Vitalik menunjukkan dukungan untuk struktur tata kelola Optimisme dan proposal gas OP

By | 03/06/2022

Co-founder Ethereum Vitalik Buterin telah menunjukkan dukungan untuk struktur tata kelola baru Optimism, mencatat bahwa proposal seperti menggunakan token OP untuk biaya gas menunjukkan “representasi eksplisit dari kepentingan non-pemegang token.”

Solusi penskalaan layer-2 Ethereum menerapkan putaran pertama dari airdrop token OP yang telah lama ditunggu-tunggu pada 1 Juni sebagai bagian dari proyek tata kelola barunya, “Optimism Collective.”

Struktur pemerintahan baru Optimisme melibatkan dua pihak yang dijuluki “Rumah Token” dan “Rumah Warga”. Yang pertama terdiri dari pemegang token tata kelola OP dan yang terakhir terdiri dari pemilik NFT kewarganegaraan “terikat jiwa” yang tidak dapat dialihkan.

Meskipun tidak jelas apakah Buterin sepenuhnya setuju dengan proposal mulai 2 Juni untuk menggunakan token tata kelola OP untuk biaya gas, atau hanya senang bahwa diskusi seperti itu terjadi, ia mencatat di Twitter hari ini:

Kedua pihak sebagian besar mengawasi tujuan yang berbeda dengan Token House yang ditugasi dengan insentif proyek, peningkatan protokol, dan dana perbendaharaan, sementara Citizens’ House berfokus pada pendanaan barang publik yang berlaku surut.

Duo ini juga berbagi keputusan tata kelola pada parameter jaringan dan pemberian kewarganegaraan baru ke Rumah Warga, sesuatu yang tampaknya dihargai Buterin dalam hal ini.

Menurut Optimisme, jumlah warga di Rumah Warga akan bertambah seiring waktu, dan “mekanisme untuk mendistribusikan Kewarganegaraan akan ditentukan oleh Yayasan dengan masukan dari Rumah Token.”

Baca Juga  Hentikan pelecehan terhadap pekerja migran sebelum Inggris menjadi Dubai berikutnya | Pete Pattisson

Pada beberapa kesempatan, Buterin telah menguraikan pemikirannya bahwa sektor kripto perlu “bergerak melampaui pemungutan suara koin” dalam keuangan terdesentralisasi (DeFi) atau tata kelola terdesentralisasi (DeGov) karena berisiko memiliki pemegang token tata kelola paus yang mendominasi proses pemungutan suara. Buterin berpendapat ini sering dapat menyebabkan fokus jangka pendek dari paus menyetujui proposal yang bermaksud untuk memompa harga aset tertentu.

Metode seperti itu dapat mengakibatkan pemegang kecil dan pengguna platform tidak memiliki suara dalam proses DeGov, atau apa yang digambarkan Buterin sebagai kurangnya minat non-token-hodler.

Soal usulan fee gas OP yang sempat dilontarkan dalam forum Tata Kelola Optimisme untuk mendapatkan ide dan masukan kemarin, sentimen di kalangan masyarakat tampak beragam.

Usulan biaya gas: Forum tata kelola optimisme

Sementara banyak yang menawarkan komentar singkat dan tajam tentang persetujuan, umumnya mencatat bahwa itu akan memberi OP lebih banyak utilitas, banyak orang lain meluangkan waktu untuk menjelaskan dengan jelas mengapa mereka menentang gagasan tersebut.

Terkait: Balancer diluncurkan di jaringan Ethereum L2 Optimisme

Salah satu anggota, Kethic, menyatakan, “Menurut saya ini bukan ide yang bagus. Membakar kekuatan pemungutan suara pada struktur tata kelola terasa kontra produktif, ”sementara pengguna Vrede menyatakan:

“Optimisme setara dengan EVM. Menerima token OP sebagai gas berarti menyerah pada kesetaraan EVM. Selain itu, Optimism harus membayar biaya ke Ethereum Mainnet di ETH. Bagaimana konversi OP<->ETH ditangani?”

Pengguna Massedai mengatakan bahwa “ini adalah perubahan prematur ke sistem yang belum mulai berfungsi seperti yang diinginkan Optimisme,” menunjukkan bahwa proyek tersebut mencari untuk memberikan nilai token melalui “profitabilitas ekosistem dan bukan langkah cepat untuk mencoba dan memompa a token.”