Penipuan crypto ‘penyembelihan babi’ menuai jutaan di aplikasi kencan Lembah Silikon

By | 03/06/2022

Kesepian hati di Silicon Valley dilaporkan menjadi mangsa gelombang penipuan crypto “penyembelihan babi” melalui aplikasi kencan.

Seorang penyelidik untuk perusahaan keamanan siber Sift menemukan bahwa satu dari 20 orang yang mendekatinya di aplikasi kencan di San Francisco melakukan penipuan.

Penyembelihan babi, atau penyembelihan, adalah jenis penipuan di mana individu/kelompok bekerja selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk membangun hubungan palsu dengan korban, secara metafora menggemukkan mereka. Tujuan akhirnya adalah membuat korban berinvestasi dalam crypto baik melalui versi duplikat dari situs web yang sah, atau dengan mentransfer dana ke alamat dompet yang cerdik.

Para scammer sering mengalihkan percakapan dari aplikasi kencan atau media sosial ke layanan pesan terenkripsi seperti WhatsApp, dan melakukan percakapan harian yang tak terhitung jumlahnya untuk membuat persona palsu mereka tampak realistis, tanpa pernah benar-benar bertemu langsung dalam banyak kasus.

Laporan 2 Juni dari San Francisco Examiner merinci akun dua individu yang relatif paham teknologi, disebut sebagai Cy dan R untuk tujuan anonimitas, yang kehilangan gabungan $ 2,5 juta karena penipuan. Keduanya sekarang menjadi anggota kelompok dukungan online yang diselenggarakan oleh Organisasi Anti Penipuan Global yang melihat “setidaknya dua atau tiga anggota baru” setiap minggu.

Biro Investigasi Federal (FBI) melaporkan bahwa kasus-kasus seperti itu adalah bagian dari “tren yang meningkat” di daerah setempat .

FBI mengirimkan peringatan umum atas penipuan kripto-romantis dan pembantaian babi pada bulan April, mencatat bahwa Pusat Pengaduan Kejahatan Internet menerima lebih dari 4.300 keluhan pada tahun 2021 yang mengakibatkan kerugian lebih dari $429 juta. Disebutkan bahwa penipuan pertama kali berasal dari China pada akhir 2019, tetapi sejak itu menjadi lebih umum di AS

Baca Juga  Bagaimana cita rasa baru wiski lokal India mengguncang pasar minuman global | Perkembangan global

Kasus R khususnya penting karena dia adalah manajer TI dari Bay Area yang kehilangan sekitar $1,3 juta karena penipuan setelah pertama kali didekati melalui LinkedIn.

Meskipun fasih dalam teknologi komputer, R menyatakan bahwa profil profesional scammer berhasil memenangkan kepercayaannya dengan terdaftar sebagai alumni dari universitas teknologi top yang sama dengan yang dia lulus di Cina.

Setelah percakapan beralih ke WhatsApp, scammer bekerja selama sebulan sebelum akhirnya membujuk R untuk berinvestasi di crypto melalui situs web yang meragukan yang menggesek dananya.

“Saya tidak pernah berpikir itu bisa terjadi pada saya karena saya menggunakan teknologi. Saya telah menulis perangkat lunak.”

Cy, seorang analis real estate kehilangan $1,2 juta selama dua bulan dan berakhir di perawatan psikiatri setelah menderita pikiran untuk bunuh diri.

Terkait: ‘Ya!’ Elon Musk memperingatkan pengguna terhadap penipuan crypto deepfake terbaru

“Saya kehilangan lebih dari sekedar uang. Saya kehilangan kepercayaan diri saya,” kata Cy. “Saya telah menghancurkan kehidupan keluarga saya.”

Organisasi Anti-Penipuan Global percaya bahwa pekerja Lembah Silikon semakin menjadi korban penipuan ini karena terlalu percaya diri pada kecanggihan teknologi, kesepian sebagai akibat dari pandemi dan minat untuk mendapatkan eksposur kripto.