Tambahkan Ini Ke Daftar Gejala COVID Jangka Panjang: Stigma

[ad_1]

13 Januari 2023 – Orang dengan COVID jangka panjang mungkin mengalami pusing, sakit kepala, sulit tidur, berpikir lambat, dan banyak masalah lainnya. Tapi mereka juga bisa menghadapi masalah lain: stigma.

Kebanyakan orang dengan COVID jangka panjang menemukan bahwa mereka menghadapi stigma karena kondisi mereka, menurut laporan baru dari para peneliti di Inggris. Intinya: Keluarga dan teman mungkin tidak percaya bahwa mereka benar-benar sakit.

Tim Inggris menemukan bahwa lebih dari tiga perempat orang yang diteliti sering atau selalu mengalami stigma.

Faktanya, 95% orang dengan COVID jangka panjang menghadapi setidaknya satu jenis stigma setidaknya untuk beberapa waktu, menurut penelitian tersebut. diterbitkan pada bulan November di majalah tambah satu.

Kesimpulan tersebut mengejutkan peneliti utama studi tersebut, marija pantelicPhD, Profesor Kesehatan Masyarakat di Brighton and Sussex Medical School.

“Setelah bertahun-tahun mengatasi stigma terkait HIV, saya terkejut melihat betapa banyak orang yang menutup mata dan mengabaikan kesulitan yang dialami oleh orang dengan COVID jangka panjang,” kata Pantelic. “Juga sudah jelas bagi saya sejak awal bahwa stigma ini tidak hanya merusak martabat individu, tetapi juga kesehatan masyarakat.”

Bahkan beberapa dokter berpendapat bahwa meningkatnya perhatian yang diberikan pada durasi panjang COVID itu berlebihan.

“Seringkali normal mengalami kelelahan ringan atau kelemahan selama berminggu-minggu setelah sakit dan tidak aktif serta tidak makan dengan baik. Menyebut kasus-kasus ini COVID jangka panjang adalah medikalisasi kehidupan modern,” Marty Makary, MD, ahli bedah dan peneliti kebijakan publik di Fakultas Kedokteran Johns Hopkins, tulis di komentar di Dia Jurnal Wall Street.

Dokter lain tidak setuju, termasuk Alba Azola, MD, salah satu pemimpin tim COVID-19 pasca-akut Johns Hopkins dan pakar stigma seputar COVID jangka panjang.

Baca Juga:  4 Acara Rutin Yang Mesti Dilakukan Semoga Kaki Tidak Kering Dan Pecah-Pecah

“Menempatkan putaran itu pada hal-hal hanya menyakiti orang,” katanya.

Contohnya adalah orang yang tidak dapat kembali bekerja.

Banyak anggota keluarga mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka malas,” kata Azola. “Itu bagian dari stigma publik, bahwa orang-orang ini hanya berusaha keluar dari pekerjaan.”

Beberapa ahli mengatakan studi di Inggris merupakan tonggak sejarah.

“Ketika Anda memiliki data seperti ini tentang stigma lama COVID, menjadi lebih sulit untuk menyangkal keberadaannya atau untuk mengatasinya,” kata Naomi Torres-Mackie, PhD, seorang psikolog klinis di Rumah Sakit Lenox Hill di New York City. Dia juga kepala penelitian di kantor pusat New York. Koalisi Kesehatan Mentalsekelompok ahli bekerja untuk mengakhiri stigma seputar kesehatan mental.

Dia ingat pasien COVID jangka panjangnya yang pertama.

“Dia mengalami ketidaknyamanan dan rasa sakit itu sendiri, dan kemudian merasa luar biasa bahwa itu tidak valid atau nyata. Dia merasa sangat sendirian di dalamnya,” kata Torres-Mackie.

Pasiennya yang lain bekerja di pekerjaannya dari rumah, tetapi menghadapi pertanyaan tentang kondisinya dari majikannya.

“Setiap bulan, dokter Anda harus menyerahkan surat yang mengonfirmasi kondisi medis Anda,” kata Torres-Mackie.

