Penyintas kanker anak sekarang bekerja untuk membantu orang lain seperti dia


6 Februari 2023 – Tampaknya tak terelakkan bahwa Maggie Rogers, 33, seorang penyintas kanker masa kanak-kanak, suatu hari akan mengejar karir terkait kanker dengan cara tertentu.

Dia mencapai tujuan itu beberapa minggu yang lalu ketika dia mulai bekerja sebagai direktur dukungan kanker anak, remaja dan dewasa muda di Masyarakat Kanker Amerika. Tugasnya luas, termasuk memimpin inisiatif, proyek, dan kegiatan program seputar kanker anak dan dewasa muda. Ini juga akan berfungsi untuk mengumpulkan uang dari kelompok mitra dan pemangku kepentingan, seperti organisasi dan bisnis nirlaba lainnya.

Keputusannya untuk terjun ke dunia kanker membutuhkan waktu.

“Tumbuh dewasa, kanker adalah bagian dari identitas saya,” kata Rogers, yang didiagnosis menderita kanker ginjal stadium III ketika dia berusia 4 tahun dan ingat mulai botak taman kanak-kanak dari perawatan kemoterapi intensifnya. Tapi bekerja di bidang kanker dan awalnya terasa terlalu dekat dengan rumah.”

Dengan gelar sarjana di bidang psikologi dan gelar master di bidang kesehatan masyarakat dan epidemiologi, dia beralih ke pekerjaan yang berhubungan dengan kesehatan, yang membawanya ke pekerjaan sebelumnya di Pusat Perawatan Paliatif Tingkat Lanjut di Rumah Sakit Mount Sinai di New York City, tempat dia bekerja selama 8 tahun terakhir.

Selama di sana, tujuan kariernya mulai berubah saat dia mulai bertanya-tanya bagaimana cara terbaik untuk membantu pasien.

“Pekerjaan saya di CAPC dihilangkan dari dampak yang kami berikan pada pasien yang sebenarnya, karena audiens utama kami adalah profesional perawatan kesehatan yang merawat pasien,” katanya. “Saya mulai berpikir bahwa saya akan lebih tertarik pada posisi di mana akan ada dampak yang jauh lebih langsung pada pasien.”

Baca Juga:  Cokelat Panas Ternyata Tidak Sesehat Yang Kita Pikirkan

Saat dia menjadi lebih terlibat dalam kelompok pasien dan percakapan Twitter, dia juga mulai merasa lebih nyaman dengan prospek beralih ke pekerjaan onkologi.

“Saya mulai merasa jauh lebih nyaman dengan konsep advokasi pasien dan mengetahui bahwa saya berada dalam posisi yang unik,” ujarnya. “Saya mulai men-tweet tentang pengalaman pribadi saya dengan kanker dan bagaimana kaitannya dengan sistem perawatan kesehatan kita.”

Sekitar 18 bulan lalu, dia melakukan hal lain yang cukup memuaskan: dia bergabung dengan komite advokasi pasien di Grup Onkologi anakorganisasi terbesar di dunia yang didedikasikan sepenuhnya untuk penelitian kanker anak yang didukung oleh National Cancer Institute.

“Ini menempatkan saya di ruang di mana orang berbicara tentang uji klinis, bagaimana mereka dirancang, dan peran saya adalah memberikan suara pasien untuk menyuntikkan pertanyaan seperti ‘bagaimana uji coba ini memengaruhi kesuburan,’” katanya.

Pekerjaan ini membantunya menyadari bahwa dia mungkin siap melakukan sesuatu yang signifikan di arena kanker.

“Saya menyadari bahwa saya bisa berada di sebuah ruangan berbicara tentang anak-anak penderita kanker dan itu akan baik-baik saja,” katanya.

Fakta bahwa direktur pasien pertama American Cancer Society adalah seseorang yang pernah bekerja dengan Rogers sepanjang kariernya membuat keputusan untuk melamar posisi itu menjadi mudah.

“Pekerjaan ini sangat cocok untuk saya,” katanya. “Ini mengintegrasikan pendidikan saya, pengalaman pribadi saya dan pengalaman profesional saya, semuanya dalam satu.”

Salah satu bagian terbaik tentang Rogers: perasaan bahwa dia tidak sendirian.

“Pengalaman pribadi saya membentuk sebagian besar pekerjaan yang saya lakukan, tetapi semua orang di American Cancer Society sangat terbuka tentang orang terkasih yang telah meninggal karena kanker,” katanya. “Ini sangat berbeda dari posisi terakhir saya.”

Baca Juga:  5 Cara Menanggulangi Impian Masturbasi Yang Besar

Faktanya, Rogers mengatakan dia sering menyembunyikan dari rekan kerjanya fakta bahwa dia menderita kanker saat masih kecil.

“Kemudian seseorang mengadukan saya dan orang-orang menangis di kantor,” katanya. “Itu canggung untuk waktu yang singkat. Saya sangat senang bahwa, dalam pekerjaan ini, saya bukanlah suara simbolis dari kanker.”



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.