Mengapa Fed Memiliki Target Inflasi yang Salah

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Selama beberapa bulan terakhir, satu ungkapan telah ada di benak para investor dan anggota parlemen: Pendaratan mulus. Dengan Federal Reserve menaikkan suku bunga dengan cepat sejak musim semi lalu dalam upaya untuk mengurangi inflasi, pertanyaan mendasarnya adalah apakah kenaikan tersebut (dan yang akan datang) akan mendorong ekonomi ke dalam resesi atau sebaliknya mereka akan memperlambatnya cukup untuk mendinginkannya. inflasi. tanpa menekan ekonomi.

Secara obyektif, semuanya terlihat cukup bagus. Inflasi tampaknya terkendali: tingkat inflasi bulanan benar-benar turun sedikit di bulan Desember, sementara harga grosir barang dan jasa anjlok. Pada saat yang sama, pengangguran mencapai rekor terendah dan ekonomi AS terus menciptakan sejumlah pekerjaan yang layak. (Untuk semua pembicaraan tentang PHK, klaim pengangguran pada pertengahan Januari di bawah 200.000.) Pertumbuhan upah telah melambat dan gangguan rantai pasokan yang menyebabkan inflasi bahan bakar tahun lalu tampaknya sebagian besar telah diperbaiki. Landasan pacu, dengan kata lain, sudah terlihat.

Namun, ada masalah yang jelas dengan perspektif ini: Federal Reserve itu sendiri. Gubernur Fed, beberapa di antaranya mengeluarkan komentar agresif minggu lalu, masih berkomitmen untuk menurunkan inflasi (saat ini sebesar 5,7 persen) ke target 2 persen mereka. Dan jika mereka melanjutkan rencana itu, akan sangat sulit bagi perekonomian AS untuk menghindari resesi.

Anehnya, tidak ada yang istimewa dari target 2 persen itu. Ini adalah angka arbitrer yang berasal dari komentar spontan yang dibuat oleh seorang bankir bank sentral Selandia Baru bernama Don Brash pada akhir 1980. Namun selama bertahun-tahun, angka 2 persen telah diterima secara umum sebagai definisi stabilitas harga. . jadi sudah jadi itu target inflasi yang dicita-citakan oleh para gubernur bank sentral di AS, Kanada, Inggris, Eropa, dan Jepang.

Baca Juga:  5 Hal Yang Menjadikan Anda Tidak Puas Meski Alami Orgasme Dikala Bercinta

Agar adil, 2 persen memiliki keutamaan tertentu. Para bankir bank sentral tidak menargetkan inflasi nol, karena meremehkan dapat menyebabkan spiral deflasi dan bertindak sebagai penghambat pertumbuhan ekonomi. Dalam konteks itu, 2 persen berhawa praktis: tidak terlalu rendah dan tidak terlalu tinggi. Pada 2 persen per tahun, harga berlipat ganda setiap 35 tahun, yang merupakan jangka waktu yang cukup lama sehingga tidak ada yang terlalu peduli. Dan selama hampir tiga dekade terakhir, The Fed mampu mempertahankan inflasi pada atau di bawah 2 persen tanpa banyak kesulitan.

Namun, sekarang, tujuan itu, dan dedikasi Fed untuk itu, bisa menimbulkan konsekuensi yang mengerikan baik bagi pekerja Amerika maupun bisnis Amerika. Meskipun menurunkan inflasi ke kisaran 3 persen kedengarannya tidak terlalu sulit (kita mungkin sudah dalam perjalanan), menurunkannya dengan cepat akan menjadi tantangan. Itu kemungkinan akan mengharuskan The Fed untuk terus menaikkan suku bunga, yang pada gilirannya akan menekan pertumbuhan ekonomi, membuat lebih banyak orang kehilangan pekerjaan, dan meningkatkan kemungkinan hard landing.

Itu sebabnya sejumlah tokoh terkenal di Wall Street mulai mempertanyakan nilai target 2 persen. Pada bulan Desember, manajer hedge fund yang berpengaruh, Bill Ackman tweeted bahwa mencapai target 2 persen tidak dapat dicapai tanpa “resesi yang menghancurkan pekerjaan yang dalam”. Kepala investasi Wilmington Trust Tony Roth baru-baru ini berargumen bahwa “3% adalah 2% yang baru.” Dan minggu lalu, CEO Morgan Stanley Jim Gorman mempertanyakan apakah 2 persen masih menjadi target yang realistis untuk Federal Reserve.

