil, coklat

wanita jalanan kesembilanoleh Maria Gabriel

Melalui profil Lee Krasner, Elaine de Kooning, Grace Hartigan, Joan Mitchell, dan Helen Frankenthaler yang memesona dan bengkok, Gabriel mengilustrasikan dalam biografi grup yang inovatif ini bagaimana Kota New York menggantikan Paris sebagai ibu kota seni modern dunia selama beberapa dekade. dan 1950. . Dengan melakukan itu, Gabriel mengkanonisasi para wanita Ekspresionisme Abstrak, salah satu gerakan visual terpenting di Amerika abad pertengahan. Para praktisinya (kebanyakan laki-laki) berasal dari generasi yang ditandai oleh Depresi Hebat dan perang, dan gaya pilihan mereka adalah bentuk perlawanan dan kebangkitan. Bagi para wanita “AbEx”, lukisan itu juga tentang menjalani hidup secara berbeda dan menolak cita-cita dan tekanan misoginis. Pembaca akan mengidentifikasi dengan perjuangan mereka untuk eksis sebagai seniman berbakat, terutama ketika hubungan mereka yang kasar membatasi potensi kreatif mereka sepenuhnya. Potret Gabriel dari beberapa blok di sekitar Washington Square Park, sebuah “hamparan trotoar yang sangat penting”, mengkontekstualisasikan kembali visi yang luar biasa dari para wanita ini dan menegaskan kembali bahwa warisan mereka tetap menjadi pusat seni kontemporer.


Sampul Seni adalah kehidupan
Di tepi sungai

seni adalah hidupoleh Jerry Saltz

Seni benar-benar mengubah hidup Saltz: setelah seorang “seniman gagal” yang menggambarkan dirinya berubah menjadi sopir truk, dia mengubah hasratnya menjadi karier sebagai kritikus berpengaruh di Suara rakyat Dan NY Majalah. Penulis berbagi semangat itu dengan para pembacanya melalui berbagai pilihan tulisan dari 20 tahun terakhir. Ini meneliti berbagai krisis dan pemandangan seni di New York City – setelah 9/11, krisis keuangan 2008, pandemi virus corona – dan menggambarkan dunia yang dinamis namun rapuh yang terus-menerus mengubah dirinya sendiri. Dia menulis potret yang mencolok dari orang-orang seperti Beauford Delaney dan menggambarkan kemegahan lukisan gua Paleolitik yang menakjubkan di Niaux, Prancis. Dia memuja karya seni sambil mencela ekses bisnisnya, dan dengan senang hati mengolok-olok lelang teater industri yang sering cabul dan siklus pembukaan, dua tahunan, dan pameran yang berlebihan. Tetapi Saltz menekankan bahwa menghidupkan mesin komersial global yang menggiurkan ini adalah nilai tak ternilai dari visi artis, yang tanpanya hidup akan sangat membosankan.

Baca Juga:  Yang Perlu Anda Ketahui Bila Memiliki Kulit Kering Yang Tidak Merata

Sampul 100 tahun suka dan duka
Mahkota

1.000 tahun suka dan dukaoleh Ai Weiwei (diterjemahkan oleh Allan H. Barr)

Memoar Ai yang telah lama ditunggu-tunggu adalah surat cinta untuk ayahnya, penyair Ai Qing, dan putranya, Ai Lao, serta panduan tentang apa yang memotivasi seni protes. Ai meninjau kembali, dengan kata-kata dan ilustrasi pribadi, masa kecilnya yang mengasingkan, usianya yang semakin dewasa sebagai seniman-warga negara, dan keputusan akhirnya untuk melarikan diri dari Tiongkok. Dia menceritakan bagaimana ayahnya, yang pernah didekati oleh kader komunis (dan oleh Mao secara pribadi), jatuh dari kasih karunia, dan bagaimana penolakannya oleh pihak berwenang meluas ke seluruh keluarganya: Ai menghabiskan banyak waktu di kamp kerja paksa yang keras dan fasilitas pendidikan ulang selama Revolusi Kebudayaan. Dari sana, buku tersebut sebagian besar mengikuti perjalanan sejarah Tiongkok kontemporer, menggarisbawahi ketidakterpisahan politik dan seni Ai. Narasinya sempat terganggu oleh waktunya di Amerika Serikat pada 1980-an, di mana dia hidup dalam kondisi genting melakukan pekerjaan serabutan, termasuk menggambar potret orang-orang di jalan-jalan Kota New York, sebelum kembali ke China tak lama setelah kematiannya. pembantaian. Belakangan, perbedaan pendapat Ai terhadap pelecehan yang disetujui negara menyebabkan pelecehan dan penahanan lebih lanjut; dia sekarang tinggal di pengasingan bersama keluarganya. Pelopor penggunaan blog dan jangkauan viral oleh Ai menunjukkan cara-cara baru bagi seni untuk eksis di era digital. Bukunya menggambarkan kekuatan pekerjaan yang mengejutkan, menyindir, dan kurang ajar sebagai alat untuk melawan penindasan dan otoritarianisme.


Saat Anda membeli buku menggunakan tautan di halaman ini, kami menerima komisi. terima kasih telah mendukung Atlantik.



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.