Secara klinis: Apakah saya memerlukan terapi penggantian hormon?



Meskipun terapi hormon (HT), kadang-kadang disebut terapi penggantian hormon, bekerja dengan baik untuk meringankan gejala menopause dan menawarkan manfaat kesehatan lainnya, beberapa wanita dan orang-orang dengan biologi wanita tidak yakin bagaimana menimbang pro dan kontra dari perawatan ini.

Wanita Sehat bertanya pada Jessica Shepherd. MD, OB/GYN di University of Illinois di Chicago dan anggota Dewan Penasihat Kesehatan Wanita Wanita Sehat, untuk menjernihkan kesalahpahaman umum tentang HT dan membantu Anda memutuskan apakah itu tepat untuk Anda.

Apa itu terapi hormon dan untuk apa?

HT adalah pengobatan resep untuk gejala umum menopause, seperti hot flashes, keringat malam, perubahan suasana hati, dan vagina kering. Gejala ini terjadi karena kadar hormon (terutama estrogen dan progesteron) turun saat wanita mendekati menopause.

HT bekerja dengan cara mengembalikan hormon-hormon tersebut ke dalam tubuh, oleh karena itu disebut juga dengan hormone replacement therapy (HRT).

Orang dengan rahim menerima kombinasi estrogen dan progesteron karena progesteron membantu melindungi dari kanker rahim. Orang yang pernah menjalani histerektomi (pengangkatan rahim) dapat menggunakan HT yang hanya mengandung estrogen.

HT juga diresepkan untuk mencegah osteoporosis, suatu kondisi yang menyebabkan tulang menjadi lemah dan rapuh. Karena estrogen membantu melindungi tulang, wanita menopause lebih mungkin mengalami osteoporosis.

Mengapa beberapa orang berpikir bahwa terapi hormon tidak aman?

Sebagian besar kebingungan seputar HT berkaitan dengan studi selama 20 tahun yang dilakukan oleh Women’s Health Initiative (WHI).

Uji klinis acak selama 15 tahun terhadap lebih dari 10.000 wanita berusia 50 hingga 79 tahun ini dirancang untuk menguji apakah mengonsumsi estrogen (baik sendiri atau dengan progesteron) setelah menopause dapat membantu wanita mencegah penyakit jantung dan stroke. .

Baca Juga:  Khasiat Bunga Telang, Salah Satunya Menurunkan Gula Darah

Pada tahun 2002, hasil penelitian WHI dipublikasikan, menunjukkan bahwa HT dapat meningkatkan risiko wanita terkena kanker payudara dan gangguan jantung. Setelah hasil ini menjadi berita utama di seluruh dunia, penggunaan HT turun hampir 80%.

Melihat lebih dekat pada studi WHI mengungkapkan banyak masalah dan kesalahan dalam metodologi, terutama terkait dengan usia perempuan yang terdaftar dalam penelitian ini. Karena isu-isu ini, sebagian besar ahli menolak hasil tahun 2002 sebagai “ilmu yang buruk”, dan banyak penelitian sejak saat itu menunjukkan bahwa manfaat HT mungkin jauh lebih besar daripada risikonya.

Namun penelitian WHI mendapat begitu banyak perhatian media sehingga beberapa wanita masih enggan mencoba HT karena khawatir tidak aman.

Apa yang dikatakan para ahli tentang keamanan terapi hormon sekarang?

Banyak penelitian telah dilakukan dalam 20 tahun sejak temuan WHI diterbitkan yang menunjukkan bahwa terapi hormon sangat aman dalam kondisi yang tepat.

Misalnya, studi tindak lanjut WHI yang melibatkan peserta asli tidak menemukan perbedaan angka kematian antara wanita yang menerima HT selama lima sampai tujuh tahun dan mereka yang tidak.

Sebuah tinjauan dari 30 uji klinis menemukan bahwa wanita yang memulai terapi hormon sebelum usia 60 tahun sebenarnya memiliki risiko kematian 39% lebih rendah daripada wanita yang tidak menggunakan terapi hormon.

Dan sebuah penelitian terhadap wanita yang menjalani histerektomi menunjukkan bahwa mereka yang menerima HT dengan estrogen hanya mengalami penurunan kanker payudara sebesar 23%.

Setelah dengan hati-hati meninjau semua bukti ilmiah, Masyarakat Menopause Amerika Utara (NAMS) mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa HT adalah pengobatan paling aman dan paling efektif untuk hot flashes, keringat malam, dan perubahan vagina, dan telah terbukti mencegah keropos tulang dan patah tulang. .

Baca Juga:  Mengapa Fed Memiliki Target Inflasi yang Salah

Mereka juga menyatakan bahwa manfaat ini lebih besar daripada risiko bagi sebagian besar wanita jika mereka sehat dan berusia kurang dari 60 tahun (atau dalam 10 tahun setelah menopause).

Bagaimana Anda memutuskan jenis terapi hormon apa yang akan diresepkan?

Untuk memutuskan apakah terapi hormon adalah pilihan yang baik untuk seorang pasien, saya mempertimbangkan usia dan gejalanya. Saya juga memeriksa untuk melihat apakah Anda memiliki riwayat penyakit jantung, stroke, atau kanker pribadi atau keluarga dalam keluarga Anda, karena hal-hal ini dapat membuat terapi hormon lebih berisiko. Mengenai waktu, saya mencoba untuk memulai HT sesegera mungkin setelah seorang wanita memasuki masa menopause.

Jika seorang pasien adalah kandidat untuk HT dan tertarik untuk mempelajarinya lebih lanjut, saya akan menjelaskan bagaimana hormon dapat membantu, serta risikonya. Saya juga membahas berbagai bentuk (pil, krim, dll.) Dengannya.

Apa yang harus wanita pertimbangkan sebelum memilih terapi hormon?

Bersama-sama, pasien saya dan saya memutuskan jenis HT mana yang terbaik berdasarkan faktor risiko yang mungkin mereka miliki, gejala yang ingin mereka obati, dan faktor gaya hidup yang mungkin memengaruhi preferensi mereka. Apakah mereka mau minum pil setiap hari, misalnya, atau apakah krim lebih nyaman?

Tidak ada pendekatan tunggal untuk terapi hormon; itu sangat tergantung pada kebutuhan unik pasien.

Apakah ada hal lain yang ingin Anda ketahui tentang HT?

Saya ingin orang-orang yang berjuang dengan gejala menopause untuk mengatasi kesalahpahaman mereka dan membicarakannya dengan HCP mereka. Ini adalah cara terbaik untuk mengetahui apakah perawatan yang aman dan efektif ini tepat untuk Anda.

Jika HCP Anda tidak mengikuti penelitian terbaru tentang HT, atau hanya tidak ingin membicarakannya, Anda dapat mengunjungi situs web NAMS untuk menemukan dokter menopause bersertifikat di dekat Anda.

Baca Juga:  Banyak Penderita Eksim Tidak Mendapatkan Dukungan Kesehatan Mental yang Mereka Butuhkan, Rencana Studi

Sumber daya ini dibuat dengan dukungan Alora.

Dari artikel di situs Anda

Artikel Terkait di Web



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.