Tanpa kebenaran, kemajuan tidak mungkin – Blog Perawatan Kesehatan

Last Updated on 1 bulan by masdoni


OLEH MIKE MAGEE

“Ini juga akan berlalu, sayang!” Itulah yang sering ibu saya katakan ketika salah satu dari sebelas saudara laki-laki dan perempuan saya atau saya tampak kewalahan oleh apa pun. Dan sebagian besar, sekarang, tiga perempat abad sejak saya lahir, dia sebagian besar benar. Baik dalam kehidupan pribadi maupun dalam kehidupan bangsa kita, untuk jangka waktu tertentu kemiringannya sedikit, tetapi menanjak.

Tapi ada minggu-minggu, seperti yang lalu, ketika kita dipaksa untuk menyaksikan pemukulan sampai mati seorang pria kulit hitam berusia 29 tahun yang tidak bersalah di tangan polisi di kota yang sama di mana Martin Luther King dibantai 55 tahun yang lalu, ketika akan mudah kehilangan harapan. Mengapa tidak, seperti yang secara aktif dipromosikan oleh Terompet, berbohong saja? Mengapa tidak menciptakan “realitas alternatif?

Saksi Gubernur Ron DeSantis. Apa yang gagal mereka sadari, dalam upaya mereka untuk menutupi sejarah hitam sekolah Florida, adalah bahwa pengungkapan dan diskusi yang akurat dan lengkap tentang sejarah Amerika kita yang rumit pada akhirnya mendukung kemajuan dan optimisme. Ini karena catatan menunjukkan bahwa kita memiliki kemampuan (tentu dalam langkah yang sangat kecil) untuk memperbaiki diri dan kemampuan kita untuk mengatur tata kelola diri.

Sains memiliki sejarah panjang menentang politisi yang menentang mengatakan kebenaran. Louis Pasteur mendesak rekan-rekan ilmuwannya untuk “memuja semangat kritik”. Ketika ditantang untuk memberikan pembenaran atas keyakinannya dalam pengungkapan penuh, dia menjawab, karena “semuanya bisa salah.

Ada ilmuwan lain dari waktu yang sama yang lahir dengan tulang punggung besi dan cinta belajar yang jujur. Ibunya beremigrasi dari Wales tak lama setelah Perang Saudara kami. Lahir dari keluarga petani pada 29 Januari 1881, Alice Evans hidup sampai usia 94 tahun. Sepanjang jalan, dia menjadi ilmuwan wanita pertama yang bekerja sebagai ahli bakteriologi untuk Departemen Pertanian AS dan presiden pendiri Society of American Bacteriologists (American Society for Microbiology).

Baca Juga:  Apa itu dan mengapa itu penting? – Blog Kesehatan

Deskripsi dirinya termasuk “keingintahuan intelektual yang tak ada habisnya, semangat mandiri, dan integritas yang tak tergoyahkan.” Ia menerima pendidikannya di Cornell College of Agriculture dan University of Wisconsin College of Agriculture. Setelah bekerja untuk meningkatkan rasa keju cheddar selama tiga tahun, dia pergi ke Washington DC untuk bergabung dengan Divisi Susu federal yang baru. Dia telah melamar sebagai A. Evans atas perintah mentor prianya mengetahui bahwa pemerintah federal tidak menyukai ilmuwan wanita. Seperti yang kemudian dia kutip, “Saya sedang dalam perjalanan ke Washington, di mana saya tidak ingin pergi dan di mana mereka tidak menginginkan saya.

Tempat barunya adalah susu, sebagian besar masih belum dipasteurisasi dan penuh dengan berbagai organisme, dari tuberkulosis hingga difteri, tifus hingga radang. Kehadirannya pada sapi perah dan ternak berarti memusnahkan kawanan. Evans bukanlah teman pelobi produk susu. Tetapi ketika dia mengidentifikasi bakteri Brucella sebagai agen umum yang menyebabkan aborsi sapi yang menular pada hewan dan demam yang tidak menentu pada manusia, dia tampaknya melewati batas. Seperti yang diceritakan oleh sejarawan NIH, itu “melepaskan badai protes dan ketidakpercayaan dari dokter, dokter hewan, perwakilan industri susu, dan ilmuwan lain” yang “mengejek gagasan bahwa bakteri dapat menyebabkan gejala pada hewan dan manusia.” manusia… Dia bertahan pengawasan terus-menerus sebelum membenarkan dirinya sendiri.

Dia meninggal pada tahun 1975 dalam dekade kesembilannya, mengalahkan sebagian besar pengkritiknya. Hari ini dia dikenang dalam istilah heroik, tidak hanya karena menyelamatkan bayi dan anak-anak yang tak terhitung jumlahnya dari penyakit mematikan yang ditularkan melalui susu, tetapi juga karena menjadi sumber inspirasi dan membuka jalan bagi banyak ilmuwan wanita yang mengikuti jejaknya.

Baca Juga:  Memerangi Perang (Budaya) yang Salah – Blog Perawatan Kesehatan

Dalam pidato pengukuhannya pada 20 Januari 2021, Presiden Joe Biden berkata: “Kita harus menolak budaya di mana fakta-fakta dimanipulasi dan bahkan dibuat-buat… Sejarah kita adalah perjuangan terus-menerus antara cita-cita Amerika bahwa kita semua diciptakan sama dan kenyataan pahit dan buruk bahwa rasisme, nativisme, ketakutan, dan demonisasi telah lama memisahkan kita.

Pertempuran itu abadi… Kemenangan tidak pernah pasti”.

Menjelang akhir pidatonya, dia secara retoris menanyakan objek cinta umum apa yang disarankan St. Agustinus untuk menyatukan orang banyak. Tanggapannya: “Kesempatan. Keamanan. Kebebasan. Harga diri. Aku hargai. Menghormati. Dan ya, kebenarannya.

Kebenaran terkadang menyakitkan. Tapi (seperti yang diketahui semua ilmuwan) tanpanya kemajuan tidak mungkin terjadi.

Mike Magee MD adalah sejarawan medis dan penulis CODE BLUE: Inside the Medical-Industrial Complex.



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.