Pidato Trump mengungkapkan bahwa kandidat tidak yakin dengan apa yang diinginkan basisnya


Artikel ini adalah bagian dari The DC Brief, buletin politik TIME. Daftar di sini untuk mendapatkan cerita seperti ini dikirim ke kotak masuk Anda.

SALEM, NH—Nah, itu Itu adalah sesuatu.

Pada saat mantan Presiden Donald Trump meninggalkan auditorium sekolah menengah pada Sabtu sore, kembali ke jalur kampanye setelah awal kampanye 2024 yang sangat sepi, dia telah menggunakan kembali banyak sumber daya favoritnya: menjadi calo teori konspirasi, memicu ketakutan konservatif tentang balapan. dan gender, dan menawarkan realitas alternatif untuk kisah penggantinya. Omelan selama satu jam menunjukkan bahwa Joe Biden akan dengan cerdik melemparkan putranya, Hunter, ke bawah bus, bahwa Taliban tidak mampu bertempur di malam hari karena mereka tidak memiliki “teropong” dan bahwa turbin angin secara rutin menjatuhkan pesawat dari langit. . .

Itu, pada dasarnya, adalah pidato Trump standar, tetapi dengan kecepatan yang lebih tidak seimbang dan sedikit lebih aneh dan berkelok-kelok.

Untuk pelopor rapuh yang menghadapi kritik atas awal yang goyah untuk tawaran Gedung Putih ketiganya, kinerja awal Trump tidak banyak membantu meredakan kegelisahan yang diakui oleh kandidat itu sendiri.

“Mereka berkata: ‘Dia tidak berkampanye. Mungkin dia kehilangan satu langkah,'” kata Trump, mengejek para pengkritiknya. “Aku lebih marah sekarang dan aku lebih bertunangan dari sebelumnya.”

Mungkin, tetapi kata-kata, bahkan kata-kata yang terlalu dilebih-lebihkan dan salah, bukanlah fakta. Trump tiba di New Hampshire pada hari Sabtu untuk berbicara pada pertemuan tahunan partai negara bagian, di mana dia memenangkan dukungan dari ketua partai yang mengakhiri masa jabatannya pada hari Sabtu. Dia kemudian terbang ke Carolina Selatan, di mana dia mengerahkan sekelompok pendukung tegangan tinggi ke gedung DPR negara bagian. Seiring berjalannya peristiwa politik, ini adalah langkah yang cukup rutin dan diharapkan untuk calon presiden.

Baca Juga:  Istri mengatakan suami dokter sengaja membuang Tesla-nya dari tebing dengan seluruh keluarga di dalamnya

“Bersama-sama kita akan menyelesaikan urusan yang belum selesai untuk membuat Amerika kembali hebat,” kata Trump di Columbia, Carolina Selatan.

Namun, Trump tidak memulai sebagai kandidat nasional kosong. Citra Trump diatur dengan cukup baik pada saat ini. Sedikit 5% orang Amerika mengatakan mereka tidak memiliki pendapat tentang satu-satunya presiden yang dimakzulkan dua kali dan yang tindakannya setelah pemilihan 2020 menyebabkan serangan mematikan di Capitol, menurut jajak pendapat CNN terbaru. Trump mungkin ingin berkampanye sebagai kandidat tradisional dengan dukungan universal yang selayaknya mantan presiden, tetapi itu bukan kompetensi utamanya, dan dia tampaknya tidak memiliki keterampilan untuk menjaga kapalnya tetap bertahan, dengan sekitar dua lusin calon perompak di luar sana. pergi. dermaga dan mempertimbangkan langkah mereka selanjutnya.

Untuk calon penantang Trump, penampilan hari Sabtu seharusnya tidak membuat takut siapa pun keluar dari perlombaan. Tentu, Trump masih bisa mengorbankan daging merah politik dengan yang terbaik dari mereka; dia dapat dengan tegas mengkritik musuh-musuhnya, menyebut Partai Demokrat modern sebagai suku sosialis, Marxis dan komunis, dan meremehkan pengunjuk rasa Black Lives Matter sebagai penjahat. Tapi penyebutan laptop Hunter Biden yang salah tampaknya mendarat dengan keras, dan penonton tampak terperangah ketika “Crooked Hillary” Clinton muncul dalam komentar yang terasa seperti kapsul waktu dari enam tahun lalu. Bualannya disebut “Yang Mulia” sekarang tampak menyedihkan.

