Penghematan sen: mengukur uang di museum Ashmolean | mata uang

By | 05/06/2022

Prof Chris Howgego dengan hati-hati memegang medali yang dicetak untuk penobatan raja muda Edward VI pada tahun 1547 saat ia merenungkan sejarah uang dari Babel hingga bitcoin.

“Semuanya bergantung pada kepercayaan diri,” kata penjaga ruang koin Heberden di museum Ashmolean di Oxford. “Koin hanyalah salah satu bentuk uang. Apa pun yang dapat digunakan sebagai pembayaran adalah uang.”

Howgego mengutip Papua Nugini sebagai contoh dari apa yang dia maksud. Kerang mutiara pernah digunakan di sana sebagai uang tunai, itulah sebabnya kata untuk cangkang – kina – sekarang menjadi nama mata uang nasional. Dia menambahkan: “Orang Cina pernah menggunakan beras sebagai uang – setidaknya Anda bisa memakannya!”

Chris Howgego memegang medali
Profesor Chris Howgego menampilkan medali penobatan Edward VI yang dicetak pada tahun 1547 dan disimpan di Museum Ashmolean. Foto: Alicia Canter/The Guardian

Uang tidak pernah benar-benar keluar dari berita, tetapi ada fokus yang lebih besar dari biasanya dalam beberapa bulan terakhir. Salah satu alasannya adalah inflasi, yang telah muncul kembali sebagai masalah di Inggris dan negara-negara barat lainnya untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Salah satu fungsi uang adalah sebagai penyimpan nilai, dan sekeranjang barang dan jasa yang akan berharga £100 setahun yang lalu berharga £109 hari ini.

Alasan lainnya adalah perdebatan tentang keamanan mata uang digital setelah runtuhnya terra “stablecoin”, dan apakah sebenarnya cryptocurrency benar-benar uang.

T&J

Apa itu stablecoin?

Menunjukkan

Stablecoin, seperti namanya, adalah jenis cryptocurrency yang seharusnya memiliki nilai stabil, seperti US$1 per token. Cara mereka mencapainya bervariasi: yang terbesar, seperti tether dan USD Coin, secara efektif adalah bank. Mereka menyimpan cadangan besar dalam bentuk tunai, aset likuid, dan investasi lainnya, dan hanya menggunakan cadangan itu untuk mempertahankan harga yang stabil.

Lainnya, yang dikenal sebagai “stablecoin algoritmik”, mencoba melakukan hal yang sama tetapi tanpa cadangan apa pun. Mereka telah dikritik karena secara efektif didukung oleh skema Ponzi, karena mereka membutuhkan arus masuk uang tunai yang berkelanjutan untuk memastikan mereka tidak runtuh.

Stablecoin adalah bagian penting dari ekosistem cryptocurrency. Mereka menyediakan tempat yang lebih aman bagi investor untuk menyimpan modal tanpa melalui kerumitan menguangkan seluruhnya, dan memungkinkan aset untuk didenominasi dalam mata uang konvensional, daripada token yang sangat fluktuatif lainnya.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Stablecoin seharusnya mempertahankan nilainya satu lawan satu terhadap mata uang non-digital – tetapi terra mengalami bank run kuno karena investor menguji apakah itu dapat bertahan pada pasak.

Kristalina Georgieva, direktur pelaksana Dana Moneter Internasional, mengungkapkan perasaannya saat berbicara di Davos bulan lalu. “Jika stablecoin didukung oleh aset satu per satu maka stabil. Ketika tidak didukung satu per satu tetapi mengklaim memberikan pengembalian 20%, itu tidak stabil – itu adalah piramida yang akhirnya runtuh.

Koin dari sekitar tahun 250 M
Koin dari awal AD250 di lemari besi Ashmolean. Foto: Alicia Canter/The Guardian

Andrew Bailey, gubernur Bank of England, mengatakan siapa pun yang berinvestasi dalam cryptocurrency harus siap untuk “kehilangan semua uang mereka”, karena mereka tidak memiliki nilai intrinsik. Itulah pandangan yang tampaknya dibagikan oleh Georgieva. “Bitcoin mungkin disebut koin, tapi itu bukan uang,” katanya di Davos.