Itu pertanyaan yang bagus. Ekonomi global telah banyak berubah dalam 15 tahun terakhir, sejak Resesi Hebat, dan bahkan selama tiga tahun terakhir pandemi. Jutaan pekerja telah meninggalkan angkatan kerja dan tampaknya tidak dapat kembali. Masalah rantai pasokan beberapa tahun terakhir, serta peningkatan tarif dan hambatan perdagangan lainnya, telah menyebabkan lebih jauh lepas pantai pekerjaan dan produksi dalam negeri, yang akan mengurangi manfaat deflasi outsourcing ke negara-negara di tangan pekerjaan murah seperti Cina dan Vietnam sekali. diproduksi. Dan peralihan ke energi alternatif juga dapat meningkatkan biaya energi dalam jangka pendek.

Baca Juga:  3 Cara Mudah Turunkan Berat Tubuh Anda, Coba Yuk!

Apa artinya semua ini adalah bahwa mengurangi inflasi hingga 2 persen bisa menjadi tidak realistis tanpa menimbulkan banyak rasa sakit yang tidak perlu. Dan jika Anda mencari tingkat inflasi yang sesuai dengan pertumbuhan ekonomi yang kuat, 3 persen mungkin merupakan target yang lebih realistis daripada 2 persen. Tidak ada yang sakral tentang 2 persen: Bank of England, pada kenyataannya, memulai responsnya terhadap kenaikan harga saat ini dengan kisaran inflasi yang dapat diterima, dari 1 hingga 4 persen, sebelum menyesuaikan targetnya menjadi 2,5 persen , dan akhirnya sejalan dengan orang lain sebesar 2 persen. Selain itu, menaikkan target menjadi 3 persen jelas akan membuat pekerjaan The Fed lebih mudah.

Sayangnya, ini tidak akan terjadi. The Fed merasa kredibilitasnya dipertaruhkan: jika ia mengubah kebijakannya sekarang, orang mungkin berasumsi bahwa lain kali, ia akan menaikkan targetnya lagi. (Mantan Menteri Keuangan Larry Summers membuat argumen yang tepat minggu lalu, mengatakan bahwa mengabaikan target 2 persen “akan merusak kredibilitas yang sangat besar” dan dapat menyebabkan krisis gaya tahun 1970-an.) . Dan The Fed sudah curiga karena kritik tersebut. yang memungkinkan inflasi untuk keluar dari kontrol di tempat pertama. Ketika Ketua Fed Jerome Powell ditanya bulan lalu tentang penyesuaian target, dia menolak gagasan itu begitu saja. “Mengubah target inflasi kami bukanlah sesuatu yang kami pikirkan,” katanya. Kami tidak akan mempertimbangkan itu dalam keadaan apa pun.

Kedengarannya pasti, dan itu berarti kemungkinan pendaratan lunak lebih tinggi daripada yang seharusnya. Tapi ada sedikit ruang gerak di sini. Meskipun targetnya adalah 2 persen, inflasi jauh di bawahnya selama beberapa periode di masa lalu. Oleh karena itu, periode inflasi yang lebih tinggi seharusnya tidak dapat ditoleransi secara inheren. Lebih penting lagi, meskipun targetnya adalah 2 persen, Federal Reserve tidak dihadapkan pada persyaratan mutlak tentang seberapa cepat kita akan mencapainya. Jadi Fed bisa menaikkan suku bunga sedikit lagi dan kemudian berhenti sejenak untuk melihat bagaimana hal itu mempengaruhi perekonomian, tanpa meninggalkan target 2 persen.

Baca Juga:  Risiko Gangguan Psikologis akibat Menopause – Bagaimana Menyiasatinya?

Mengontrol inflasi adalah bagian dari tugas Fed, dan itu penting. Tetapi penting juga untuk mempertahankan “tenaga kerja maksimum”. Seiring berjalannya tahun depan, The Fed harus menyeimbangkan kedua tugas tersebut, alih-alih secara obsesif mengejar target 2 persen itu dengan mengorbankan pekerjaan. Saat ini Anda dapat melihat jalur menuju soft landing klasik. Mari kita berharap The Fed tidak mengubahnya menjadi kehancuran.





Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.