Sekarang sedang tren di jejaring sosial: informasi tentang metode kontrasepsi yang buruk

[ad_1]

2 Februari 2023 – Tambahkan ini ke daftar potensi risiko kesehatan media sosial: Kehamilan yang tidak diinginkan.

Itu untuk wanita yang mengikuti saran KB dari influencer, terutama di YouTube, di mana banyak yang berbicara tentang menghentikan KB hormonal dan mungkin memberikan informasi yang tidak lengkap atau tidak akurat tentang kesehatan seksual.

Dalam analisis terhadap 50 video YouTube, para peneliti di University of Delaware menemukan bahwa hampir tiga perempat influencer berbicara tentang menghentikan pil KB atau bentuk lain dari KB hormonal. Dan 40% menggunakan atau pernah menggunakan metode “keluarga berencana alami”, di mana wanita melacak siklus mereka, terkadang menggunakan aplikasi, untuk mengidentifikasi hari-hari kapan mereka bisa hamil.

Kami tahu dari penelitian sebelumnya bahwa opsi non-hormonal ini, seperti aplikasi pelacakan kesuburan, tidak selalu seakurat kontrasepsi hormonal,” kata penulis utama studi Emily Pfender, yang melaporkan temuan mereka di jurnal Komunikasi Kesehatan. Mereka didasarkan pada begitu banyak faktor berbeda, seperti suhu tubuh dan cairan serviks, yang sangat bervariasi.

Nyatanya, pendekatan “alami” ini hanya berhasil jika wanita dengan cermat mengikuti pedoman seperti mengukur suhu tubuh basal dan memeriksa cairan serviks setiap hari. Tetapi banyak influencer yang mengabaikan bagian itu. Menggunakan metode pemantauan kesuburan tanpa pendidikan dan alat yang tepat dapat meningkatkan risiko kehamilan yang tidak direncanakan, karena tingkat kegagalan menggunakan metode ini bervariasi dari 2% hingga 23%Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Yang lebih mengkhawatirkan: Dari pemberi pengaruh yang menghentikan KB hormonal, hanya sepertiga yang menyebutkan menggantinya dengan yang lain, kata Pfender.

“Pesan yang dikirim oleh beberapa video ini adalah berhenti [hormonal birth control] itu bagus jika Anda ingin meningkatkan kesehatan mental dan menjadi lebih alami, tetapi tidak penting untuk memulai bentuk kontrasepsi lain, ”katanya. Ini menempatkan para wanita itu pada risiko lebih tinggi mengalami kehamilan yang tidak diinginkan dan kemungkinan penyakit menular seksual.

Baca Juga:  Cara Terbaik Untuk Menetralisir Tanda Kulit Anda

Munculnya influencer kesehatan

Mendapatkan saran kesehatan dari influencer bukanlah hal baru dan tampaknya semakin populer.

Orang-orang telah berbagi informasi kesehatan selama beberapa dekade, bahkan sebelum Internet, tetapi sekarang jauh lebih sering dan lebih mudah,” kata Erin Willis, PhD, profesor di Kolese Media, Komunikasi, dan Informasi Universitas Colorado, yang mempelajari Media Digital dan Komunikasi Kesehatan.

Informasi kesehatan peer-to-peer sangat berpengaruh, kata Willis. Itu membuat orang merasa dipahami, terutama jika mereka memiliki kondisi kesehatan yang sama atau berbagi pengalaman atau emosi yang serupa. “Dukungan sosial ada di sana,” katanya. “Ini hampir seperti crowdsourcing.”

Dalam studi mereka, Pfender dan peneliti lainnya melihat 50 video YouTube yang diposting antara Desember 2019 dan Desember 2021 oleh influencer dengan antara 20.000 dan 2,2 juta pengikut. Alasan utama yang diberikan pemberi pengaruh untuk menghentikan KB termasuk keinginan untuk menjadi lebih alami dan untuk meningkatkan kesehatan mental.

Meskipun KB hormonal, yaitu pil, telah digunakan selama puluhan tahun dan dianggap aman, namun dikaitkan dengan efek samping seperti depresi. Dan orang-orang yang berbagi pengalaman mereka dengan KB hormonal secara online dapat menimbulkan kontroversi tentang apakah aman untuk digunakan.

Namun Pfender menemukan bahwa influencer tidak selalu membagikan informasi yang akurat atau lengkap. Misalnya, beberapa pemberi pengaruh berbicara tentang penggunaan aplikasi pelacakan siklus Daysy dan menyebutnya sangat akurat, tetapi tidak ada yang menyebutkan bahwa penelitian yang mendukung seberapa baik kerjanya ditarik kembali pada tahun 2019 karena kekurangan dalam metode penelitian mereka. .

Tidak semua orang yang mempengaruhi kesehatan memberikan informasi yang buruk, kata Willis. Banyak yang menerima pelatihan etika dan advokasi serta memahami posisi sensitif dan pengaruh yang mereka miliki. Namun, orang memiliki tingkat “melek kesehatan” yang berbeda: Beberapa orang mungkin memahami informasi kesehatan lebih baik daripada yang lain, catat Willis. Sangat penting untuk menganalisis informasi dan memilah yang baik dari yang buruk.

Baca Juga:  Tepung Beras Untuk Mendapatkan Rambut Yang Bagus

Carilah informasi yang tidak terkait dengan produk tertentu, yaitu Institut Kesehatan Nasional merekomendasikan Dan periksa dengan situs web tepercaya, seperti yang diakhiri dengan “.gov” atau “.org.

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.