Rubel Rusia Mencapai Tertinggi 7 Tahun Terhadap Dolar AS — Ekonom Mengatakan ‘Jangan Abaikan Nilai Tukar’ – Economics Bitcoin News

By | 22/06/2022


Laporan berita terbaru telah merinci bahwa mata uang fiat Rusia, rubel, adalah mata uang dengan kinerja terbaik di seluruh dunia dan artikel tersebut menjelaskan bahwa para ekonom Amerika bingung dengan tren tersebut. Pada hari Senin, rubel Rusia naik menjadi 55,47 per dolar, yang merupakan kenaikan tertinggi sejak 2015. Sementara banyak yang mengabaikan nilai tukar rubel, Charles Lichfield, wakil direktur Pusat Geoekonomi Dewan Atlantik, menerbitkan sebuah editorial berjudul: “Jangan abaikan nilai tukar: Bagaimana rubel yang kuat dapat melindungi Rusia.”

Rubel Rusia Naik Lebih Tinggi — Laporan Mengatakan ‘Putin Tertawa Terakhir’

Sanksi keuangan terhadap Rusia tampaknya tidak mempengaruhi negara lintas benua seperti yang digambarkan media Barat selama beberapa bulan terakhir. Pada hari Senin, rubel Rusia menyentuh harga tinggi terhadap dolar AS dan itu adalah kenaikan tertinggi sejak 2015. Ada banyak laporan dari para ekonom dan analis yang mengatakan pembukuan keuangan Rusia sudah matang dan sebagian besar kekuatan rubel hanyalah asap dan cermin. Seorang Youtuber mengklaim bahwa sementara rubel terlihat kuat, sebagian besar kekuatannya didukung oleh manipulasi.

Rubel Rusia Mencapai Level Tertinggi 7 Tahun Terhadap Dolar AS — Ekonom Mengatakan 'Jangan Abaikan Nilai Tukar'
Grafik USD/RUB pada 21 Juni 2022. Satu sumbu lilin menunjukkan rubel melonjak jauh di atas 55,47 per dolar tertinggi sepanjang masa di kisaran 155.

Youtuber Jake Broe mengatakan kepada 146.000 pelanggannya bahwa “ekonomi Rusia saat ini sedang lesu, inflasi tinggi, pengangguran naik, upah turun, PDB ekonomi Rusia runtuh.” Namun, argumen Broe juga dapat dikatakan tentang Amerika Serikat karena ekonomi Amerika tampaknya menuju resesi, inflasi tertinggi dalam 40 tahun, klaim pengangguran di AS meningkat karena produktivitas turun, dan PDB ekonomi AS menyusut. signifikan di Q1 2022.

Broe mengatakan bahwa pemerintah Rusia dan bank sentral memanipulasi banyak hal, yang membuat rubel terlihat kuat. Namun, bisa dibilang, politisi AS dan Federal Reserve juga dapat dituduh melakukan manipulasi dan menyebarkan informasi yang tidak dapat diandalkan. Laporan lain yang tidak memanfaatkan poin pembicaraan bias Broe menunjukkan bahwa sanksi terhadap Rusia telah gagal total. Sebuah laporan yang diterbitkan oleh armstrongeconomics.com mengatakan boikot minyak Rusia tidak berhasil dan “Putin tertawa terakhir karena dia sekarang menjual lebih banyak minyak pada titik harga yang lebih tinggi.”

Penulis Armstrongeconomics.com Martin Armstrong menambahkan:

Pada bulan April, ekspor minyak Rusia naik 620.000 b/d menjadi 8,1 juta b/d. India (+730.000 b/d) dan Turki (+180.000 b/d) membantu mengimbangi embargo internasional, sementara UE tetap menjadi importir terbesar meskipun ada penurunan tajam dalam pengiriman. IEA melaporkan bahwa ekspor minyak Rusia naik lebih dari 50% YoY selama empat bulan pertama tahun ini — Boikot tersebut benar-benar menjadi bumerang bagi Barat dan telah membantu memperkuat ekonomi Rusia.

