Seks yang baik dengan Emily Jamea: kesenangan dan kesakitan

[ad_1]

Emily Jamea, Ph.D., adalah terapis seks, penulis, dan pembawa acara podcast. Anda dapat menemukannya di sini setiap bulan untuk membagikan pemikiran terbarunya tentang seks.

Seks yang baik hanya terjadi jika ada persetujuan bersama dan kesenangan bersama. Namun sayangnya, wanita seringkali kesulitan untuk merasakan kenikmatan saat berhubungan seks, dan banyak yang mengalami ketidaknyamanan bahkan rasa sakit yang luar biasa. Terkadang rasa sakitnya bisa sangat parah sehingga tidak memungkinkan untuk melakukan hubungan seksual. (Bagaimana dengan orang-orang yang menikmati perpaduan sesat antara kesenangan dan rasa sakit? Seks seharusnya tidak menyakitkan kecuali jika Anda menginginkannya. Titik. Titik.)

Sulit untuk mengatakan dengan pasti berapa banyak wanita yang mengalami nyeri seksual, tetapi American College of Obstetrics and Gynecology memperkirakan bahwa tiga dari empat wanita mengalami nyeri selama hubungan seksual di beberapa titik dalam hidup mereka. Terkadang rasa sakit itu bersifat sementara dan terkadang dalam jangka panjang.

Mengapa begitu banyak wanita mengalami rasa sakit saat berhubungan intim dan apa yang dapat kita lakukan?

Ada banyak alasan mengapa wanita mengalami rasa sakit saat berhubungan seksual. Nyeri genital/panggul/gangguan penetrasi adalah istilah umum untuk beberapa kondisi yang menyebabkan nyeri seksual. Dua kondisi utama yang menyebabkan nyeri seksual pada wanita adalah vulvodynia dan vaginismus. Bagi sebagian orang, rasa sakitnya ringan, tetapi bagi yang lain, bisa sangat parah. Misalnya, beberapa wanita dapat memasukkan tampon atau menjalani pemeriksaan panggul, tetapi mengalami rasa sakit saat berhubungan seksual. Bagi yang lain, rasa sakitnya bisa sangat parah sehingga mereka tidak bisa duduk dalam waktu lama atau bahkan memakai celana ketat. Mari kita hancurkan.

Vulvodynia diterjemahkan sebagai nyeri pada vulva. (Sebagai pengingat, itulah yang Anda lihat jika Anda melihat alat kelamin luar.) Ketika area vulva meradang, itu menyebabkan rasa sakit. Sebagian besar waktu, ada alasan fisiologis untuk jenis rasa sakit ini.

Baca Juga:  Laba Berhenti Merokok Dalam Hitungan Jam

Vaginismus terjadi ketika ada kejang otot dasar panggul yang tidak disengaja. Otot panggul adalah otot yang berkontraksi saat Anda melakukan latihan Kegel atau saat Anda menahan gas. Dalam kebanyakan kasus, vaginismus memiliki komponen psikologis. Wanita lebih mungkin mengalami vaginismus saat mereka dibesarkan dalam rumah tangga yang gender-negatif, dalam lingkungan agama atau spiritual yang kaku, atau saat mereka memiliki riwayat trauma seksual. Kejang adalah cara tubuh mengatakan bukan untuk sesuatu yang secara sadar atau tidak sadar menakutkan.

Tentu saja ada penyebab lain dari nyeri seksual. Wanita yang tidak dilumasi secara memadai, yang biasa terjadi pada wanita pascamenopause atau saat menyusui saat estrogen rendah, dapat mengalami terlalu banyak gesekan dan menyebabkan rasa sakit saat berhubungan seksual. Wanita juga mungkin mengalami rasa sakit saat pulih dari persalinan (apakah mereka melahirkan pervaginam atau operasi caesar), terutama jika mereka robek atau menjalani episiotomi.

Apakah nyeri saat berhubungan seksual itu normal?

Rasa sakit saat berhubungan seksual bukanlah hal yang wajar, namun wanita seringkali diberi pesan bahwa rasa sakit hanyalah bagian dari kondisi wanita. Kita diajari untuk mengharapkan rasa sakit saat pertama kali berhubungan seks, dan banyak wanita berpikir begitulah yang akan selalu terjadi pada mereka.

