Apakah Minuman Non-Alkohol Menyehatkan?

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Anda berada di pesta bersama teman-teman dan semua orang berbaur. Tiba-tiba, seseorang menoleh ke arah Anda dan menanyakan pertanyaan yang tampaknya sederhana: “Bolehkah saya membuatkan Anda minuman?” Pikiran Anda menjadi kosong saat mencoba memikirkan beberapa pilihan non-alkohol. Mungkin Anda sedang dalam masa pemulihan atau sedang hamil. Mungkin Anda sangat penasaran, memulai pengobatan baru yang tidak bercampur dengan alkohol atau menemukan bahwa minum alkohol berdampak negatif pada kesehatan Anda. Apa pun motivasi Anda, Anda mungkin mendapati bahwa menjalani gaya hidup bebas alkohol terkadang sulit dilakukan dalam situasi sosial. Untungnya, seiring dengan semakin sedikitnya jumlah orang yang minum alkohol, semakin banyak perusahaan minuman yang menciptakan pilihan minuman non-alkohol. Namun masih sulit untuk mengetahui pilihan mana yang sehat. Ahli diet terdaftar Beth Czerwony, RD, LD, mempertimbangkan peningkatan pilihan minuman non-alkohol dan apa yang perlu diketahui sebelum bersulang bersama teman-teman berikutnya. Popularitas minuman non-alkohol Dalam beberapa tahun terakhir, ada beberapa perubahan besar dalam cara orang mengonsumsi alkohol dalam kehidupan mereka. Jajak pendapat Gallup baru-baru ini menemukan adanya penurunan kebiasaan minum di kalangan remaja. Berdasarkan statistik yang dilaporkan sendiri, rata-rata jumlah minuman yang dikonsumsi oleh orang dewasa muda menurun dari 5,2 menjadi 3,6 antara tahun 2001 dan 2023. Pergeseran ini bertepatan dengan laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tahun 2023 yang menyatakan bahwa jumlah alkohol sekecil apa pun masih belum cukup. aman untuk kesehatan Anda. Jadi, munculnya mocktail dan minuman alternatif non-alkohol adalah saat yang tepat. Namun berikut beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat Anda menavigasi pilihan minuman non-alkohol. Itu semua tergantung pada preferensi, riwayat kesehatan, dan motivasi Anda (AKA: Mengapa Anda ingin mengurangi konsumsi minuman beralkohol?). “Saya selalu kembali ke pertanyaan 'mengapa',” kata Czerwony. “Mengapa kamu ingin berhenti atau mengurangi minum? Apakah karena Anda mempunyai masalah kesehatan? Atau karena Anda merasa mual setelah minum? Kemudian, Anda dapat melihat pilihan-pilihan yang berbeda dan memutuskan cara mana yang harus dipilih.” Berikut adalah beberapa pilihan non-alkohol yang dapat dipertimbangkan: Koktail atau mocktail 'Perawan' Ini adalah minuman yang memiliki semua bahan dasar dari koktail terkenal, dikurangi alkohol. Jika Anda merasa nyaman mencobanya, Anda cukup meminta versi koktail favorit Anda yang “perawan” atau “non-alkohol”. Anda juga dapat meminta kombinasi yang meniru koktail seperti: Air soda dengan jeruk nipis atau jeruk nipis.Air soda dengan jus cranberry. Margarita palsu. limun kemangi. “Jika Anda ingin membuat versi murni seperti mojito atau daiquiri, Anda masih mendapatkan rasa koktail, tetapi Anda tidak mendapatkan alkoholnya,” kata Czerwony.Bir dan anggur non-alkohol Jika minuman favorit Anda adalah bir dan anggur, Anda beruntung karena ada versi non-alkohol.alkohol ini juga. Opsi ini bisa sangat membantu jika Anda mencoba perlahan-lahan beralih dari kebiasaan minum alkohol dan ingin bersosialisasi dengan nyaman (tanpa ada yang menanyakan pertanyaan yang tidak diinginkan tentang pilihan minuman Anda). “Anda mungkin mengalami stres sosial saat bersama sekelompok teman dan mereka semua minum, ” aku Czerwony. “Dan mungkin Anda tidak ingin hanya minum soda. Jadi bir dan anggur non-alkohol mungkin merupakan pilihan yang baik untuk membantu Anda menghindari alkohol.” Teh atau air soda Pilihan bagus lainnya adalah secangkir teh panas sederhana — hal ini terutama dapat terjadi pada malam musim dingin. Namun juga, teh yang memiliki rasa herbal berbeda, seperti mint, jahe, atau lemon balm, dapat menambah sedikit bumbu yang Anda idamkan. Ditambah lagi, beberapa teh herbal ini dikenal dapat meningkatkan relaksasi — dan siapa yang tidak menginginkan hal tersebut saat bersosialisasi? Jika Anda bukan penggemar teh, Czerwony merekomendasikan untuk menambahkan peppermint, rosemary, atau mint ke dalam segelas air soda dingin. . Busanya akan membuat Anda merasa segar, sedangkan herba akan menambah sentuhan alam – dan terkadang, kenyamanan. Anda juga dapat mencoba menambahkan sirup