Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong memperingatkan risiko token yang tidak dapat dipertukarkan

By | 07/06/2022

Pada hari Senin, Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong (SFC) merilis pernyataan yang memperingatkan investor tentang risiko token yang tidak dapat dipertukarkan, atau NFT, yang telah melonjak popularitasnya dalam beberapa tahun terakhir. Badan pengawas menulis:

“Seperti halnya aset virtual lainnya, NFT dihadapkan pada risiko yang lebih tinggi, termasuk pasar sekunder yang tidak likuid, volatilitas, penetapan harga yang tidak jelas, peretasan, dan penipuan. Investor harus memperhatikan risiko ini, dan jika mereka tidak dapat sepenuhnya memahaminya dan menanggung potensi kerugian, mereka seharusnya tidak berinvestasi di NFT.”

Namun, tampaknya perhatian khusus SFC terletak pada sekuritisasi NFT. “Mayoritas NFT yang diamati oleh SFC dimaksudkan untuk mewakili salinan unik dari aset dasar seperti gambar digital, karya seni, musik, atau video,” yang tidak memerlukan regulasi oleh SFC.

Tetapi aset yang mendorong batas antara barang koleksi dan aset keuangan, seperti NFT yang difraksionasi atau yang dapat dipertukarkan yang terstruktur sebagai sekuritas atau skema investasi kolektif (CIS) di NFT, berada di bawah mandat SFC. Permintaan penduduk Hong Kong oleh perusahaan yang terlibat dalam kegiatan ini mengharuskan penerbit untuk mendapatkan lisensi dari SFC kecuali pengecualian berlaku.

CIS baru-baru ini mendapatkan daya tarik karena mereka menghadirkan solusi yang masuk akal bagi investor individu untuk mendapatkan kepemilikan pecahan dari koleksi kehidupan nyata yang jika tidak, akan terlalu mahal untuk pihak mana pun. Namun, pertanyaan tetap ada, apakah struktur investasi semacam itu merupakan sekuritisasi.

Salah satu upaya baru-baru ini yang diluncurkan oleh Royal Museum of Fine Arts Antwerp (KMSKA) untuk menandai lukisan klasik jutaan euro di blockchain dilakukan melalui sekuritisasi utang. Usaha tersebut memenuhi persyaratan peraturan melalui bantuan entitas blockchain Rubey dan Tokeny.

Baca Juga  Pemuda China kecewa di tengah penegakan kebijakan nol-Covid yang keras.