NYAG Letitia James Memperingatkan Investor Tentang Risiko Investasi Crypto

By | 03/06/2022

Runtuhnya protokol Terra dan koin terkaitnya, LUNC dan UST, serta efek riak yang dimilikinya di pasar, telah mendorong Jaksa Agung New York, Letitia James untuk mengeluarkan pedoman baru pada risiko yang melekat dalam industri kripto.

NYAG2.jpg

Seperti kebiasaan para ahli hukum, Jaksa Agung mengatakan risiko yang melekat pada industri kripto terjadi bulan lalu ketika sejumlah mata uang digital lama dan baru kehilangan sebagian besar nilainya.

Meskipun crash semacam ini bukanlah hal baru di dunia keuangan mengingat saham juga jatuh berdasarkan dampak dari peristiwa makroekonomi yang lebih luas di sekitar hari ini. Bagi Letitia James, terjun ke ekosistem kripto memiliki risiko ekstra jika dibandingkan dengan saham yang lebih luas yang dikenal orang Amerika.

“Berulang kali, investor kehilangan miliaran karena investasi cryptocurrency yang berisiko,” kata Jaksa Agung James. “Bahkan mata uang virtual terkenal dari platform perdagangan terkemuka masih bisa crash dan investor bisa kehilangan miliaran dalam sekejap mata. Terlalu sering, investasi cryptocurrency menciptakan lebih banyak rasa sakit daripada keuntungan bagi investor. Saya mendesak warga New York untuk berhati-hati sebelum memasukkan uang hasil jerih payah mereka ke dalam investasi cryptocurrency berisiko yang dapat menghasilkan lebih banyak kecemasan daripada keberuntungan.”

Selain risiko penarikan karpet, peretasan, dan pencurian antara lain, Jaksa Agung juga menyoroti nilai cryptocurrency yang sangat spekulatif dan tidak dapat diprediksi. kesulitan dalam menguangkan karena kendala likuiditas di bursa, biaya transaksi yang tinggi, stablecoin yang tidak stabil, pengawasan terbatas, biaya perdagangan tersembunyi dan konflik kepentingan sebagai beberapa risiko utama yang terkait dengan perdagangan mata uang digital.


Dalam upaya untuk melindungi investor di New York, Letitia James telah melakukan cukup banyak tindakan penegakan hukum terhadap entitas kripto selama beberapa tahun terakhir dengan Bitfinex di antara pelakunya yang paling dipublikasikan.

Baca Juga  Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Mengirim Uang ke Nigeria.

Sumber gambar: Shutterstock

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.