Republik Afrika Tengah untuk menandai sumber daya alam negara

By | 04/06/2022

Republik Afrika Tengah (CAR) telah mengumumkan rencana untuk melanjutkan Proyek Sango yang ambisius dengan menandai akses ke sumber daya alam yang melimpah di negara itu. Presiden Faustin-Archange Touadéra memposting foto pernyataan di akun Twitter resminya Kamis yang merinci langkah selanjutnya dalam proyek tersebut.

Pernyataan tersebut, yang ditandatangani oleh Menteri Negara dan Kepala Staf Kabinet Obed Namsio, sebagian berbunyi:

“Kami memberi semua orang akses ke kekayaan tanah kami. Dengan kata lain, kami mengubahnya menjadi aset digital yang sama-sama berharga dan penting melalui gerakan administratif dan ekonomi baru yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Lebih lanjut dikatakan bahwa Touadéra telah meminta parlemen untuk menyiapkan strategi baru untuk menciptakan peluang investasi dalam perekonomian negara.

CAR, yang pada bulan April menjadi negara kedua di dunia yang mengadopsi Bitcoin (BTC) sebagai alat pembayaran yang sah, memperkenalkan Project Sango bulan lalu. Di situs web proyek, diklaim bahwa Bank Dunia menyetujui dana pengembangan senilai $35 juta untuk pusat kripto Sango di negara tersebut — meskipun Bank Dunia telah menyatakan bahwa itu tidak akan mendukung inisiatif tersebut.

Pembuatan kerangka hukum untuk tokenisasi sumber daya adalah elemen kunci dari Proyek Sango, bersama dengan membangun e-residensi untuk investor, infrastruktur crowdfunding dan pendiri Sango—yang disebut metaverse Pulau Crypto. CAR memiliki cadangan emas, minyak, besi, berlian, tembaga, uranium, rhodium, batu kapur, kobalt, mangan, dan mineral lainnya.

Baca Juga  Glencore Akan Membayar $1,1 Miliar untuk Menyelesaikan Suap dan Biaya Penetapan Harga

Manfaat meluncurkan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah di CAR telah diragukan karena rapuhnya negara dan rendahnya tingkat pembangunan di negara tersebut. Hanya sebagian kecil penduduk yang memiliki akses ke internet atau listrik.