Pertukaran Crypto Timur Tengah Coinmena Memasuki Pasar Qatar, Regulator Mengatakan Tidak Ada Lembaga Berlisensi – Berita Bitcoin Unggulan

By | 23/05/2022

Coinmena, pertukaran cryptocurrency yang berbasis di Bahrain, baru-baru ini mengumumkan bahwa penduduk Qatar sekarang dapat membeli dan menjual cryptocurrency di platformnya. Pertukaran cryptocurrency mengklaim itu adalah pertukaran aset digital pertama yang diatur untuk membuka platformnya untuk penduduk Qatar.

Warga Sekarang Dapat Menghubungkan Rekening Bank ke Dompet Crypto mereka

Pertukaran cryptocurrency yang bermarkas di Bahrain, Coinmena, telah menjadi pertukaran aset digital teregulasi pertama yang menawarkan layanannya di Qatar. Menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh bursa pada 19 Mei, perampokan Coinmena ke Qatar berarti penduduk negara itu sekarang dapat menghubungkan rekening bank mereka ke dompet kripto mereka. Ini memungkinkan mereka untuk “menyetor dan menarik dana secara langsung dan aman.”

Dalam pernyataan bersama setelah perampokan terbaru bursa ke pasar Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) lainnya, salah satu pendiri Coinmena, Dina Sam’an dan Talal Tabbaa mengatakan:

Kami senang menjadi pertukaran crypto pertama yang menawarkan layanan kami di Qatar. Investor telah menanyakan tentang rencana kami untuk memasuki negara itu untuk beberapa waktu sekarang, jadi berita ini merupakan tonggak utama dalam rencana ekspansi pasar geografis jangka panjang kami.

Sam’an, sementara itu, mengungkapkan bahwa Coinmena bermaksud untuk menjadi “perusahaan jasa keuangan kripto pilihan kawasan” dan, oleh karena itu, terus mencari untuk bergabung dengan lebih banyak negara.

Masuknya Coinmena ke Qatar terjadi hanya beberapa bulan setelah dilaporkan bahwa negara Timur Tengah sedang memeriksa kemungkinan mengeluarkan mata uang digital. Namun, menurut sebuah laporan, keputusan untuk mengeluarkan mata uang digital atau tidak hanya akan dilakukan setelah bank sentral menyelesaikan studinya.

Baca Juga  Akankah dia atau tidak? Rishi Sunak perlu bertahan atau memutar balik pajak rejeki | Bisnis

Sementara itu, sebagai tanggapan nyata atas pengumuman Coinmena, Bank Sentral Qatar (QCB) dilaporkan telah mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan warga agar tidak berurusan dengan “lembaga keuangan dan penyedia layanan tanpa izin.”

Dalam terjemahan peringatan bahasa Arab QCB yang diterbitkan oleh The Peninsula, bank sentral menegaskan kembali bahwa “tidak ada lembaga keuangan yang dilisensikan untuk menyediakan layanan pertukaran, transfer, perdagangan, dan transaksi mata uang virtual.” Dalam peringatan yang juga dikeluarkan pada 19 Mei, QCB mengatakan akan mengambil tindakan hukum terhadap setiap entitas yang menyediakan layanan aset virtual tanpa lisensi yang dikeluarkan oleh bank sentral.

Apa pendapat Anda tentang cerita ini? Beri tahu kami pendapat Anda di bagian komentar di bawah.

Terence Zimwara

Terence Zimwara adalah jurnalis, penulis, dan penulis pemenang penghargaan Zimbabwe. Dia telah banyak menulis tentang masalah ekonomi di beberapa negara Afrika serta bagaimana mata uang digital dapat memberikan jalan keluar bagi orang Afrika.







Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.