Perenang menghadapi bahaya yang tidak banyak diketahui: Cairan di paru-paru

[ad_1]

oleh Dennis Thompson

Reporter Hari Kesehatan

SELASA, 10 Januari 2022 (HealthDay News) — Perenang itu terdampar di pantai dengan terengah-engah dan batuk darah.

Seorang perenang jarak jauh dan atlet triatlon yang rajin, wanita itu bugar dan sehat ketika dia memulai acara renang perairan terbuka malam hari.

Tetapi beberapa minggu sebelumnya, dia mengalami kesulitan bernapas saat berenang di perairan terbuka yang memaksanya untuk keluar dari acara tersebut. Dia merasa sesak napas selama berhari-hari sesudahnya.

Wanita berusia 50-an itu telah menjadi korban dari apa yang semakin dikenal sebagai bahaya yang terkait dengan berenang di perairan terbuka: cairan di paru-paru, atau edema paru.

Berenang di perairan terbuka telah menjadi sangat populer, tetapi semakin banyak bukti yang menunjukkan adanya hubungan antara aktivitas tersebut dan kondisi yang disebut swimming-induced pulmonary edema (SIPE), menurut penulis Dr. James Oldman dari sebuah penelitian yang diterbitkan pada 9 Januari di Laporan Kasus BMJ.

Oldman adalah ahli jantung di Royal United Hospitals Bath NHS Foundation Trust di Inggris.

Pertama kali dilaporkan pada tahun 1989, SIPE membuat perenang terengah-engah saat cairan menumpuk di kantung udara paru-paru. Ini mempengaruhi 1% hingga 2% perenang perairan terbuka, tetapi kasusnya kemungkinan besar tidak dilaporkan, tulis Oldman dan rekannya.

Usia tua, jarak jauh, air dingin, jenis kelamin perempuan, tekanan darah tinggi dan penyakit jantung merupakan beberapa faktor risiko SIPE, kata para peneliti. Namun, sering terjadi bahkan pada mereka yang dalam kondisi baik.

Suhu air untuk acara wanita itu dingin, sekitar 62 derajat Fahrenheit, tetapi dia mengenakan pakaian selam, kata para peneliti. Namun, dalam jarak 300 meter setelah berenang, gejalanya sudah mulai.

Baca Juga:  Trik dan Posisi Menyusui Jika Memiliki Payudara Besar

Dia dilarikan ke rumah sakit, di mana rontgen dada mengungkapkan edema paru. Lebih buruk lagi, cairan telah merembes ke dalam otot jantung, suatu kondisi yang disebut myocardial edema.

Namun, wanita itu beruntung. Gejalanya mereda dua jam setelah tiba di rumah sakit, dan dia diperbolehkan pulang keesokan paginya.

Kekambuhan SIPE adalah umum dan telah dilaporkan pada 13% hingga 22% penyelam dan perenang, menunjukkan bahwa beberapa orang cenderung mengalami kondisi tersebut, kata para peneliti.

Tidak ada yang yakin apa yang menyebabkan SIPE, tetapi kemungkinan kombinasi dari peningkatan tekanan darah di paru-paru, peningkatan aliran darah selama aktivitas fisik, dan cuaca dingin yang menyebabkan pembuluh darah menyempit, kata para peneliti.

Peneliti menyarankan orang yang rentan terhadap SIPE untuk berenang lebih lambat dengan orang lain di air yang lebih hangat. Untuk lebih meminimalkan risikonya, perenang ini harus menghindari pakaian selam yang ketat dan tidak boleh mengonsumsi obat antiinflamasi nonsteroid seperti ibuprofen.

Mereka yang baru pertama kali mengalami gejala harus segera berhenti berenang dan keluar dari air. Duduk tegak dan jika gejala berlanjut, cari bantuan medis.

Informasi lebih lanjut

Klinik Mayo memiliki lebih banyak tentang edema paru.

FONT: bmjsiaran pers, 9 Januari 2022

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.