sederhana atau penyedap rasa ke dalam air soda (atau air biasa). Mocktail yang Dibeli di Toko Saat menjelajahi lorong minuman di toko bahan makanan, Anda mungkin menemukan sejumlah alternatif minuman beralkohol. Ini sering kali merupakan minuman berkarbonasi atau non-karbonasi yang memiliki campuran mirip dengan koktail tetapi tanpa kandungan alkohol. Banyak di antaranya yang merupakan pilihan bagus jika Anda mencoba bereksperimen dengan berbagai rasa dan ingin menambahkan sedikit bumbu pada gaya hidup santai Anda. Namun pastikan untuk mengabaikan pemasaran yang mencolok dan memperhatikan label nutrisinya (lebih lanjut tentang itu sebentar lagi). Apa manfaat kesehatan dari minuman non-alkohol? Menghilangkan alkohol dari minuman sosial Anda merupakan nilai tambah yang pasti dalam menjalani gaya hidup yang lebih sehat, tetapi adakah manfaat lain dari pilihan bebas alkohol? Seperti yang ditunjukkan Czerwony, semuanya tergantung pada merek dan jenis yang Anda pilih, serta asupan alkohol yang biasa Anda konsumsi. Secara umum, mengurangi konsumsi alkohol dapat mengurangi risiko: Gangguan atau gangguan tidur Masalah kesehatan mental seperti kecemasan atau depresi Masalah kesehatan kognitif Masalah gastrointestinal Penyakit hati Apakah ada risiko kesehatan terhadap minuman non-alkohol? tanpa alkohol, Anda harus selalu memperhatikan apa yang Anda masukkan ke dalam tubuh Anda — terutama jika itu adalah minuman baru yang belum pernah Anda coba sebelumnya. Berikut beberapa hal yang perlu diingat: Risiko kambuh Ingatlah riwayat Anda sendiri dengan alkohol. Baik Anda sedang menjalani rehabilitasi atau menjamu teman saat makan malam, Anda perlu mewaspadai segala pemicunya. Misalnya, meskipun ada banyak mocktail lezat di luar sana, yang meniru model koktail beralkohol. (pikirkan: virgin mojito) bisa memicu seseorang kambuh. Czerwony memperingatkan bahwa jika Anda khawatir akan mengalami kesulitan dengan minuman tertentu, Anda harus mencari alternatif lain. Kandungan gula dan pemanis buatan Hanya karena suatu minuman non-alkohol bukan berarti minuman tersebut 100% menyehatkan. Pastikan untuk memperhatikan label nutrisi saat menukar rum dan coke dengan soda biasa atau segelas anggur dengan jus apel. Terutama jika Anda memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya yang dipengaruhi oleh asupan gula, pastikan untuk mencatat berapa banyak gula dalam pilihan non-alkohol ini. Efek kafein Ingatlah bahwa banyak alternatif alkohol mungkin mengandung kafein tambahan — meskipun minuman tersebut tidak dipasarkan sebagai minuman energi atau minuman kopi botolan. Penting juga untuk mengetahui bahwa beberapa minuman mungkin mengandung bahan tambahan lain yang serupa (atau lebih kuat) daripada kafein. Misalnya, guarana telah muncul dalam berbagai minuman, yang bahannya berasal dari buah beri dan sebenarnya memiliki kafein dua kali lipat dari biji kopi. Hati-hati dengan bahan tambahan vitamin apa pun Pembuat banyak minuman non-alkohol populer sedang bereksperimen dengan bahan-bahan baru untuk membuatnya. produk mereka lebih menarik. Jadi, penting untuk memperhatikan apa yang ditambahkan beberapa minuman ini setelah menghilangkan alkoholnya. Suplemen seperti B12, L-theanine dan L-tyrosine sering ditambahkan ke minuman non-alkohol bermerek. Meskipun beberapa orang mungkin mengonsumsi suplemen ini karena alasan lain, Anda selalu ingin menanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda tentang berapa banyak suplemen yang aman untuk Anda konsumsi. Intinya Kebanyakan penyedia layanan kesehatan dan dokter akan memberi tahu Anda bahwa mengurangi konsumsi alkohol adalah hal yang baik. Jadi, jika Anda mencoba menjalani gaya hidup bebas alkohol, ketahuilah bahwa ada banyak manfaat bagi kesehatan dan kesejahteraan mental Anda. Dan ada banyak pilihan minuman alternatif di luar sana untuk membantu Anda. “Saya pikir intinya adalah jika Anda tidak minum, jangan memulainya,” saran Czerwony. “Dan jika Anda merasa perlu menguranginya, mungkin Anda harus melakukannya.” Jika Anda merasa kesulitan mengelola minuman, ada alat lain yang bisa Anda coba. Dan jika Anda ragu minuman non-alkohol mana yang terbaik untuk kesehatan Anda secara keseluruhan, tidak ada salahnya untuk memeriksakan diri ke dokter.

Baca Juga:  Kematian akibat kanker AS turun secara keseluruhan, tetapi kanker prostat meningkat kembali

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.