Ketika saya mulai bekerja sebagai terapis seks dan hubungan, klien saya telah menemui rata-rata enam profesional medis sebelum mendarat di kantor saya. Enam! Dan para dokter tersebut tidak dilengkapi dengan pengetahuan untuk mendiagnosa secara akurat, apalagi mengobati, kondisi ini. Mengejutkan, bukan? Jika saya memiliki satu dolar untuk setiap kali seorang pasien di kantor saya terisak-isak dan mengatakan bahwa dokternya menyuruhnya untuk “santai saja”, “minum segelas anggur”, atau “cobalah membaca Cosmo untuk mempelajari cara agar lebih terangsang”, saya akan kaya. . Itu sangat menyusahkan bagi mereka.

Baca Juga:  Ladies, 4 Solusi Alami Ini Bisa Menghilangkan Stretch Mark

Banyak klien saya mengeluh tentang hasrat seksual yang rendah, dan baru setelah saya melakukan evaluasi menyeluruh, saya mengetahui bahwa akar kekhawatiran mereka seringkali adalah bahwa seks itu menyakitkan. Jika ada sesuatu yang menyakitkan, Anda tidak akan mau melakukannya. Wanita yang mengalami nyeri seksual seringkali juga mengalami penurunan perasaan gairah, rendahnya hasrat seksual, dan konflik dalam hubungan mereka. Mitra seringkali lebih tersesat daripada mereka.

Untungnya, telah terjadi transformasi radikal dalam penilaian dan pengobatan nyeri seksual yang akurat. Dalam kebanyakan kasus, kombinasi terapi fisik dasar panggul dan psikoterapi bekerja paling baik.

Psikoterapi sangat efektif untuk wanita yang rasa sakitnya disebabkan oleh masalah emosional atau psikologis. Terapis seks memiliki teknik khusus, seperti CBT, mindfulness, dan EMDR, yang dapat membantu meredakan rasa takut, cemas, dan dalam beberapa kasus, trauma seputar riwayat nyeri seksual Anda. Kami juga dilatih untuk membantu klien berpartisipasi aktif dalam perawatan sehingga setiap orang memiliki pemahaman yang sama. Perawatan paling efektif ketika wanita merasa bahwa mereka bekerja sebagai satu tim dengan pasangannya.

Haleluya untuk fisioterapis dasar panggul. Para ahli ini (yang akhirnya bertambah jumlahnya) dilatih untuk menangani dasar-dasar fisiologis dari rasa sakit seksual. Intervensi seperti biofeedback, stimulasi listrik (e-stim) dan manipulasi manual bekerja sama untuk membantu wanita belajar rileks dan mengontrol otot dasar panggul mereka. PSA: Jika Anda mengalami nyeri seksual, jangan berasumsi bahwa melakukan Kegel saja adalah jawabannya. Memperkuat otot yang sudah kejang dapat memperparah nyeri. PT Anda dapat bekerja dengan Anda untuk fokus mempelajari cara mengendurkan otot sebelum beralih ke latihan penguatan.

Dalam beberapa kasus, diperlukan perawatan yang lebih agresif, yang hanya dilakukan oleh penyedia layanan kesehatan (HCP). Ini termasuk suntikan Botox ke otot dasar panggul dan, dalam beberapa kasus, vestibulektomi, yaitu pengangkatan jaringan yang meradang.

Baca Juga:  Masakan Kaleng, Apakah Kandungan Gizinya Terpengaruh?

Jika Anda mengalami nyeri saat berhubungan seksual, jangan takut untuk berbicara dengan HCP Anda. Rasa sakit bukanlah sesuatu yang harus Anda pelajari untuk ditoleransi. Dan jika Anda tidak puas dengan saran HCP Anda, hubungi terapis seks. Mereka dapat memandu Anda ke profesional yang tepat untuk perawatan Anda. Jangan lupa bahwa kenikmatan seksual adalah hak kesulungan Anda. Jangan kehilangan harapan, ada pilihan yang tersedia.

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.