Para ilmuwan menemukan delapan faktor sosial yang meningkatkan risiko kematian dini

[ad_1]

Teman dan keluarga Anda tidak menghabiskan cukup waktu dengan Anda tidak hanya mengganggu, tetapi juga dapat mempersingkat harapan hidup Anda.

Sebuah tim peneliti gabungan dari Harvard University, Mass General Hospital dan University of California, San Francisco, menemukan delapan faktor utama yang dapat memprediksi berapa banyak waktu yang tersisa untuk hidup seseorang.

Ini termasuk kesepian dan tidak melihat anak-anak di satu sisi, serta tinggal di lingkungan yang kotor atau merasa diperlakukan dengan kurang hormat oleh orang lain.

Peneliti menunjukkan bahwa meski banyak yang hanya melihat faktor medis, kesehatan sosial juga bisa memainkan peran penting dalam umur panjang.

Mereka memperingatkan bahwa kesepian mengurangi harapan hidup karena dikaitkan dengan tingkat stres yang lebih tinggi, yang meningkatkan risiko banyak penyakit kronis. Lainnya terkait dengan masalah mendapatkan perawatan kesehatan yang baik dan diet seimbang.

Salah satu faktor yang dapat mengurangi umur seseorang adalah kesepian, kata para ilmuwan

Salah satu faktor yang dapat mengurangi umur seseorang adalah kesepian, kata para ilmuwan

Salah satu faktor yang dapat mengurangi umur seseorang adalah kesepian, kata para ilmuwan

Dr Sachin Shah, dokter-ilmuwan dan anggota fakultas di Harvard, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Kita sering terlalu menekankan pentingnya kondisi medis ketika berpikir tentang umur panjang.

‘[But] penelitian ini menunjukkan bahwa kehidupan sosial kita sama pentingnya dengan kondisi kesehatan kita.

Dia menambahkan: ‘Dari data kami, kami mengembangkan survei 10 pertanyaan yang menggunakan karakteristik usia, jenis kelamin dan sosial untuk memprediksi umur panjang. Survei tersebut juga memprediksi hasil penting lainnya untuk orang dewasa yang lebih tua, seperti hidup mandiri.

Di antara delapan fakta tersebut adalah tinggal di daerah kotor, melihat anak-anak kurang dari sekali dalam setahun, dan gagal untuk tetap terlibat dalam masyarakat melalui kegiatan seperti menjadi sukarelawan (daftar di bawah).

Baca Juga:  Perusahaan realitas virtual yang berfokus pada senior MyndVR akan ditanggung oleh perusahaan asuransi New York

Dalam studi yang diterbitkan minggu ini di jurnal PNAS, para peneliti menganalisis hasil dari studi Kesehatan dan Pensiun yang dilakukan oleh University of Michigan – yang melibatkan 20.000 orang berusia 50 tahun ke atas.

Tim menggunakan hasilnya untuk membuat survei 10 pertanyaan yang dapat memprediksi umur panjang – dijuluki indeks kerentanan sosial.

Ini menanyakan usia dan jenis kelamin orang dan apakah mereka memiliki anak, sebelum melanjutkan untuk menanyakan apakah mereka merasa terisolasi dan seberapa sering mereka berinteraksi dengan orang lain.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa kesepian menimbulkan risiko yang serupa dengan faktor termasuk merokok, obesitas, dan kurang olahraga untuk mempersingkat hidup seseorang.

Para peneliti mengatakan ini karena orang yang kesepian memiliki tingkat stres yang lebih tinggi – atau tingkat hormon stres tubuh yang lebih tinggi, kortisol.

Para ilmuwan memperingatkan bahwa hal ini meningkatkan risiko berbagai masalah kesehatan termasuk penyakit jantung, Alzheimer, dan tekanan darah tinggi.

Studi lain juga menunjukkan bahwa tidak bekerja meningkatkan risiko seseorang untuk hidup lebih pendek.

Alasannya termasuk tingkat stres yang lebih tinggi, tetapi juga kurangnya kemampuan untuk mendapatkan perawatan kesehatan yang baik atau pola makan yang seimbang.

Tidak jelas mengapa faktor lain, seperti jalan yang tidak bersih, dapat menyebabkan kematian dini.

Tapi ini mungkin karena merupakan indikator status sosial ekonomi dan, akibatnya, akses ke perawatan kesehatan atau pola makan yang lebih seimbang.

Sumber: | Artikel ini awalnya milik Dailymail.co.uk

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.