Peneliti mencari biomarker: petunjuk potensial untuk COVID yang berkepanjangan

Last Updated on 1 bulan by masdoni


6 Januari 2023 – Meskipun penyebab COVID jangka panjang masih belum jelas, para peneliti berfokus pada biomarker — senyawa yang dapat dideteksi dan diukur — yang dapat membantu mereka mendiagnosis dan mengobati kondisi tersebut dengan lebih baik. Tujuan akhir: tes sederhana untuk membantu menentukan siapa yang menderita COVID jangka panjang dan apakah pengobatan dapat membantu.

“Harapannya adalah penanda spesifik yang ditemukan akan menginformasikan bagaimana kelompok individu (penyakit) harus diobati dan dikelola untuk mengurangi atau menghilangkan gejala,” katanya. David WaltPhD, co-direktur dari Mass General Brigham Center for COVID Innovation di Boston.

Biomarker umumnya digunakan untuk mengidentifikasi dan melacak penyakit. Mulai dari pengukuran sederhana seperti tekanan darah atau kadar glukosa darah hingga autoantibodi yang menyebabkan rheumatoid arthritis dan enzim yang dapat mengindikasikan penyakit hati. Karena rangkaian gejala COVID yang menjengkelkan termasuk kelelahan, sesak napas, nyeri dada, dan pusing, memiliki biomarker atau biomarker dapat membantu mendefinisikan dan mendiagnosisnya dengan lebih baik.

Michael Peluso, MD, yang telah merawat pasien COVID-19 dan pasien COVID jangka panjang di Rumah Sakit Umum San Francisco sejak awal pandemi, mengatakan biomarker yang “mengubah permainan” adalah “menemukan sesuatu di mana saya dapat melakukan intervensi hari ini, lihat perubahan pada tingkat skor, dan ketahuilah bahwa itu akan berdampak jangka panjang.”

Peneliti tahu bahwa pasien tidak harus menunggu satu tes diagnostik atau metrik penelitian muncul. Beberapa hal tampaknya terkait dengan berbagai gejala. Ilmuwan dan dokter memperkirakan bahwa mereka akan membentuk subtipe klinis COVID jangka panjang yang berbeda.

Banyak tim peneliti bekerja di bawah payung inisiatif RECOVER, proyek National Institutes of Health COVID yang telah berjalan lama senilai $1,15 miliar. NIH telah mendanai 40 proyek penelitian melihat peran metabolisme, genetika, obesitas, antibodi, peradangan, diabetes dan banyak lagi.

Baca Juga:  Tirzepatide Secara Signifikan Mengurangi Gejala OSA dalam Uji Coba Fase 3, Lilly Incar Pengajuan Peraturan Pertengahan 2024

Tim NIH telah membagi COVID yang berkepanjangan menjadi kelompok gejala dan Anda sedang mencari penyebab penyakit di setiap kelompok. Cluster tersebut adalah:

Dia MEMULIHKAN studi mereka diharapkan akan dimulai pada awal 2023. Uji klinis pertama akan menguji antivirus Paxlovid, yang telah menunjukkan beberapa kemanjuran dalam studi awal – terhadap plasebo.

Banyak peneliti mengumpulkan bukti untuk menunjukkan bahwa virus yang mengintai di tubuh pasien menyebabkan COVID berkepanjangan. Itu bisa menjadikan virus itu sendiri, atau fragmennya, sebagai biomarker untuk COVID yang berkepanjangan.

Walt of Mass General menggunakan a tes sensitif yang dapat menemukan potongan virus yang jauh lebih kecil daripada tes tradisional. Dalam sampel sekitar 50 pasien, dia menemukan 65% pasien COVID lama mereka memiliki fragmen protein lonjakan dari virus SARS-CoV-2 dalam darah mereka. Meskipun penelitiannya masih kecil dan awal, dia melihat adanya protein lonjakan dalam darah sebagai petunjuk.

“Jika tidak ada virus, tidak akan ada protein lonjakan karena masa hidup protein lonjakan setelah seseorang sembuh dari infeksi virusnya sangat singkat,” kata Walt. “Harus ada produksi berkelanjutan dari protein lonjakan ini dari virus aktif agar lonjakan ini terus beredar.”

Kolaborasi penelitian swasta di California sedang mencari keberadaan virus yang persisten di jaringan organ. Para peneliti di PolyBio Research Foundation sedang mempelajari penyakit peradangan kronis yang kompleks seperti myalgic encephalomyelitis/sindrom kelelahan kronis (ME/CFS) dan sekarang COVID jangka panjang, yang seringkali menghasilkan gejala yang sama.

