Remaja yang bahagia dan dicintai menjadi lebih sehat jantungnya saat dewasa

[ad_1]

Oleh Amy Norton

Reporter Hari Kesehatan

RABU, 11 Januari 2023 (HealthDay News) — Saat remaja merasa nyaman dengan diri dan kehidupan mereka, hal itu mungkin juga baik untuk jantung mereka dalam jangka panjang, demikian saran sebuah studi baru.

Para peneliti menemukan bahwa remaja yang umumnya merasa bahagia, optimis, dan dicintai memiliki kesehatan jantung yang lebih baik di usia 20-an dan 30-an, dibandingkan dengan anak-anak yang tidak memiliki tingkat kesejahteraan mental tersebut.

Secara keseluruhan, mereka lebih cenderung mempertahankan berat badan yang sehat, serta tekanan darah normal, gula darah, dan kadar kolesterol. Dan memiliki perasaan positif seperti itu tampaknya sangat penting bagi kesehatan remaja kulit hitam di masa depan.

Gagasan bahwa kesejahteraan anak-anak dapat memengaruhi kesehatan mereka hingga dewasa bukanlah hal baru. Penelitian telah menunjukkan bahwa obesitas pada masa kanak-kanak, misalnya, terkait dengan peningkatan risiko berbagai kondisi kesehatan, termasuk diabetes tipe 2 dan penyakit jantung, di kemudian hari.

Dan hubungannya melampaui faktor fisik: Orang dewasa yang mengalami kesulitan di masa kanak-kanak, seperti pelecehan dan penelantaran, juga berisiko tinggi terkena penyakit jantung dan penyakit lainnya.

Para ahli mengatakan studi baru ini menimbulkan pertanyaan berbeda: Apakah ada “aset” psikologis positif yang dapat membantu melindungi kesehatan fisik anak dalam jangka panjang?

Satu hal yang mengejutkan saya adalah kita tidak benar-benar memahami ‘hal-hal baik’ yang dibutuhkan anak-anak untuk mendukung kesehatan kardiometabolik mereka,” kata ketua peneliti Farah Qureshi, asisten profesor di Fakultas Kedokteran Johns Hopkins Bloomberg. Kesehatan Masyarakat, di Baltimore.

Untuk menggali pertanyaan lebih dalam, timnya memeriksa data dari studi kesehatan nasional yang melibatkan hampir 3.500 siswa sekolah menengah AS pada 1990-an dan mengikuti mereka selama lebih dari dua dekade.

Baca Juga:  Tips Menjaga Kesehatan Kehamilan Bagi Pengidap Diabetes

Awalnya, para siswa menjawab pertanyaan yang mengukur lima aset psikologis: kebahagiaan; harapan tentang masa depan; harga diri yang tinggi; merasa diterima secara sosial; merasa dicintai dan diinginkan.

Berita buruknya: Lebih dari setengah anak-anak, 55%, tidak memiliki atau hanya satu dari perasaan positif ini.

Tetapi ketika mereka memiliki empat atau lima aset tersebut, mereka 69% lebih mungkin mempertahankan kesehatan jantung yang baik hingga usia 30-an, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka. Itu pun dengan mempertimbangkan berbagai faktor lain, seperti pendapatan keluarga, pendidikan orang tua, dan berat badan anak.

Selain itu, perasaan positif itu tampak sangat penting bagi remaja kulit hitam. Ketika mereka tidak memilikinya, mereka sangat tidak mungkin memiliki kesehatan jantung yang baik 20 tahun kemudian: hanya 6% yang melakukannya.

Adapun alasannya, Qureshi mengatakan perasaan anak-anak tentang diri mereka dan kehidupan mereka dapat memengaruhi perilaku kesehatan mereka.

Biasanya sulit untuk berolahraga dan makan sehat secara teratur, katanya. Tetapi jika Anda merasa nyaman dengan diri sendiri dan masa depan, itu adalah motivator yang baik.

Adrienne Kovacs, seorang ahli sukarelawan di American Heart Association, setuju.

Ketika kita optimis, misalnya, kita berharap dapat menangani suatu situasi, jadi kita berperilaku sesuai,” kata Kovacs, seorang psikolog kesehatan dan klinis di Equilibria Psychological Health di Toronto.

Itu bisa menjadi perbedaan antara percaya atau tidak percaya bahwa kebiasaan tidak sehat bisa diubah, kata Kovacs.

Di luar itu, kata kedua ahli tersebut, faktor psikologis seperti stres kronis dapat memiliki efek fisiologis langsung pada tubuh.

Kovacs mengatakan studi baru adalah pengingat bahwa “kita perlu memperluas konseptualisasi faktor risiko kardiovaskular kita.” Dan itu harus dimulai sejak awal kehidupan, katanya.

Baca Juga:  3 Tips Pilih Celana Hamil Yang Nyaman Dan Tetap Modis

Konsisten dengan penelitian sebelumnya, penelitian ini menemukan bahwa sayangnya sejumlah kecil peserta mempertahankan kesehatan jantung yang baik hingga usia 30-an: hanya 12% secara keseluruhan.

Tetapi memiliki aset psikologis di masa remaja memperkuat peluang itu. Sementara itu, kurangnya perasaan positif tersebut tampaknya sangat merugikan remaja kulit hitam: Dalam kelompok studi tanpa atau tanpa aset psikologis, hanya 6% anak kulit hitam yang memiliki kesehatan kardiovaskular yang baik saat dewasa, dibandingkan dengan 12%% anak kulit putih.

Itu menyiratkan bahwa mendukung kesejahteraan mental remaja juga merupakan masalah pemerataan kesehatan, kata kedua pakar tersebut.

Qureshi mengatakan bahwa untuk remaja kulit hitam, yang menghadapi tekanan kronis dari rasisme struktural, memiliki rasa harga diri yang kuat, memiliki, dan merasa dicintai dapat menjadi hal yang sangat penting.

Orang tua tentu saja dapat mendukung sentimen tersebut, kata Qureshi dan Kovacs. Tapi begitu juga orang dewasa mana pun dalam kehidupan seorang anak, serta sekolah, program komunitas, dan masyarakat pada umumnya. Sebagai contoh, Kovacs menunjuk pada sistem perawatan kesehatan, yang dapat bekerja lebih baik dalam “menciptakan lingkungan di mana setiap orang merasa menjadi bagiannya.

Untuk keluarga, kata Qureshi, mendukung kesejahteraan mental anak-anak “bisa sesederhana duduk untuk makan malam bersama dan menanyakan kabar mereka, hal-hal yang mungkin kita anggap remeh.

Studi ini dipublikasikan secara online 11 Januari di Jurnal Asosiasi Jantung Amerika.

Informasi lebih lanjut

The American Heart Association memiliki nasihat tentang cara menjaga kesehatan yang baik sepanjang hidup Anda.

SUMBER: Farah Qureshi, ScD, MHS, asisten profesor, Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, Baltimore, Maryland; Adrienne Kovacs, PhD, pakar sukarelawan, American Heart Association, Dallas, dan psikolog klinis dan kesehatan, Equilibria Psychological Health, Toronto; Jurnal Asosiasi Jantung Amerika, 11 Januari 2023, daring

Baca Juga:  Gejala Metastasis Otak pada Kanker Payudara Metastatik

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.