Laporan Menunjukkan India Membeli Minyak Dari Rusia, Memurnikannya, Kemudian Menjualnya ke Eropa untuk Keuntungan — Presiden Komisi Uni Eropa Memprediksi Sanksi Minyak Bisa Menjadi Bumerang

Selain itu, Rusia telah menjaga transaksi keuangannya tidak jelas karena negara yang mengumumkan angka bulanan pengeluaran pemerintah tidak akan lagi diungkapkan. Kementerian Keuangan Rusia mengatakan kepada pers bahwa negara itu perlu “meminimalkan risiko pengenaan sanksi tambahan.” Bitcoin.com News melaporkan dua minggu lalu bahwa banyak negara tidak mematuhi sanksi Barat dan telah membeli minyak dari Federasi Rusia. Misalnya, India dilaporkan memperoleh minyak dari Rusia dan setelah minyak disuling, negara itu menjualnya ke Eropa untuk mendapatkan keuntungan.

China juga telah membeli minyak dari Rusia, dan sejumlah kilang minyak terpaksa membeli minyak dari negara lintas benua itu. Misalnya, kilang terbesar Italia ISAB terpaksa mengambil minyak mentah dari Rusia karena bank berhenti memberikan kredit kepada perusahaan. China adalah pembeli tunggal terbesar minyak Rusia dan telah melakukannya sejak 2021, dan data menunjukkan negara itu memperoleh rata-rata 1,6 juta barel per hari dari Rusia. Sementara itu, minyak menjadi langka di Eropa karena peringatan mengatakan Inggris bisa menghadapi pemadaman listrik besar-besaran. Surat kabar keuangan The Economist menegaskan Eropa menderita melalui “kejutan harga energi yang parah”

Selain itu, dua minggu lalu, Charles Lichfield, wakil direktur Pusat Geoekonomi Dewan Atlantik, menerbitkan sebuah editorial yang mengatakan orang tidak boleh mengabaikan nilai tukar rubel. Artikel Lichfield mengatakan pemerintah Barat mengklaim bahwa pada akhirnya, ekonomi Rusia pada akhirnya akan gagal, tetapi dia berpikir bahwa segala sesuatunya perlu dinilai kembali. “Sistem keuangan Rusia mungkin telah bertahan dari goncangan awal — tetapi penurunan produk domestik bruto (PDB) dan kekurangan input yang melumpuhkan, mereka mengklaim, akan memaksa Moskow untuk akhirnya mengurangi eskalasi ketika perang memasuki fase penggilingan — Tapi inilah saatnya untuk menilai kembali sikap ini,” tulis Lichfield.

Pejabat pemerintah memperkirakan bahwa sanksi energi bisa menjadi bumerang dan mungkin belum tentu berhasil. Selama wawancara pada bulan Mei, presiden Komisi Uni Eropa Ursula Von Der Leyen menggambarkan bagaimana sanksi energi dapat menjadi bumerang. Von Der Leyen mengatakan bahwa jika negara-negara “segera” memberikan sanksi atas impor minyak Rusia, Vladimir Putin “akan dapat membawa minyak yang tidak dia jual ke Uni Eropa ke pasar dunia, di mana harganya akan meningkat, dan [he will] menjualnya lebih mahal.”

Tag dalam cerita ini

Bank Rusia, Bank Sentral, Charles Lichfield, Cina, konflik, Minyak Mentah, suku bunga, ekonomi, UE, Gas, India, suku bunga, Martin Armstrong, MINYAK, Perundingan Damai, rubel, rubel, rubel jatuh, rubel jatuh, rubel terjun, Rubel Naik, Kekuatan rubel, Rusia, russia bank run, Rubel Rusia, russian bank run, sanksi Rusia, Sanksi, Ukraina, Ursula Von Der Leyen, Vladimir Putin, Perang, Sekutu Barat, Youtuber Jake Broe

Apa pendapat Anda tentang kinerja pasar rubel Rusia dan teori mengapa ia melakukannya dengan sangat baik? Apakah menurut Anda rubel Rusia sedang ditopang oleh pejabat negara atau apakah menurut Anda mata uang fiat itu kuat? Beri tahu kami pendapat Anda tentang subjek ini di bagian komentar di bawah.

Jamie Redman

Jamie Redman adalah Pemimpin Berita di Bitcoin.com News dan jurnalis teknologi keuangan yang tinggal di Florida. Redman telah menjadi anggota aktif komunitas cryptocurrency sejak 2011. Dia memiliki hasrat untuk Bitcoin, kode sumber terbuka, dan aplikasi terdesentralisasi. Sejak September 2015, Redman telah menulis lebih dari 5.000 artikel untuk Bitcoin.com News tentang protokol pengganggu yang muncul hari ini.




Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.

Dikutip Dari Berbagai Sumber:

Published for: MasDoni

Baca Juga  Luna Foundation Guard Terra membuang 80.000 Bitcoin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.