Perusahaan energi Kenya memikat penambang Bitcoin dengan tenaga panas bumi

By | 03/06/2022

Perusahaan energi Kenya, KenGen, telah menyerukan kepada penambang Bitcoin untuk bergerak di dekatnya dan membeli kelebihan kapasitas daya terbarukan.

KenGen mengklaim 86% energinya dihasilkan dari sumber terbarukan, sebagian besar panas bumi dari sumber panas tanah di Great Rift Valley. Outlet berita lokal The Standard melaporkan bahwa KenGen memiliki ruang di kawasan industri barunya di Olkaria, dekat pembangkit listrik tenaga panas bumi andalannya, yang dapat disewakan kepada penambang Bitcoin (BTC).

Pj Direktur pengembangan panas bumi di KenGen Peketsa Mwangi mengatakan bahwa perusahaannya bersedia dan ingin para penambang menelepon Kenya sebagai rumah.

“Kami akan memilikinya di sini karena kami memiliki ruang dan kekuatan yang dekat, yang membantu stabilitas.”

Terlepas dari antusiasmenya, belum ada laporan tentang penambang yang ingin pergi ke Kenya.

Indeks Konsumsi Listrik Bitcoin (CBECI) Cambridge menunjukkan bahwa negara Afrika timur saat ini tidak memiliki operasi penambangan Bitcoin yang diketahui, tetapi tampaknya ideal untuk penambang karena perkiraan potensi 10.000 MegaWatt (MW) kapasitas energi panas bumi di kawasan itu.

KenGen saat ini beroperasi pada kapasitas pembangkit maksimum 863 MW setelah memasang pembangkit listrik tenaga panas bumi lainnya pada bulan April menurut outlet berita keuangan Kenya Capital FM.

Dengan mengundang penambang ke negara itu, KenGen mungkin dapat mencapai beberapa tujuan sekaligus. Hal ini dapat meningkatkan kelestarian lingkungan penambang, yang telah mendapat sorotan besar di seluruh dunia. Penambangan menghabiskan 119,5 TerraWatt jam (TWh) per tahun, lebih banyak dari seluruh negara Belanda, menurut CBECI. Hanya 31 negara yang mengkonsumsi lebih banyak energi.

Ini juga dapat mendorong permintaan untuk pengembangan lebih lanjut di jaringan listrik KenGen untuk meningkatkan total pasokan dan mengurangi biaya. Kenya saat ini memiliki listrik termahal ke-12 di dunia di mana satu kilowatt hour (KWh) berharga sekitar $0,22 menurut Statista.

Baca Juga  Dari penginjil kantor hingga orang tua superhero: tujuh rekan kerja semua pekerja hibrida akan mengenali | Pekerjaan hibrida dengan HP

Tingginya biaya listrik di negara ini mungkin karena tingkat elektrifikasinya. Pada tahun 2020, hanya sekitar 70% populasi yang memiliki akses ke jaringan terpusat menurut Bank Dunia. Pelacak jaringan energi Energypedia menyatakan bahwa biaya tinggi Kenya untuk menyambung ke jaringan menimbulkan “hambatan besar” untuk ekspansinya.

Pemerintah Kenya juga dapat menikmati pendapatan yang lebih besar melalui biaya dari penambang dan bahkan pajak. Pemerintah Kazakhstan, misalnya, siap untuk memperoleh pendapatan sebanyak $1,5 miliar dari para penambang selama lima tahun ke depan (meskipun hanya meraup $1,5 juta pada Q1 2022).

Terkait: Pendapatan penambangan harian Bitcoin merosot pada bulan Mei ke level terendah sebelas bulan

Kenya menikmati tingkat adopsi kripto yang sangat tinggi dari volume transaksi peer-to-peer.

Bank Sentral Kenya (CBK) telah menjajaki opsinya dengan mata uang digital bank sentral sejak tahun lalu. CBK menyatakan biaya yang lebih rendah dan kecepatan transfer yang lebih cepat sebagai keuntungan dari penggunaan CBDC pada bulan Februari.