Survei Stigma Inggris melibatkan 1.166 orang, termasuk 966 penduduk Inggris, dengan usia rata-rata 48 tahun. Hampir 85% adalah wanita dan lebih dari tiga perempat memiliki perguruan tinggi atau pendidikan tinggi.

Setengah dari mereka mengatakan mereka memiliki diagnosis klinis COVID jangka panjang.

Lebih dari 60% dari mereka mengatakan bahwa, setidaknya untuk beberapa waktu, mereka berhati-hati tentang siapa yang mereka ajak bicara tentang kondisi mereka. Dan 34% dari mereka yang mengungkapkan diagnosisnya mengatakan mereka menyesal melakukannya.

Itu pengalaman yang sulit bagi mereka dengan COVID jangka panjang, kata Leonard Jason, PhD, seorang profesor psikologi di DePaul University di Chicago.

Baca Juga:  Tangan Tremor Atau Gemetaran? Bisa Jadi Karena Hal Ini

“Seolah-olah mereka trauma dengan pengalaman awal sakit dan kembali trauma dengan tanggapan orang lain,” katanya.

Penyakit yang tidak dapat dijelaskan tidak disukai oleh masyarakat umum, kata Jason.

Dia memberi contoh multiple sclerosis. Sebelum tahun 1980-an, penderita MS dianggap memiliki penyakit psikologis, katanya. “Kemudian pada 1980-an, ada biomarker yang mengatakan, ‘Inilah buktinya.'”

Studi di Inggris menggambarkan tiga jenis stigma yang berasal dari diagnosis COVID yang lama dari responden:

  • stigma diberlakukan: Orang langsung diperlakukan tidak adil karena kondisinya.
  • stigma yang terinternalisasi: Orang-orang merasa malu dengan kondisi itu.
  • stigma yang diantisipasi: Orang-orang berharap dia diperlakukan dengan buruk karena diagnosisnya.

Azola menyebut komunitas medis sebagai masalah besar dalam menangani COVID yang berkepanjangan.

“Apa yang saya lihat pada pasien saya adalah trauma medis,” katanya. Mereka mungkin memiliki gejala yang mengirim mereka ke ruang gawat darurat dan kemudian dites negatif. Alih-alih melacak gejala pasien, pasien diberi tahu, ‘Semuanya terlihat baik, Anda bisa pulang, ini adalah serangan panik,'” katanya.

Beberapa orang online untuk mencari perawatan dan terkadang meluncurkan kampanye GoFundMe untuk mengumpulkan uang untuk perawatan cerdik.

Pasien COVID jangka panjang mungkin telah mengunjungi lima hingga 10 dokter sebelum tiba untuk perawatan dengan tim COVID-19 pasca-akut Hopkins. Klinik dimulai pada April 2020 dari jarak jauh dan pada Agustus tahun itu secara langsung.

Hari ini, staf klinik menghabiskan satu jam dengan pasien COVID jangka panjang untuk pertama kalinya, mendengarkan cerita mereka dan membantu meredakan kecemasan, kata Azola.

Fenomena COVID jangka panjang mirip dengan yang dialami pasien dengan sindrom kelelahan kronis, lupus atau fibromyalgia, di mana orang memiliki gejala yang sulit dijelaskan, kata Jennifer Chevinsky, MD, wakil direktur kesehatan masyarakat untuk Riverside County, CA .

Baca Juga:  Cara Benar untuk Buang Popok, Masih Banyak yang Salah!

“Stigma dalam kedokteran atau perawatan kesehatan bukanlah hal baru,” katanya.

Di Chicago, Jason menunjukkan bahwa keputusan pemerintah federal untuk menginvestasikan ratusan juta dolar dalam penyelidikan COVID yang sudah berlangsung lama “menunjukkan bahwa pemerintah membantu menghilangkan stigma.”

Pantelic mengatakan bahwa dia dan rekan-rekannya sedang melanjutkan penyelidikan.

“Kami tertarik untuk memahami dampak dari stigma ini dan bagaimana mengurangi hasil yang merugikan bagi pasien dan layanan,” katanya.

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.