Baca Juga:  Menghadapi Anak Yang Malas Mengunyah Masakan

michael van elzakker, PhD, salah satu pendiri grup dan anggota Divisi Neuroterapi di Rumah Sakit Umum Brigham Massachusetts di Boston, berfokus pada kemungkinan reservoir virus, tempat virus dapat bertahan dan menghindari sistem kekebalan. Jika dia ada di sana, timnya ingin menemukannya dan mencari tahu apa yang dia lakukan, kata VanElzakker.

Semua patogen yang berhasil menghindari sistem kekebalan dengan cara tertentu,” katanya. Mereka tidak dapat menemukan ceruk kecil di mana mereka melakukannya dengan sangat baik.

mikrogumpalan – gumpalan darah kecil – adalah tanda lain dari COVID yang berkepanjangan. Sekelompok peneliti – #teamclots di Twitter – sedang mempelajarinya. Satu teori mengatakan bahwa peradangan memicu penggumpalan, yang mengganggu pembuluh darah kecil dan mencegah suplai oksigen. Pemicu yang mungkin: protein lonjakan.

tanda-tanda peradangan dapat digunakan sebagai biomarker. Peluso dan rekannya menemukan pada tahun 2021 bahwa pasien COVID jangka panjang memiliki tingkat peradangan yang lebih tinggi. bahan kimia yang disebut sitokin. Mengukur sitokin ini membantu menjelaskan penyebab durasi panjang COVID, kata Peluso saat a RECOVER inisiatif online pembaruan pada bulan november.

Demikian pula, peneliti Yale melaporkan pada bulan Agustus bahwa kortisol: hormon stres – secara konsisten lebih rendah dari biasanya di antara pasien dengan COVID jangka panjang.

Munculnya varian COVID yang selalu baru membuat penelitian menjadi rumit. Sebagian besar penelitian awal dilakukan sebelum munculnya varian Omicron. Walt mengatakan dia menemukan protein lonjakan dalam sampel COVID Omicron yang lebih sedikit, mendekati 50% dari 65%, dan para peneliti menemukan lebih sedikit gumpalan pada pasien Omicron. yang juga memiliki penyakit yang lebih ringan.

Seperti beberapa ilmuwan lain yang berfokus pada COVID jangka panjang, Mohamed Abdel-Mohsen, PhD, mulai mengamati virus lain, dalam kasusnya HIV. Kadang-kadang bisa merusak lapisan usus, menyebabkan apa yang dikenal sebagai usus bocor. Abdel-Mohsen, a profesor di Pusat Vaksin dan Imunoterapi di Institut Wistar di Philadelphia, menurutnya pasien COVID yang sudah lama mungkin juga menderita sindrom usus bocor.

Baca Juga:  Tidak Baik Menyimpan Roti Tawar Di Kulkas, Kenapa?

Abdel-Mohsen dan rekan-rekannya ditemukan bukti bahwa mikroba telah bocor dari usus pasien COVID yang lama dan menyebabkan peradangan di bagian tubuh lain, termasuk, mungkin, otak. Tetapi adalah mungkin untuk mengobati kondisi ini dengan obat-obatan, katanya. Memverifikasi bukti kebocoran tersebut tidak hanya dapat memberikan biomarker, tetapi juga target pengobatan.

“Ada banyak langkah untuk mengganggu terapi dan mudah-mudahan mengurangi gejala dan meningkatkan kualitas orang yang mengalami (COVID jangka panjang),” katanya.

Sementara penelitian yang mengamati biomarker masih dalam tahap awal, harapannya adalah menemukan biomarker yang akan mengarah pada pengobatan.

AndaCawan suci biomarker benar-benar merupakan penanda pengganti, ”kata Peluso saat pengarahan RECOVER di bulan November. “Yang dimaksud dengan penanda pengganti adalah Anda mengidentifikasi penanda, Anda mengidentifikasi level penanda, dan kemudian Anda melakukan sesuatu untuk mengubahnya. Dan mengubah tingkat biomarker menghasilkan perubahan pada hasil klinis.”

Dengan kata lain, sesuatu yang mirip dengan statin, yang menurunkan kadar kolesterol jahat, yang pada gilirannya menurunkan tingkat stroke dan serangan jantung.



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.