Pada akhirnya, uang kertas yang dicetak oleh pemerintah juga tidak memiliki nilai intrinsik, tetapi uang karena orang menerimanya seperti itu. Howgego mengatakan mata uang digital menantang gagasan bahwa satu-satunya bentuk uang adalah didukung oleh negara, dengan teknologi yang memberikan dukungan dan bukan jaminan pemerintah.

Uang kertas dari seluruh dunia
Uang kertas dari seluruh dunia disimpan di museum Ashmolean. Foto: Alicia Canter/The Guardian

Semua bentuk uang sampai sekarang, Howgego menambahkan, adalah tentang identitas. Dia menunjukkan sebuah koin yang ditemukan di tumpukan 5.000 koin Romawi, yang ditemukan oleh seorang kaisar Romawi yang sampai sekarang tidak diketahui, Domitianus, dari tahun 271 M. Seorang prajurit dari Galia utara, Domitianus menyatakan dirinya kaisar, tetapi tidak bertahan lama. “Menyerang koin sama dengan merebut stasiun TV dalam kudeta modern. Dia mungkin hanya bertahan beberapa hari, tetapi memiliki koin yang dipukul selama waktu itu. ”

Daftar ke email Business Today harian atau ikuti Guardian Business di Twitter di @BusinessDesk

Cryptocurrency berbeda karena anonimitas adalah bagian dari daya tarik. Medali penobatan Edward VI adalah tentang mengumumkan bahwa sang pangeran sekarang adalah raja, sebuah contoh dari apa yang dimaksud Howgego ketika dia mengatakan: “Koin adalah sejarah di tanganmu.” Itu tidak terjadi dengan cryptocurrency. “Intinya tentang bitcoin adalah hilangnya identitas.”

Dua token 'Bury B' perak
Dua unit perak ‘Bury B’ dari sekitar tahun 30 SM, dengan replika yang diperbesar menunjukkan kunci rambut dan wajah tersembunyi. Foto: Alicia Canter/The Guardian

Sheila Warren, dari Crypto Council for Innovation – sebuah badan industri – menerima bahwa banyak mata uang baru akan gagal sebagai bagian dari proses inovasi dan eksperimen. Dia mengatakan cryptocurrency bukan hanya milik investor kaya, tetapi digunakan untuk pengiriman uang di mana sulit untuk mentransfer uang lintas batas dan untuk orang-orang yang ingin mengakses sistem keuangan yang kuat tanpa biaya selangit.

Orang kulit hitam yang dikecualikan dari sistem perbankan tradisional, katanya, bisa mendapatkan pinjaman melalui cryptocurrency. “Bagi orang kaya, crypto adalah tentang investasi dan spekulasi; untuk orang miskin, ini tentang layanan keuangan dasar.”

Howgego mengatakan cryptocurrency adalah contoh bagaimana uang telah berevolusi dari waktu ke waktu. Arsipnya berisi timbunan Romawi yang digali di sebuah ladang di Oxfordshire saat sedang dibajak; contoh awal uang kertas Cina; koin Bahtera Nuh dari Asia Kecil; dan apa yang dianggap sebagai salah satu contoh mata uang pertama, dari Lydia di tempat yang sekarang disebut Turki barat, dari sekitar 600 SM. Uang dari permen Romawi kekaisaran ditemukan sejauh timur Ukraina, India dan di sepanjang jalan sutra.

Jerome Mairat berdemonstrasi dengan layar
Profesor Jerome Mairat mendemonstrasikan sistem digitalisasi koin baru Ashmolean. Foto: Alicia Canter/The Guardian

Koleksi koin Ashmolean, yang memiliki 300.000 objek, sekarang sedang didigitalkan sehingga dapat diakses secara online, sebuah proses yang melelahkan yang menurut para pakar museum akan merevolusi penelitian. Kurator Jerome Mairat mengatakan: “Tidak mudah dengan 300.000 item. Kami telah mendigitalkan 120.000 item dalam lima tahun terakhir.”

Satu celah besar dalam koleksi ini adalah periode setelah Romawi meninggalkan Inggris pada abad kelima M, karena dari sekitar tahun 450 hingga 600 M tidak ada bukti penggunaan koin. “Itulah mengapa mereka disebut zaman kegelapan,” kata Howgego. “Kami tidak tahu apa yang digunakan sebagai uang.”

Source link

Baca Juga  Harga minyak mencapai level tertinggi dua bulan karena UE mengincar larangan Rusia – siaran langsung bisnis | Minyak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.