Trump memiliki banyak sekali bahan untuk ditambang, tentu saja. Menghilangkan perilaku kasar dan retorika yang mengejutkan, agendanya sebagai presiden benar-benar memberi kaum konservatif sebagian besar daftar keinginan yang tidak lengkap sejak era Reagan. Trump dengan cerdik menangkap laten publik—dan kemudian tidak begitu laten—ketidakpuasan terhadap krisis perbatasan, kesenjangan ekonomi yang melekat dalam globalisasi, krisis kecanduan narkoba yang merajalela di negara ini. Pada gilirannya, dia membentuk kembali Partai Republik modern agar sesuai dengan kebutuhannya.

Baca Juga:  Wanita Rusia yang menyerang anak laki-laki, 15, di pengadilan karena 'melanggar daftar pelanggar seks'

Dalam perjalanan baru ke New Hampshire ini, dia menggunakan giliran yang lebih agresif terhadap hak-hak orang tua dan pendidikan, termasuk, sayangnya, banyak pembicaraan tentang olahraga sekolah dan anak-anak trans, tetapi dia tersesat di tengah semua kebisingan.

Mantan presiden meninggalkan kantor dengan beberapa cerita yang benar-benar unik, dan Trump tidak terkecuali. Pada hari Sabtu, di tengah halaman penyelamatan ide-ide eksklusi anti-trans dan pemilihan langsung kepala sekolah oleh orang tua yang anti-bangun, Trump menceritakan kisah pendaratan di negara lain dan terkejut bahwa Air Force One harus meredupkan lampu mereka dan menariknya. tirai untuk tindakan pencegahan keselamatan. Dia berbicara tentang sesi negosiasinya dengan Taliban dan lima operator telepon yang membantunya menelepon. Klien korporat dapat membayar banyak uang untuk mendengar anekdot semacam itu di sirkuit konferensi. Anggota The Presidents Club mengenakan biaya enam digit untuk satu sore di pusat konvensi, dan waktu Trump di DC tentu kondusif untuk waktu bercerita.

Yang mana, jika Anda mendengarkan dengan cermat para aktivis di antara hadirin di acara-acara Partai Republik dalam beberapa tahun terakhir, dan terutama setelah 6 Januari 2021, di mana banyak orang di partai tersebut lebih suka Trump menghabiskan hari-harinya. Secara keseluruhan, semua orang memuji apa yang mampu dicapai Trump, tetapi tidak terlalu bersemangat untuk kembali ke tweet larut malam, trolling performatif terhadap siapa pun yang tidak mengenakan bulu Trump, atau pembuatan kebijakan yang tidak menentu berdasarkan firasat. Itu benar-benar anekdot yang bagus, bahkan jika tidak jelas bagaimana salah satu dari mereka membantu meyakinkan pemilih bahwa Trump harus mendapatkan kembali kode nuklir.

“Saya menyukai kebijakan Presiden Trump,” Michael Loftus memberi tahu saya saat kami menunggu Trump memulai pidatonya di lorong sekolah. “Tapi itu sangat memecah belah,” lanjut pensiunan berusia 67 tahun dari Newport itu. “Di masa depan, kami membutuhkan seseorang yang tidak terlalu kontroversial.”

Baca Juga:  Pertemuan Blinken dengan Xi Jinping menimbulkan harapan hati-hati untuk pencairan AS-China

Bahwa, tidak peduli berapa banyak amplas yang dibawa Trump ke bengkel barunya, itu tidak akan pernah terjadi. Itulah mengapa Senator Lindsey Graham, saat tampil bersama Trump di South Carolina, langsung membidik kritik tersebut: “Berapa kali Anda mendengar, ‘Kami menyukai kebijakan Trump tetapi kami menginginkan seseorang yang baru?’ Tidak ada kebijakan Trump tanpa Donald Trump.”

Mungkin juga tidak ada Partai Republik.

Memahami apa yang penting di Washington. Mendaftar untuk buletin DC Brief.

Lebih banyak WAKTU harus dibaca


menulis ke Philip Elliott di [email protected].



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.